PRINSIP RADIKALISME EKONOMI

PRINSIP RADIKALISME EKONOMI, DULU DAN HARI INI

Loading...

Prinsip Radikalisme Ekonomi, Dulu dan Hari Ini – pemikiran radikal dalam ekonomi adalah pemikiran yang sangat bertentangan dengan pemikiran mainstream yang telah ada sebelumnya. Pemikiran ini berusaha mengkritik kelemahan pemikiran ekonomi konvensional yang telah mapan karena dianggap memiliki kelemahan yang sangat mendasar.

Prinsip pemikiran radikalisme ekonomi adalah sebagai berikut:

  • Sifat manusia. Manusia memiliki kebutuhan biologis tertentu dan kapasitas sebagai alasan, tapi lingkungan sosial dan alam mereka secara signifikan mempengaruhi kesadaran dan perilaku. Konteks sosial yang disediakan oleh bahasa, tradisi, nilai-nilai, dan cara interaksi sangat penting bagi perkembangan manusia individu yang tidak dapat sepenuhnya menyadari bakat dan kapasitas mereka kecuali berhubungan dengan orang lain.
  • Masyarakat. Masyarakat lebih dari sekedar kumpulan individu. Masyarakat adalah organisme di mana seseorang masuk saat lahir dan pergi pada saat kematian. Karena masyarakat mendahului individu, ia memiliki kepentingan terpisah dari-dan berpotensi bertentangan dengan- keinginan individu tertentu. Masyarakat yang baik mendorong jangkauan yang paling memungkinkan terhadap pengembangan pribadi dan hubungan sosial berdasarkan saling menghormati.
  • Pemerintah. Pemerintah dengan baik bertindak sebagai wakil dari kepentingan kolektif warga negara. Pemerintah mengizinkan warga untuk melakukannya secara kolektif apa yang tidak dapat  mereka capai sebagai individu.
  • Moralitas. Meskipun kaum Marxis secara tradisional menolak gagasan nilai-nilai universal, Radikal non-Marxis menemukan dasar untuk moralitas pada kebutuhan manusia untuk hubungan sosial dengan saling menghormati. Sebuah tindakan individu atau sistem sosial tidak bermoral jika memperlakukan manusia sebagai objek dan merendahkan kemanusiaan mereka.
  • Kebebasan. Kebebasan adalah kemampuan untuk sepenuhnya mengembangkan kapasitas manusia seseorang. Kebebasan dapat dicapai hanya dalam konteks komunitas berbasis kerjasama dan partisipasi.
  • Wewenang. Dengan kemungkinan pengecualian dari kepemimpinan revolusioner, otoritas hanya sah ketika didirikan secara demokratis, berdasarkan partisipasi luas, dan akuntabel publik.
  • Persamaan. Kesetaraan berarti bukan hanya kesempatan yang sama tetapi juga substansial persamaan hasil. Untuk mencapai kesetaraan mungkin membutuhkan pajak atau bahkan penyitaan pendapatan properti bersama dengan upaya pemerintah untuk membantu orang yang kurang beruntung.
  • Keadilan. Keadilan mensyaratkan bahwa imbalan didistribusikan sesuai dengan hak-hak yang ditetapkan melalui proses politik yang demokratis. Warga harus memiliki hak untuk persyaratan penting untuk pengembangan manusia, termasuk makanan, perumahan, dan pelayanan kesehatan. Keadilan juga termasuk yang tidak memihak administrasi hukum.
  • Efisiensi. Efisiensi tercapai ketika sumber daya masyarakat digunakan dalam cara yang memaksimalkan pencapaian tujuan masyarakat, termasuk tidak hanya kemakmuran tetapi juga keadilan dan pembangunan manusia.

RADIKALISME EKONOMI HARI INI

Kebrutalan Stalinisme selama dekade awal Uni Soviet adalah pukulan besar bagi kredibilitas ide-ide radikal. Setelah Perang Dunia II (WW II), anti-komunisme era McCarthy secara efektif ditekan suara radikal di Amerika Serikat sampai tahun 1960-an. Namun, dengan munculnya gerakan-gerakan politik massa untuk hak-hak sipil, kekuatan mahasiswa, pembebasan perempuan, perlindungan lingkungan, dan berakhirnya perang Vietnam, perspektif Radikal menikmati kebangkitan. Paling tidak ada tiga pemikiran yang paling banyak mengandung aliran pemikiran Radikal kontemporer, yaitu: pemikiran ekonomi kelembagaan, sosial ekonomi, dan teori pasca-Marxis.

