INFORMASI DAN PASAR PERSAINGAN DI ERA EKONOMI DIGITAL

Untuk mengetahui bagaimana ekonomi digital mempengaruhi cara kerja pasar, kita perlu mulai dengan teori tentang bagaimana pasar tradisional bekerja. Stiglitz dan beberapa ahli ekonomi lain telah merangkum fitur-fitur utama pasar persaingan sempurna. Fitur-fitur tersebut diantaranya adalah:

  • Persyaratan paling dasar dari pasar persaingan sempurna adalah persaingan sejati. 
  • Pembeli atau penjual tidak dapat menetapkan harga mereka sendiri. 
  • Seharusnya tidak ada hambatan yang mencegah pembeli maupun penjual baru untuk memasuki pasar. 
  • Setiap pembeli dan penjual harus mudah ditemukan oleh setiap anggota pasar. 

Persaingan tidak sempurna dapat muncul dari sejumlah sumber. Eksternalitas adalah salah satu bentuk ketidaksempurnaan. Eksternalitas negatif adalah biaya yang dikenakan pada mereka yang bukan merupakan pihak dalam suatu transaksi atau keputusan, seperti ketika produsen mencemari udara yang dihirup orang lain, baik mereka yang tidak menggunakan atau menggunakan produk yang dibuat oleh perusahaan. Biaya eksternalisasi dapat memberikan keunggulan artifisial pada beberapa produsen.

Ketidaksempurnaan lain muncul dari pasar yang tidak lengkap. Di pasar persaingan sempurna, risiko setiap kemungkinan hasil negatif dapat dikelola melalui asuransi, atau instrumen keuangan lainnya. Jika tidak tersedia, pihak-pihak yang lebih mampu mentolerir risiko akan mendapat keuntungan, biasanya yang sudah kaya dan berkuasa. 

Diskusi terbaik tentang mediasi digital adalah gagasan bahwa pasar yang sempurna membutuhkan informasi yang sempurna. Semua informasi yang diperlukan untuk mengevaluasi harga dan kualitas setiap produk dan layanan yang perlu diketahui oleh setiap pembeli dan penjual potensial. 

Kondisi di mana beberapa pihak memiliki informasi harga dan kualitas yang relevan dan yang lainnya tidak, dikenal dengan istilah ‘asimetri informasi’. Asimetri informasi muncul ketika penjual tahu lebih banyak tentang kualitas produk tertentu daripada pembeli, seperti halnya dengan penjualan mobil bekas. 

Bentuk lain dari asimetri informasi terjadi ketika penjual memiliki produk berkualitas lebih tinggi, tetapi ada biaya untuk memberi informasi perbedaan kualitas dengan produk lain kepada pembeli. Misalnya, penjual harus membayar periklanan, yang bisa saja tidak efektif, atau mendapatkan verifikasi dari pihak ketiga.

Kemampuan teknologi digital yang meningkat pesat memicu keyakinan bahwa pasar akan menjadi lebih sempurna di era digital, dan informasi semakin banyak. Pembeli dan penjual semakin sedikit mendapat hambatan untuk membeli atau menjual, dan ada lebih banyak informasi tentang hasil dan risiko negatif, yang mengarah ke keputusan ekonomi yang lebih baik. 

Namun, bagi ahli strategi bisnis, berusaha keluar dari persaingan sempurna, dengan profitabilitas rendah atau nol, adalah prioritas utama. Setiap fitur dari pasar persaingan sempurna dapat diaktifkan oleh produsen, berfungsi sebagai panduan bagaimana menciptakan keunggulan kompetitif berkelanjutan yang menghasilkan keuntungan lebih tinggi.

Teknologi digital dapat digunakan untuk menciptakan keunggulan kompetitif dan menghindar dari persaingan sempurna. Salah satu cara ini dapat terjadi adalah dengan menciptakan sumber daya atau kemampuan yang unik, yang mampu menempatkan perusahaan dalam peran monopoli. 

Teknologi digital juga dapat digunakan untuk menciptakan hambatan masuk dengan mengontrol saluran di mana konsumen menerima informasi tentang alternatif produk atau jasa. Tetapi strategi yang paling berpotensi kuat, dan mungkin sedikit ironis di pasar yang dimediasi secara digital adalah memiliki informasi yang tidak dimiliki orang lain. 

Loading...

Ekonom membedakan antara kegiatan yang menciptakan kekayaan dan kegiatan yang mengekstraksi kekayaan dari orang lain berdasarkan kepemilikan. Kegiatan ekstraksi kekayaan disebut sewa, atau pencarian rente, awalnya mengacu pada sewa yang dibebankan oleh pemilik aset nyata. Gagasan mencari sewa telah diperluas untuk mencakup keuntungan monopoli, kuota, dan semua keberangkatan lain dari pasar kompetitif yang memperkaya individu dengan mengorbankan kesejahteraan sosial yang lebih besar. Untuk teknologi digital, pertanyaannya menjadi berapa banyak kekayaan ekonomi berasal dari menciptakan nilai baru, dan berapa banyak dari mencari sewa. 

