Penipuan Investasi Bodong, Tips Agar Tidak Terjebak

Penipuan Investasi Bodong, Tips Agar Tidak Terjebak !

Penipuan Investasi Bodong, Tips Agar Tidak Terjebak ! – Kali ini kita berbagi cara dan tips Islami agar kita terhindar dari berbagai macam modus penipuan investasi, baik itu penipuan investasi online, telegram, maupun yang gerilya secara offline. Penipuan ini sekarang sangat marak dan kerugian korbannya tidak tanggung-tanggung, ratusan miliar rupiah.

Tips ini terkait penipuan dengan kedok investasi dana dan hal lain yang secara sekilas menguntungkan dan menggiurkan. Hal-hal tersebut banyak diinformasikan kepada masyarakat baik memalui modus grup investasi maupun promosi secara online dan program afiliasi (menggunakan afiliator). Baik yang berupa investasi dengan menanamkan modal atau sekedar pepesan kosong akan ada pembagian uang Cuma-Cuma.

Untuk yang terakhir misalnya, dulu ada “yayasan amalillah, yayasan ahlu sunnah wal jamaah (yamisa), yayasan merah putih”, dan yayasan yayasan lainnya yang katanya akan membagi uang gratis kepada masyarakat. Semuanya ternyata bohong.

Yang terbaru banyak sekali modus penipuan investasi online yang melibatkan banyak artis terkenal. Semuanya juga ternyata bohong belaka. Modus robot trading juga akal-akalan mereka semata.

 

Tips Menghadapi Penipuan Investasi Bodong

Tips Menghadapi Penipuan Investasi Bodong menjadi sangat penting karena banyak kasus dengan kedok penanaman modal dan investasi yang terbukti bohong misalnya : PT Kisar, sarang burung walet, arisan motor, arisan lebaran, investasi dengan bunga menggiurkan, investasi untuk tanaman gingseng, investasi alat kesehatan, investasi kripto dan sebagainya.

Tetapi masyarakat kita sangat mudah percaya dan larut dengan janji kosong yang diberikan. Padahal sudah banyak terjadi peristiwa yang sama dan ujung-ujungnya adalah penipuan. Mengapa mereka tidak mengambil pelajaran dan hikmah dari peristiwa terdahulu?

Tiap tahun selalu terjadi peristiwa yang sama dan selalu ada juga korbannya. Pertanyaannya adalah, apakah mereka bodoh sehingga mudah ditipu dan dibohongi. Ataukah mereka lemah iman sehingga tidak qana’ah terhadap rezeki pemberian Allah. Atau juga mereka ingin cepat kaya tanpa usaha dan kerja keras.

Tips Menghadapi penipuan dengan kedok investasi dan hal yang sekilas tampak menguntungkan, saya rasa perlu untuk diinformasikan kepada masyarakat. Hal ini disebabkan banyaknya penawaran bisnis atau investasi bohong yang sekilas menguntungkan kepada masyarakat. Karena keuntungan yang dijanjikan sangat besar dan menggiurkan maka banyak yang ikut menginvestasikan harta bendanya demi meraih keuntungan yang sangat besar dan cepat.

Setelah menginvestasikan seluruh uang yang dimilikinya ternyata keuntungan yang dijanjikan tidak kunjung di dapat bahkan hilang entah kemana, alias kena tipu. Memang investasi adalah hal baik dan juga menguntungkan bila dilakukan dengan benar disertai dengan ilmu (literasi keuangan) yang cukup. Dan tak kalah pentingnya adalah pikiran yang terjaga rasionlitasnya.

Tips dan cara islami untuk menghadapi hal atau penawaran investasi dan bisnis yang dijanjikan keuntungan sangat besar paling tidak ada lima menurut kami. Kelima cara dan tips tersebut adalah :

  1. اِحْطِيَاطْ(kehati-hatian)
  2. تَبَيُّنْ(mencari tahu)
  3. اَلتَّعَلًّمُ بِالْوَقَائِعِ الْقَدِيْمَةِ(belajar dari sejarah)
  4. اَلْقَنَاعَة(mencari dan mendapatkan rizki secara wajar)
  5. Perbanyaklah do’a memohon perlindungan kepada Allah.

