Sedikit Cerita tentang Web of Science (WoS)

Web of Science (WoS) juga dikenal sebagai Web of Knowledge adalah versi modern dari SCI (Science Citation Index), yang dikembangkan oleh Eugene Garfield dan dirilis pertama kali pada tahun 1963. Platform WoS saat ini dikomersialkan oleh Clarivate Analytics yang dimiliki oleh Onex Corporation dan Baring Private Equity Asia, mereka  membelinya dari Thomson Reuters pada tahun 2016 dengan harga 3,55B USD.

Sebagai indeks sitasi pertama untuk penelitian, SCI berfokus secara eksklusif pada ilmu-ilmu alam dan medis. Pada tahun 1973, Social Science Citation Index (SSCI) dibuat, dan pada tahun 1975, indeks ditambahkan untuk Seni dan Humaniora (AHCI). Urutan ekspansi, ditambah dengan perbedaan volume produksi artikel jurnal di seluruh domain, dibandingkan dengan jenis dokumen lainnya, seperti buku dan prosiding konferensi telah menyebabkan ketidakseimbangan dalam hal cakupan disiplin dalam WoS. Secara khusus, cakupan ilmu pengetahuan alam dan medis lebih tinggi daripada ilmu sosial, dan cakupannya paling rendah di bidang seni dan humaniora.

Loading...

Pencipta indeks ini yaitu Garfield tidak pernah berpikir agar SCI menjadi database yang lengkap. Alih-alih seperti itu, ia sebenarnya hanya bermaksud membuat daftar jurnal yang selektif yang paling penting untuk disiplin ilmu masing-masing. Dia menggunakan hukum hamburan Bradford sebagai prinsip inti. Kerangka ini menentukan bahwa mayoritas literatur yang disitasi dalam suatu domain terkonsentrasi dalam beberapa jurnal dan, sebaliknya, bahwa mayoritas jurnal ilmiah berisi sebagian kecil dokumen yang disitasi. Dengan kata lain, hukum Bradford menyarankan bahwa referensi yang dibuat untuk jurnal mengikuti distribusi Pareto, di mana ada minoritas jurnal di intinya dan mayoritas jurnal di pinggiran. Tujuan Garfield adalah untuk mengindeks jurnal inti ini, berdasarkan jumlah kutipan yang mereka terima. Pendekatan ini bekerja cukup baik dalam ilmu alam dan medis, tetapi diperlukan kriteria seleksi tambahan untuk seni dan humaniora, karena rendahnya cakupan sumber data.

Jurnal juga dapat meminta (apply) indeksasi. Garfield transparan tentang batasan cakupan dan tekanan yang dia rasakan dalam membuat pilihan, termasuk masalah keuangan. Dia berulang kali menekankan bahwa dia menjalankan bisnis, bukan organisasi nirlaba, terutama ketika dia dikritik karena mengizinkan jurnal untuk membayar inklusi, asalkan mereka memenuhi kriteria kualitas. Kemungkinan sebagai hasil dari cakupan Scopus yang lebih tinggi, WoS telah mengklarifikasi kebijakan pengindeksannya dalam esai baru-baru ini yang diterbitkan di situs webnya, menekankan pentingnya menjadi “selektif”.

Kriteria yang saat ini digunakan meliputi standar penerbitan (misalnya, proses review, keteraturan dalam penerbitan, dan penggunaan bahasa Inggris), konten editorial, lingkup jurnal internasional, serta kriteria berbasis sitasi. Berbagai faktor ini dianalisis bersama oleh staf internal, yang akhirnya memutuskan untuk dimasukkan atau dikeluarkan dari WoS.

Kebijakan pengindeksan WoS juga menyebutkan pentingnya mempertimbangkan topik lokal dan regional untuk dimasukkan dalam SSCI, AHCI, dan ESCI. Namun, bagaimana hal ini dimasukkan masih relatif belum clear.

