Pengantar tentang Skor Eigenfactor

Skor Eigenfactor dikembangkan oleh ilmuwan data Jevin West dan ahli biologi Carl Bergstrom, keduanya dari University of Washington. Algoritma Eigenfactor yang mendasari Skor Eigenfactor dan Article Influence Score (AIS) memanfaatkan kekuatan jaringan sitasi, daripada hanya mengandalkan sitasi mentah, untuk menentukan penting atau tidaknya jurnal dalam jaringannya.

Berbeda dengan indikator sitasi lainnya, algoritma Eigenfactor menimbang kutipan dari sumber pusat (dalam hal sentralitas jaringan) lebih besar dari sumber yang lebih periferal. Gagasan untuk algoritma ini berasal dari sosiolog Phillip Bonacich, yang pada tahun 1972 memperkenalkan sentralitas eigen untuk mengidentifikasi individu yang berpengaruh dalam jaringan komunikasi. Pendekatannya mengidentifikasi individu-individu kunci berdasarkan sentralitas mereka dalam jaringan.

Algoritma PageRank yang merupakan dasar dari mesin pencarian Google adalah aplikasi lain yang terkenal dari sentralitas eigen. Dalam pengantar konsep mereka, West dan Bergstrom meminta pembaca untuk membayangkan seorang peneliti yang berkeliaran mencari sesuatu yang mereka butuhkan di sebuah perpustakaan, mengikuti satu referensi acak dalam artikel jurnal ke artikel yang lain. Skor Eigenfactor dimaksudkan untuk mewakili persentase waktu seorang peneliti akan dialihkan ke jurnal yang diberikan. Misalnya, Skor Eigenfactor 3 akan menunjukkan bahwa seorang peneliti akan menghabiskan 3% waktunya dengan jurnal itu, dari seluruh jaringan jurnal. Semakin tinggi Skor Eigenfactor, semakin besar kepentingan dalam jaringan.

Loading...

Mengingat bahwa Skor Eigenfactor adalah persentase, jika semua jurnal disatukan maka secara total adalah 100 atau 100%. Dengan cara ini, indikatornya bersifat aditif. Untuk menghitung satu set, skor individu harus dijumlahkan. Namun itu tidak intuitif, karena skor yang diperoleh oleh sebagian besar jurnal di bawah 0,01, dan sulit untuk ditafsirkan secara absolut. Skor Eigenfactor yang dinormalisasi mengoreksi hal ini dengan menskors ulang untuk mengaitkan skor 1 dengan jurnal rata-rata.

Loading...

Skor Eigenfactor dihitung menggunakan rentang waktu 5 tahun, berbeda dengan rentang sitasi 2 tahun yang paling umum digunakan oleh IF. AIS lebih langsung sebanding dengan IF, karena berfokus pada kekuatan sitasi yang diterima per artikel.

AIS dikembangkan agar memiliki banyak keunggulan dibandingkan IF. Selain rentang waktu 5 tahun, yang lebih sesuai untuk banyak disiplin ilmu, algoritma Eigenfactor mengurangi distorsi disiplin dengan mengandalkan proporsi daripada sitasi absolut. Lebih lanjut, algoritma Eigenfactor tidak termasuk self-citation. Dalam pendekatan iteratif tidak memungkinkan jurnal untuk mengarahkan kembali ke dirinya sendiri. Thomson Reuters menambahkan Eigenfactor Score dan AIS ke JCR pada tahun 2009. Pada tahun 2013, Eigenfactor Score diadaptasi untuk menentukan peringkat tidak hanya jurnal ilmiah, tetapi juga output dari penulis, departemen, lembaga, dan negara (berdasarkan data sitasi tingkat penulis). Enam bulan setelah terekam di JCR, skor jurnal Eigenfactor yang diindeks dalam WoS tersedia di situs web.

Tinggalkan Balasan