Hati-hati maksudnya adalah, kita tidak secara tergesa-gesa mengambil sikap untuk ikut investasi dan terpesona dengan janji yang diberikan.

Mencari tahu atau tabayyun maksudnya adalah kita menggali informasi yang sejelas-jelasnya sebelum menentukan langkah. Informasi bisa kita dapatkan melalui media massa atau bertanya kepada orang yang sangat ahli dan pakar.

Belajar dari sejarah maksudnya bukan seperti anak sekolah yang belajar sejarah Majapahit atau malah sampai ke jenis-jenis sejarah, akan tetapi kita berkaca dan mengambil pelajaran peristiwa terdahulu yang sering terjadi. Betapa telah banyak orang yang tertipu oleh usaha investasi yang ditawarkan dan tidak jelas. Masihkah belum cukup pelajaran tentang fakta penipuan berkedok investasi dan penanaman modal bersama.

Qana’ah maksudnya adalah kita menerima dengan ikhlas rezeki karunia Allah sesuai dengan usaha kita. Kita tidak boleh thama’ (tamak) dengan rezeki karunia Allah. Segala rezeki yang diberikan Allah kepada kita mari kita terima dengan wajar melalui usaha yang wajar pula.

 

Sedangkan do’a agar kita tidak kena tipu dan dibodohi orang adalah :

اللَّهُمَّ أَعُوذُ بِكَ أَنْ أَضِلَّ أَوْ أُضَلَّ أَوْ أَزِلَّ أَوْ أُزَلَّ أَوْ أَظْلِمَ أَوْ أُظْلَمَ أَوْ أَجْهَلَ أَوْ يُجْهَلَ عَلَيَّ

“Ya Allah aku mohon berlindung kepada-Mu dari menyesatkan atau disesatkan, dari mencelakai atau dicelakai, menganiaya atau dianiaya dan dari membodohi atau dibodohi orang lain” (HR Abu Dawud)

Prinsipnya adalah, bila kita berhadapan dengan sesuatu yang tidak wajar maka kita tidak boleh langsung percaya. Tetapi harus bertanya dan mencari tahu sejelas-jelasnya. Misalnya kita membeli motor, yang secara wajar harga Rp 20.000.000. Tetapi ada orang yang menjualnya dengan harga 5 atau 6 juta. Tentu hal ini sangatlah tidak wajar. Maka kita tidak boleh langsung percaya.

Pernah di daerah Purbalingga-Jawa Tengah, ada ongkos naik haji (ONH) yang hanya 5 juta. Padahal ONH saat itu adalah 35 juta. Bagaimana mungkin bisa berangkat? Tentu hal ini tidaklah wajar. Dan sebagainya, masih banyak kasus terdahulu yang bisa dijadikan pelajaran dan diambil hikmah.

Harta benda kita sesungguhnya adalah milik Allah. Mari kita investasikan untuk kepentingan akhirat dengan menggunakannya di jalan Allah melalui zakat dan shadaqah, wakaf dan lain sebagainya.

“Kami tidak mengutus sebelum kamu, melainkan orang laki-laki yang Kami berikan wahyu kepadanya di antara penduduk negeri. Maka tidakkah mereka bepergian di muka bumi lalu melihat bagaimana kesudahan orang-orang sebelum mereka (yang mendustakan rasul) dan sesungguhnya kampung akhirat adalah lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Maka tidakkah kamu memikirkannya?” (Q.S. Yûsuf  : 108)

“Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.” (Q.S. Al-Hujurât : 6)

 

Demikianlah tips Islami dari kami dalam rangka menghadapi penipuan Investasi bodong. Semoga bermanfaat dan kita semua terhindar dari investasi yang merugikan. Salam sukses dan sehat selalu (maglearning.id).

%%footer%%

Tinggalkan Balasan Batalkan balasan