Long Life Education dalam Ajaran Islam

Long Life Education dalam Ajaran Islam

Long life education atau pendidikan seumur hidup sepanjang hayat adalah sebuah semboyan yang sangat luar biasa. Di dalamnya terkandung sebuah nilai dan misi pendidikan yang sangat hebat. Nilai dan misi pendidikan tersebut adalah bahwasanya pendidikan atau dalam bahasa praktis disebut dengan belajar, tidak akan pernah berhenti atau mati. Pendidikan atau belajar tidak ada batasnya, baik oleh ruang maupun waktu.

Pendidikan atau belajar dilaksanakan sepanjang waktu yang dimiliki. Dalam Hadis hal ini disebut dengan “belajarlah kamu sejak masih di ayunan hingga liang lahad”. Belajar memang semestinya tidak boleh berhenti. Dalam dunia pendidikan tidak dikenal batasan usia atau umur. Misalnya, karena merasa sudah tua terus mengatakan :”ah… aku sudah tua, buat apa belajar lagi!”. Belajar tentu berbeda dengan sekolah. Memang, kalau sekolah dibatasi umur dan waktu 6, 9, 12 dan lima tahun.

Dalam sebuah riwayat Hadis Ahmad diceritakan, ada seorang yang sudah tua renta dan dia bernama Qabishah datang kepada Nabi Muhammad untuk belajar. Ketika ditanya tentang kedatangannya, dia berkata : “Umurku telah renta dan tulangku mulai rapuh, maka saya mendatangi engkau agar engkau mengajariku sesuatu yang bermanfaat sesuai kehendak Allah”.

Riwayat di atas tentu sangat inspiratif dan membacanya diharapkan mampu mendorong kita untuk terus belajar walau usia sudah mulai senja (long life education).

Teruslah belajar karena belajar adalah perbuatan mulia. Kemuliaan seorang yang mau belajar banyak diriwayatkan dalam Hadis. Di antara kemuliaan-kemuliaan yang disebutkan dalam tersebut adalah :

“Wahai Qabishah, tidaklah engkau berjalan di atas sebuah batu atau pohon atau genangan air kecuali ia memohonkan ampun bagimu”. (HR. Ahmad)

“Barang siapa yang tiba ajalnya dan dia dalam keadaan menuntut ilmu, maka ia akan bertemu dengan Allah dan tidak ada jarak antara dirinya dan para nabi kecuali derajat kenabian” (HR. Thabrani)

“Barangsiapa yang meninggal dan dia dalam keadaan menuntut ilmu untuk menghidupkan Islam, maka derajatnya sama dengan derajat para nabi di surga”. (HR. al-Darimi)

Berdasarkan Hadis tersebut, seseorang yang terus mau belajar hingga ajal menjemput maka tidak ada lain kecuali kemuliaan yang ia peroleh. Dan kemuliaan tersebut adalah kemuliaan dalam pandangan Allah.

Mengenai kemuliaan tentu saja setiap orang menghendakinya, apalagi kemuliaan tersebut adalah dalam pandangan Allah. Ternyata kemuliaan tersebut dapat kita peroleh dengan tidak membatasi diri dalam belajar. Artinya, walau usia sudah lanjut tetapi semangat untuk terus belajar masih membara.

Belajar tentu saja tidak harus seperti anak sekolah. Belajar dapat dilakukan dengan banyak cara. Misalnya adalah membaca buku dan mendengarkan ceramah. Materi belajar disesuaikan dengan kebutuhan kita. Karena pengetahuan Agama yang masih sangat kurang, ada baiknya bila materi belajar tersebut diarahkan kepada materi-materi keagamaan.

Belajar shalat dengan khusus’ dan mengkaji kandungan Alquran dan Hadis adalah langkah bijak. Shalat adalah ibadah terpenting dalam peribadatan umat Islam. Sementara Alquran dan Hadis adalah sumber pokok pengetahuan tentang Islam. mengkaji keduanya akan memperkaya kedalaman pemahaman terhadap ajaran Islam. Dan tentu saja dapat dijadikan sebagai pedoman kehidupan selama berada di dunia.

Memahami dan mengamalkan konsep long life education adalah sebuah keharusan. Dengan memahami dan mengamalkannya maka tidak ada anak sekolah yang drop out karena malas. Juga tidak ada istilah berhenti belajar bagi yang sudah tua. Tua dan muda, semuanya sama-sama belajar dan secara terus menerus mengembangkan kemampuan diri sesuai dengan bidangnya masing-masing.

Satu hal jangan sampai dilupakan, belajar Agama! Kaji secara mendalam kedua sumber ajaran Islam, yaitu Alquran dan Hadis. Ikuti dan simak secara serius ceramah-ceramah dan kajian Islam untuk mengambangkan ilmu keislaman, memperkuat aqidah, dan meningkatkan ketakwaan.

 

Demikianlah bahasan kami mengenai long life education (belajar sepanjang hayat) menurut ajaran Agama Islam. Semoga bermanfaat, selamat belajar dengan cara yang menyenangkan (maglearning.id).

Loading...

Tinggalkan Balasan