MACAM-MACAM GAYA BELAJAR SISWA

Istilah “gaya belajar” mengacu pada berbagai pendekatan atau cara siswa belajar. Hal ini terkait dengan bagaimana metode mendidik siswa (individu) dimana mereka dapat belajar dengan baik (terbaik).

Gagasan tentang “gaya belajar” sangat menarik, karena kebanyakan orang lebih memilih metode yang dapat diidentifikasikan untuk berinteraksi, mengambil, dan memproses rangsangan atau informasi.

Bagi guru yang mempercayai pandangan atau pemikiran tentang gaya belajar ini, guru tersebut harus mampu menilai gaya belajar siswa mereka kemudian menyesuaikan metode pembelajaran mereka agar sesuai dengan gaya belajar masing-masing siswa.

Ada banyak gagasan tentang model gaya belajar yang berbeda, diantaranya:

  • Model David Kolb
  • Model Honey & Mumford
  • Model Anthony Gregorc
  • Model pendidikan demokratis Sudbury
  • Model VAK / VARK Fleming

Model David Kolb

Model gaya pembelajaran pertama adalah model David Kolb, yang didasarkan pada Teori Pembelajaran Experiential, seperti yang dijelaskan dalam bukunya yang berjudul “Experiential Learning: Experience as the Source of Learning and Development

Kolb mengusulkan gaya belajar yang terkait dengan memahami pengalaman, yaitu: Pengalaman Kongkret dan Konseptualisasi Abstrak, serta gaya belajar yang terkait dengan pengalaman transformasi, yaitu: Pengamatan Reflektif dan Eksperimentasi Aktif.

Menurut Kolb, proses pembelajaran yang ideal melibatkan keempat mode ini sebagai tanggapan terhadap tuntutan situasional. Agar pembelajaran menjadi efektif, keempat pendekatan ini harus diperhatikan. Seoarang individu akan mencoba untuk menggunakan semua pendekatan. Namun, mereka cenderung mengembangkan satu pendekatan pengalaman-memahami dan satu pendekatan pengalaman-transformasi. Gaya pembelajaran yang dihasilkan adalah kombinasi dari pendekatan yang disukai individu.

Keempat gaya belajar Kolb secara singkat diuraikan di bawah ini:

  • “Convergers” – “ditandai dengan konseptualisasi abstrak dan eksperimen aktif. Mereka pandai membuat aplikasi ide praktis dan menggunakan penalaran deduktif untuk memecahkan masalah. ”
  • “Divergers” – “cenderung ke arah pengalaman konkret dan observasi reflektif. Mereka imajinatif dan pandai menghasilkan ide dan melihat sesuatu dari sudut pandang yang berbeda. ”
  • “Assimilators” – “ditandai dengan konseptualisasi abstrak dan observasi reflektif. Mereka mampu menciptakan model teoritis dengan cara penalaran induktif. “
  • “Accommodators” – “menggunakan pengalaman konkret dan eksperimen aktif. Mereka pandai secara aktif terlibat dengan dunia dan benar-benar melakukan sesuatu daripada hanya membaca dan mempelajari saja. ”

Jadi, seorang individu dapat menunjukkan preferensi salah satu dari empat gaya (Converger, Diverger, Assimilator, atau Accomodator) bergantung pada pendekatannya yang digunakan untuk belajar melalui model teori pembelajaran berdasarkan pengalaman.

Model Honey & Mumford

Model Honey & Mumford digagas oleh Peter Honey dan Alan Mumford pada pertengahan tahun 1970-an, yang “mengadaptasi model David Kolb untuk digunakan pada populasi manajer kelas menengah dan senior. Mereka mengusulkan model belajar versi mereka ini dalam The Manual of Learning Styles (1982) dan Using Your Learning Styles (1983).

Honey dan Mumford membuat dua adaptasi untuk model pengalaman Kolb. Adaptasi pertama adalah bahwa tahapan-tahapan dalam siklus diubah namanya agar sesuai dengan pengalaman manajerial dalam pengambilan keputusan atau penyelesaian masalah.

Loading...

Tahapan Honey & Mumford adalah sebagai berikut :

  • Mengalami pengalaman
  • Meninjau pengalaman
  • Menutup pengalaman
  • Merencanakan langkah selanjutnya

Adpatasi kedua adalah bahwa gaya-gaya itu langsung disejajarkan dengan tahapan-tahapan dalam siklus dan bernama Aktivis, Reflektor, Teoretis, dan Pragmatis. Ini diasumsikan menjadi preferensi yang dapat diadaptasi, baik saat akan atau melalui keadaan yang berubah, daripada menjadi karakteristik kepribadian yang tetap.

