Campur Tangan Pemerintah Dalam Perspektif Liberal Modern

Campur Tangan Pemerintah Dalam Perspektif Liberal Modern

Loading...

Campur Tangan Pemerintah Dalam Perspektif Liberal Modern –  Sistem ekonomi campuran dengan peran aktif pemerintah dalam meningkatkan kinerja ekonomi pasar semakin mendapat tempat setelah krisis ekonomi global akibat perang dunia. Pemikiran tentang campur tangan pemerintah pada perekonomian juga semakin beragam dan terpecah menjadi ideologi yang semakin terpolarisasi.

Seperti kita ketahui bahwa ideologi Liberal klasik dan Konservatif tetap bertekad untuk mengembalikan fungsi pemerintahan sebagai pengendali ekonomi, sedangkan kaum Liberal dan Radikal modern lebih sepakat otoritas pemerintah hanya untuk sektor publik saja. Namun, meskipun ada pertentangan diantara ekonom-ekonom ini, semua pihak mendukung prinsip-prinsip dasar demokrasi bersama dengan aturan hukum, perlindungan hak asasi, dan penyediaan barang publik yang penting.

Lalu apa peran pemerintah yang tepat dalam ekonomi pasar? Pandangan yang berbeda tentang hal ini jelas berbeda-beda menurut empat perspektif ideologis di atas. Kali ini akan kita bahas bagaimana pendapat kaum liberal modern tentang campur tangan pemerintah dalam pasar.

Properti Peran Pemerintah

Kaum liberal modern menjadi pendukung utama dari ekspansi dramatis campur tangan pemerintah pemerintah selama seabad terakhir. Ekonom liberal modern mengembangkan berbagai argumen teoritis untuk mengungkapkan kelemahan dalam operasi pasar.

Menurut kaum  liberal modern ada enam kategori “kegagalan pasar”, yaitu: kurangnya kompetisi, eksternalitas, kurangnya barang publik, ketidakstabilan, ketidakadilan, dan hasil yang tidak diinginkan secara sosial. Oleh karena itu campur tangan pemerintah dalam perekonnomian diperlukan untuk:

1.      Mempertahankan kompetisi

Pasar akan gagal untuk mencapai efisiensi ekonomi jika kondisi persaingan sempurna dilanggar. Sebuah pasar persaingan sempurna mencakup banyak pembeli dan penjual produk yang homogen. Selain itu, sumber daya yang sempurna dalam arti bahwa mereka dapat beralih secara cepat dari satu industri ke yang lain, dan semua pelaku ekonomi memiliki pengetahuan penuh dari semua informasi yang relevan untuk pengambilan keputusan ekonomi yang rasional. Namun, salah satu dari kondisi ini jarang terpenuhi, apalagi semuanya secara bersamaan.

2.      Mengoreksi eksternalitas

Eksternalitas muncul ketika transaksi pasar menghasilkan manfaat atau kerugian bagi “pihak ketiga” selain pembeli dan penjual. Eksternalitas terjadi karena pasar yang hilang; pembeli dan penjual tidak bisa bernegosiasi karena tingginya “biaya” mengumpulkan informasi, menentukan kontrak, dan pemantauan kepatuhan.

3.      Menyediakan barang publik

Barang publik seperti pertahanan nasional, jalan raya, dan berbagi perlindungan polisi dua karakteristik. Barang publik tidak diproduksi oleh perusahaan swasta karena “masalah pengendara bebas”. Liberal modern juga menentang Klasik Liberal yang mengusulkan untuk memprivatisasi penyediaan barang dan jasa publik, dengan alasan bahwa hasil keuntungan privatisasi diperoleh perusahaan swasta dengan mengorbankan upah yang lebih rendah bagi pekerja dan mengurangi kualitas layanan.

4.      Menstabilkan perekonomian

Liberal modern juga percaya bahwa pemerintah dapat mengurangi ketidakstabilan dengan mengembangkan kebijakan yang luas untuk mendorong pertumbuhan industri baru dan memudahkan transisi industri.