Prediksi ekonomi digital baru muncul ke permukaan setelah Internet dibuka untuk kegiatan komersial pada 1990-an. Tiga argumen utama ditawarkan tentang dampak teknologi digital di pasar. Pertama, ada operasi pasar sendiri. Kedua, ada pertanyaan pemain ekonomi seperti siapa yang paling diuntungkan dari pasar digital. Ketiga, ada pertanyaan apakah transaksi pasar akan lebih sering digunakan dibandingkan perusahaan yang melakukan sesuatu sendiri. 

Pada 1990-an, teknologi digital diprediksi akan mengarah ke pasar yang lebih sempurna, menjadi ‘tanpa gesekan’.  Sumber gesekan termasuk biaya pencarian, atau biaya untuk menemukan produk atau layanan, dan informasi tentang harga dan kualitasnya. Internet dipandang sebagai teknologi yang sempurna untuk mengurangi biaya pencarian karena informasi produk dan harga akan tersedia bagi semua orang di Internet, di mana saja di dunia, praktis secara instan, dan dengan biaya hampir nol. Hal ini juga berlaku untuk negara berkembang, di mana pertanian dan perikanan pedesaan dapat memperoleh informasi harga yang lebih baik melalui telepon seluler dan jaringan Internet lainnya.

Validitas yang jelas dari prediksi ini diperkuat oleh situs Internet baru untuk pembelian konsumen yang mudah dilihat, seperti kamar hotel dan tiket pesawat, memberi jutaan orang pengalaman langsung dengan manfaat dari pengurangan biaya pencarian dan lebih mudah ditemukan. Kemajuan ini sangat mengesankan, pengurangan biaya pencarian bervariasi. Dunia pemesanan perjalanan tetap kompleks, dengan kurang dari 20% kamar hotel dipesan melalui agen perjalanan online. Tidak setiap intervensi digital di negara berkembang untuk memberikan informasi harga yang lebih baik kepada petani telah memberikan dampak. Biaya pencarian tetap tunduk pada pilihan strategis pembeli dan penjual, yang mungkin atau mungkin tidak berpartisipasi dalam platform teknologi tertentu, dan yang harus membuat pilihan spesifik tentang bagaimana mereka mengembangkan dan menggunakan teknologi baru. 

Prediksi kedua tentang pasar digital adalah bahwa informasi yang sempurna akan meningkatkan tingkat persaingan, memungkinkan bisnis kecil dan pengusaha bersaing secara setara dengan perusahaan terbesar. Pelanggan akan dapat menemukan bisnis baru, terlepas dari ukuran atau kekuatan pasar mereka, dan bertransaksi dengan mereka secara langsung. Beberapa teknologi digital baru, seperti situs ulasan restoran, telah menciptakan lebih banyak bisnis untuk restoran kecil dan independen dengan mengorbankan rantai restoran yang lebih besar. Namun, sebagian besar bisnis kecil terus kekurangan sumber daya yang diperlukan untuk mendapatkan manfaat penuh dari teknologi digital baru. Perantara digital baru, termasuk situs ulasan, menggunakan berbagai metode untuk membantu pembeli menemukan bisnis, tidak semuanya ramah terhadap bisnis kecil atau baru.

Prediksi ketiga adalah bahwa efisiensi yang lebih besar di pasar elektronik akan mendorong perusahaan untuk membeli lebih banyak dari kontraktor luar, dan melakukan lebih sedikit hal sendiri. Dengan teknologi digital mengurangi tidak hanya biaya pencarian, tetapi juga biaya penandatanganan kontrak dan pemantauan kinerja, Internet dianggap mendukung dunia perusahaan yang lebih kecil, lebih gesit yang terhubung melalui transaksi pasar daripada dunia dengan beberapa perusahaan raksasa. 

Loading...

Bukti awal menunjukkan pengurangan ukuran pada perusahaan yang menggunakan lebih banyak teknologi digital, dalam perekonomian AS secara keseluruhan, fraksi orang yang dipekerjakan oleh perusahaan besar telah sedikit meningkat, tidak menurun, sejak 1980. 

Telah ada pertumbuhan dalam penggunaan transaksi non-pasar di luar batas perusahaan tradisional, seperti dalam proyek perangkat lunak open source dan komunitas crowdsourcing, tetapi jumlah jam kerja yang terlibat masih sebagian kecil dari keseluruhan ekonomi. 

Beberapa pasar telah mengalami peningkatan, tetapi asimetri informasi yang signifikan tetap ada di yang lain, kadang-kadang dengan desain yang disengaja. Bahkan dalam kasus pasar keuangan, yang secara teoritis harus menjadi yang terdekat untuk memberikan informasi yang sempurna, ceritanya telah dicampur. Beberapa pasar keuangan, seperti pasar saham ritel, telah meningkatkan transparansi mereka dan menurunkan biaya intermediasinya. 

Tetapi dengan cara lain, seperti perdagangan frekuensi tinggi dan penciptaan instrumen keuangan baru yang eksotis yang diperdagangkan di atas meja, pasar keuangan bisa dibilang kurang transparan daripada dekade sebelumnya. Stiglitz berpendapat bahwa biaya intermediasi keuangan untuk fungsi paling mendasar dari keuangan, membuat pinjaman, sebenarnya telah meningkat dalam beberapa dekade terakhir. Argumen bahwa teknologi digital mengarah ke pasar yang lebih sempurna tergantung pada asumsi penting lainnya: bahwa pasar-pasar tersebut dimediasi secara adil dan transparan.

Tinggalkan Balasan