Ekonomi Kelembagaan

Kita akan mulai membahas radikalisme ekonomi dari ekonomi kelembagaan. Ekonomi kelembagaan muncul dari kritik pedas Thorstein Veblen baik Marxisme dan ekonomi neoklasik. Veblen mendapati neoklasik sebagai penggambaran individu otonom rasional yang mengejar utilitas maksimum menjadi tidak masuk akal seperti filsafat Hegelian yang mendasari Marxisme.

Dia diusulkan untuk menganalisis ekonomi sebagai proses berkembang tertanam dalam kerangka kelembagaan, termasuk sistem hukum, sistem politik, sistem pendidikan, kehidupan keluarga, pekerjaan, kebiasaan, dan etika. Veblen sangat kritis ekonomi tradisional untuk memperlakukan pasar seolah-olah berfungsi independen dari lembaga-lembaga politik, sosial, dan budaya. Veblen sendiri berhutang budi kepada dua pengaruh intelektual utama.

Pertama adalah pragmatisme, metode filosofis yang dikembangkan oleh John Dewey (1859-1952), William James (1842-1910), dan Charles Sanders Peirce (1839-1914). Pragmatisme dievaluasi prinsip-prinsip moral dan keyakinan ilmiah dengan menilai kegunaan mereka dalam memecahkan masalah-masalah praktis. Pengaruh kedua pada Veblen adalah “sekolah sejarah” ekonomi politik yang dikembangkan di Jerman oleh Wilhelm Roscher (1817-1894) dan Gustav Schmoller (1838-1917).

Institusionalis mengklaim bahwa asumsi neoklasik rasional konsumen dan persaingan sempurna menyamarkan hubungan kekuasaan dan inefisiensi kapitalisme dunia nyata. Mereka mencurahkan banyak penelitian untuk masalah seperti pembangunan ekonomi dan organisasi industri, di mana model neoklasik yang bersaing sempurna sangat tidak tepat.

Institusionalis enggan untuk menentukan visi mereka tentang keseimbangan yang tepat di antara keduanya pasar dan pemerintah, tetapi yang mendasari pendekatan mereka adalah penekanan pada nilai radikal kesetaraan dan komunitas. Di antara yang menonjol institusionalis kontemporer adalah Geoffrey Hodgson, J. Ron Stanfield, Daniel Bromley, dan Anne Mayhew. Tulisan institusionalis disajikan dalam Journal of Economic Issues, the Journal of Institutional Economics, and the Journal of Evolutionary Economics.

Ekonomi sosial

Yang terpengaruh dengan radikalisme ekonomi selanjutnya adalah ekonomi sosial. Akar ekonomi sosial terletak di benua Eropa abad ke-19 pemikiran ekonomi. Ekonomi politik Jerman dan Perancis menunjukkan banyak hal skeptisisme yang lebih besar terhadap  pasar bebas daripada rekan-rekan mereka di Inggris. Mereka sangat peduli tentang efek pasar pada budaya dan kesejahteraan spiritual warga.

Pada tahun 1931, Paus Pius XI mengeluarkan ensiklik mengkritik pasar karena melemahkan landasan dasar moral masyarakat. Pada tahun 1941, (Asosiasi Ekonomi Katolik) Chatholic Economic Associations (CEA) didirikan di Amerika Serikat sebagai bagian dari upaya untuk melibatkan etika Kristen dan teori ekonomi. Pada tahun 1970, CEA berubah nama menjadi Association for Social Economics (Asosiasi Ekonomi Sosial) dan dibuka keanggotaan untuk non-Katolik.

Ekonomi Sosial juga memiliki akar sekuler. Pada tahun 1936, John Maurice Clark  (1884-1963), seorang mantan presiden dari American Economic Association, diterbitkan Preface to Social Economics, di mana ia mendesak dimasukkannya nilai-nilai dan etika dalam penalaran ekonomi.