WoS pada awalnya dibangun sebagai alat pengambilan dan berorientasi pada pustakawan dan pencari ahli lainnya. Karena itu, metadata dimasukkan yang memungkinkan jenis pengambilan tertentu; misalnya, di awal dalam sejarah SCI pada tahun 1973 basis data mencakup afiliasi institusional dari penulis, yang memungkinkan peneliti atau pustakawan melakukan pencarian untuk mengidentifikasi artikel dari lembaga, kota, atau negara tertentu.

Loading...

Selain itu, WoS mengindeks alamat institusional semua penulis, bukan hanya penulis pertama seperti yang dilakukan di database lain (misalnya, MEDLINE). Ini memfasilitasi pembangunan indikator kolaborasi, karena orang dapat dengan cepat mengidentifikasi, pada skala, pola kolaborasi antara afiliasi di berbagai tingkat agregasi (misalnya, lembaga, kota, negara). Keterbatasannya adalah bahwa, meskipun semua alamat institusional diberikan, mereka tidak dikaitkan dengan masing-masing penulis sampai tahun 2008, membuat disambiguasi penulis sulit dilakukan secara otomatis, karena afiliasi yang tepat dari masing-masing penulis tidak diketahui dalam kasus kolaborasi antar lembaga.

Selain itu, sebelum tahun 2008 yang diindeks hanya nama belakang penulis. Ini berarti bahwa, sebelum 2008, pencarian J. Smith yang bertujuan mengambil makalah oleh John Smith juga akan mengambil makalah dari Jonathan Smith, Jim Smith, dll. Lebih lanjut, bertentangan dengan Scopus yang memiliki algoritma disambiguasi penulis, WoS tidak secara otomatis memiliki disambiguasi tetapi sebaliknya bergantung pada ResearcherID, yang membutuhkan kurasi manual oleh penulis dan belum memiliki adopsi luas. Akibatnya, sementara ini WoS berguna untuk analisis pada tingkat agregat (misalnya, subjek, jurnal, lembaga, kota, negara bagian / provinsi, negara), bibliometrik tingkat individu tetap menjadi kelemahan ketika sumber data ini digunakan.

Kritik lain juga ditujukan pada SCI dan penerusnya. Bias dalam peliputan selalu yang paling kritis, dengan kritik mencatat perbedaan dalam hal jurnal, bidang, genre, geografi, dan bahasa dari apa yang diindeks. Selain itu, ada kekhawatiran atas tingkat diferensial kualitas pengindeksan, dengan materi non-bahasa Inggris memiliki tingkat kesalahan pengindeksan yang jauh lebih tinggi. Yang menjadi perhatian kritis adalah kualitas indeksasi referensi, yang dapat menyebabkan perkiraan yang terlalu rendah terhadap sitasi yang diterima oleh makalah dan jurnal. Namun, seperti yang ditunjukkan Garfield sejak awal, kualitas indeks tergantung pada kualitas materi yang mendasarinya, dan indeks tidak dapat memperbaiki kesalahan pada bagian penulis, editor, atau penerbit.

Karena ketergantungan pada konten dari penerbit, ada juga kekhawatiran tertundanya perekaman kutipan. Hambatan inilah yang diatasi oleh sumber-sumber seperti Google Scholar  

Masalah utama lainnya adalah cakupan referensi yang dibuat oleh makalah yang diindeks, yang diambil secara global, memberikan indikasi tentang penerapan analisis kutipan pada domain tertentu. Sebagai contoh, jika seseorang mempertimbangkan persentase item sumber dalam daftar referensi, yaitu persentase item yang dikutip oleh makalah yang diindeks juga di WoS – jelas bahwa meskipun WoS cukup komprehensif dalam indeksasi yang diterbitkan dalam ilmu alam dan medis, ia menyediakan cakupan yang cukup rendah dari item ilmu sosial, seni, dan humaniora.

Tinggalkan Balasan