5.      Menjamin keadilan

Liberal modern juga mendukung penyediaan kebutuhan dasar bagi setiap orang oleh pemerintah terlepas dari kemampuan membayar mereka. Kebutuhan dasar ini termasuk makanan, pakaian, tempat tinggal, kesehatan, dan pendidikan.

6.      Mencapai tujuan sosial

Pasar hanay mampu memenuhi keinginan dan kebutuhan manusia yang dapat dipenuhi dengan komoditas. Selain itu, pasar mungkin menghasilkan hasil yang bertentangan dengan nilai-nilai sosial yang dipegang secara luas.

Peran Aktual Pemerintah

Pemerintah semakin mengalami tekanan dari besar kelompok-kelompok kepentingan yang terorganisir dengan baik. Mengingat lanskap politik yang berubah ini, ilmuwan politik seperti Robert Dahl (1915-2014), David Easton (1917-2014), dan David Truman (1913-2003) merevisi pandangan Liberal modern tentang campur tangan pemerintah dengan memperkenalkan konsep “pluralisme”.

Teori pluralis mengakui konsentrasi kekayaan tetapi berusaha untuk melestarikan citra pemerintahan yang demokratis sebagai wakil dari kepentingan publik dengan membedakan antara kekuasaan ekonomi dan kekuasaan politik. Oleh karena itu, serikat buruh atau kelompok warga senior dengan tingginya tingkat partisipasi pemilih dapat mengerahkan kekuatan politik sebanyak korporasi.

Dalam upaya untuk mengatasi kontradiksi internal ini, Liberal modern memihak Liberal Klasik dalam membela hak-hak individu yang juga sejalan dengan kaum Radikal dalam mengutuk kekuatan kepentingan perusahaan yang merusak proses politik.

campur tangan pemerintah

Usulan Reformasi Politik

Agenda Liberal modern tentang reformasi politik termasuk tujuan mempromosikan kesetaraan politik, memperluas sektor publik, dan bekerja sama dengan negara lain untuk mengembangkan aturan dan peraturan untuk mengatur ekonomi global.

  1. Mempromosikan kesetaraan politik. Prinsip “satu orang satu suara” menyiratkan bahwa setiap warga negara harus memiliki kekuatan politik yang sama tanpa memandang status ekonomi. Dalam mencari kesetaraan politik yang lebih besar, Liberal modern menekankan pentingnya transparansi dan akuntabilitas dalam urusan pemerintahan. Liberal modern akan menempatkan pembatasan ketat di lobi perusahaan dan hadiah untuk menggagalkan upaya “menangkap” kendali instansi pemerintah.
  2. Memperluas sektor publik. Liberal modern menawarkan beberapa alasan mengapa pemerintah harus diharapkan tumbuh dalam ukuran dan ruang lingkup sebagai masyarakat dewasa. Pertama, pertumbuhan penduduk dan industrialisasi menciptakan lebih banyak eksternalitas seperti polusi dan penipisan sumber daya, yang menyerukan intervensi pemerintah tambahan. Akhirnya, banyak dari layanan yang diberikan oleh pemerintah padat karya. Karena kemajuan teknologi di sektor jasa lebih lambat daripada di bidang manufaktur, biaya pemerintah dapat diharapkan untuk naik lebih cepat daripada biaya pokok produksi. Liberal modern ingin melihat pemerintah mengadopsi “kebijakan industri” untuk mengembangkan strategi dan mengalokasikan sumber daya untuk membangun kembali infrastruktur dan mempromosikan industri yang paling menjanjikan masa depan.
  3. Kerjasama internasional. Selama setengah abad setelah Perang Dunia II, Liberal modern membangun kerangka dari pajak dan peraturan yang dirancang untuk meningkatkan fungsi ekonomi pasar. Untuk kepentingan semua bangsa, Liberal modern mendukung perjanjian regional dan global pada kebijakan perdagangan, standar peraturan, perpajakan, dan perlindungan hak asasi manusia.

Demikianlah rangkuman kami mengenai pandangan kaum liberal modern tentang campur tangan pemerintah terhadap perekonomian. Semoga bermanfaat. Selamat belajar (maglearning.id).

Loading...

Tinggalkan Balasan