Selama setengah abad terakhir, sosial ekonomi telah dikaitkan erat dengan ekonomi kelembagaan seperti banyak negara para ahli teori  yang sama mengidentifikasi dengan kedua mazhab pemikiran. Menonjol ekonom sosial kontemporer termasuk Amitai Etzioni, John Davis, dan Mark Lutz. Jurnal utama di mana tulisan-tulisan dari tradisi ini dapat ditemukan adalah Review of Social Economy, yang Forum for Social Economics. dan International Journal of Economics Sosial.

Seperti ekonom institusional, ekonom sosial telah mengabdikan banyak hal upaya mereka untuk mengkritik ekonomi neoklasik dan membangun alternatif metode untuk menganalisis kegiatan ekonomi. Ekonomi sosial disebut-sebut sebagai menawarkan pendekatan  yang lebih terintegrasi, holistik, evolusioner, menggabungkan faktor sosial, budaya, dan politik dalam pemahamannya tentang ekonomi. Visi etis ekonom sosial mengarah ke kesetaraan yang lebih besar, desentralisasi, dan pertanggungjawaban kekuasaan, dan prioritas pengembangan manusia  lebih keuntungan.

radikalisme ekonomi

Teori Pasca-Marxis

Di abad ke-19 sampai abad ke-20 awal, Marxisme tidak terlihat di Amerika Serikat akibat adanya kenaikan standar hidup dan represi pemerintah organisasi radikal. Bahkan ketika depresi hebat yang memicu kebangkitan Radikalisme Ekonomi, hanya sedikit yang secara eksplisit Marxis. Di tahun 1950, Ekonomi Marxian mengalami keterbatasan karya-karya dari 2 teori Paul Sweesy (1910-2004), editor Monthly Review, dan Paul Baran (1909-1964) seorang profesor ekonomi dari Universitas Stanford.

Di bawah payung Uni Soviet untuk Ekonomi Politik Radikal, Marxisme memperoleh pengakuan sebagai bidang yang sah dari penelitian ilmiah. Namun, beberapa Marxis di Amerika Serikat atau Eropa bersekutu dengan versi Soviet sosialisme sebagai terdiri dari perencanaan terpusat, kepemilikan publik dari alat-alat produksi, dan pemerintahan yang otoriter.

Marxis Barat berusaha mengembangkan kritik baru kapitalisme yang akhirnya akan menyebabkan bentuk desentralisasi, demokrasi, dan partisipatif sosialisme. Pada saat Uni Soviet runtuh pada tahun 1991, sebagian Radikal menegaskan pentingnya analisis Marx tentang kapitalisme, tetapi beberapa mengidentifikasi diri mereka sebagai kaum Marxis. Label “pasca-Maxis” itu mengacu pada teori yang menolak komponen dasar ekonomi Marxis, termasuk teori nilai kerja dan gagasan sejarah sosialisme yang tidak terhindarkan, tetapi terus membayangkan kemungkinan masyarakat pascakapitalis dengan kemakmuran bersama, asli demokrasi, dan pertumbuhan berkelanjutan.

Apakah masyarakat paska ini disebut sosialisme atau lebih manusiawi dan bentuk inklusif kapitalisme sebagian besar adalah masalah semantik karena kebanyakan pasca Marxis menerima kehadiran milik pribadi dan pasar di masa depan setiap masyarakat. Mereka mengkritik Marx karena kurang peka terhadap isu-isu individualitas, ras, jenis kelamin, dan pluralisme.

Dari perspektif teori ini begitu bertekad melestarikan hak-hak individu dan memperbesar lingkup kebebasaan dan demokrasi bahwa mereka dapat diberi label “post-liberal” daripada pasca-Marxis menekankan perlunya demokrasi partisipatif dengan terpilih pejabat dan birokrat jawab penuh atas tindakan dan warga negara mereka aktif terlibat dalam proses politik. Dengan institusi ini pengamanan, pasca-Marxis berharap untuk meminimalkan ketegangan antara individu kebebasan dan keadilan sosial.

Demikianlah resume kami tentang prinsip radikalisme ekonomi, dulu dan hari ini. Semoga bermanfaat. Salam belajar menyenangkan, kapan saja dan di mana saja (maglearning.id).

Loading...

Tinggalkan Balasan