Pada tahun 1999, hasil survei yang dilakukan MORI yang didukung oleh The Campaign for Learning menemukan bahwa gaya belajar Honey & Mumford menjadi sistem yang paling banyak digunakan untuk menilai gaya pembelajaran yang disukai di sektor pemerintah daerah di Inggris.

Model Anthony Gregorc

Model Anthony Gregorc  ini didasarkan pada keberadaan persepsi – evaluasi individu tentang dunia melalui pendekatan yang masuk akal baginya. Persepsi ini pada gilirannya adalah fondasi kekuatan pembelajaran khusus seseorang atau gaya belajar. Model dibagi menjadi dua kualitas perseptual, yaitu, (1) kongkret dan (2) abstrak, serta dua kemampuan pengurutan, yaitu, (1) acak dan 2) berurutan.

Berkenaan dengan dua kualitas perseptual,  persepsi kongkret melibatkan pendaftaran informasi melalui panca indra, sementara persepsi abstrak melibatkan pemahaman ide, kualitas, dan konsep yang tidak dapat dilihat. Sedangkan terkait dengan dua kemampuan pengurutan, sekuensial melibatkan pengorganisasian informasi secara linear, logis sedangan acak melibatkan pengorganisasia informasi dalam potongan dan tidak ada urutan tertentu.

Baik dari kualitas perseptual dan kemampuan pengurutan ada di masing-masing individu. Namun, setiap individu mempunyai perbedaan kualitas persepsi dan kemampuan pengurutan, dimana sering kali salah satu lebih dominan dari pada yang lain pada individu tertentu. Dengan demikian, kemudian muncul empat kombinasi kualitas perseptual dan kemampuan pengurutan berdasarkan dominasi:

  • Concrete Sequential (Kongkret Berurutan)
  • Abstract Random (Abstrak Acak)
  • Abstract Sequential (Abstrak Berurutan)
  • Concrete Random (Kongkret Acak)
Loading...

Individu dengan kombinasi berbeda belajar dengan cara yang berbeda. Mereka memiliki kekuatan yang berbeda, sesuatu bisa masuk akal bagi seseorang, namun bisa sulit dimegerti bagi orang lain. Mereka juga sering mengajukan pertanyaan yang berbeda dalam suatu proses pembelajaran.

Model pendidikan demokratis Sudbury

Model Sudbury melihat bahwa ada banyak cara untuk belajar, dimana belajar adalah proses yang kita lakukan, bukan proses yang dilakukan untuk kita. Sesuatu Itu benar bagi setiap orang adalah dasarnya. Pengalaman sekolah-sekolah demokratis model Sudbury menunjukkan bahwa ada banyak cara untuk belajar tanpa intervensi pengajaran, atau tanpa adanya keharusan intervensi seorang guru. Misalnya, dalam kasus membaca, beberapa anak belajar dari menghafal cerita dan akhirnya membacanya, ang lain belajar dari kotak sereal, yang lainnya lagi dari instruksi permainan. Beberapa orang mengajari mereka sendiri bunyi huruf, suku kata lain, kata-kata lain yang utuh.

Di sekolah demokratis model Sudbury tidak ada seorang anak pun yang pernah dipaksa, didorong, didesak, dibujuk, atau disuap untuk belajar cara membaca atau menulis. Tak satu pun dari lulusan mereka yang buta huruf nyata atau fungsional, dan tidak ada yang pernah bisa menebak di usia berapa mereka pertama kali belajar membaca atau menulis. Dalam bentuk serupa, siswa belajar semua mata pelajaran, teknik, dan keterampilan di sekolah ini.

Model VAK / VARK Fleming

Model VAK / VARK Fleming mengusulkan empat gaya belajar yang berbeda, seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

  • visual learners
  • auditory learners
  • reading/writing-preference learners
  • kinesthetic learners or tactile learners

Fleming berpendapat bahwa pembelajar visual memiliki preferensi untuk melihat (berpikir dalam gambar; alat bantu visual seperti slide presentasi, diagram, selebaran, dll.). Pebelajar auditory belajar terbaik melalui mendengarkan (ceramah, diskusi, kaset, dll). Pelajar taktil / kinestetik lebih suka belajar melalui pengalaman misalnya bergerak, menyentuh, dan melakukan (eksplorasi aktif dunia; proyek sains; eksperimen, dll.). Penggunaan model VAK / VARK Fleming ini memungkinkan guru untuk mempersiapkan kelas yang membahas masing-masing bidang ini. Siswa juga dapat menggunakan model untuk mengidentifikasi gaya belajar yang mereka sukai dan memaksimalkan pengalaman pendidikan mereka dengan berfokus pada apa yang paling menguntungkan mereka.

Tinggalkan Balasan