Pemicu dan Hambatan Berwirausaha

Pemicu dan Hambatan untuk Memulai Berwirausaha

Loading...

Kali ini saya akan membahas apa saja yang menjadi pemicu sekaligus hambatan seseorang untuk memulai berwirausaha. Seperti kata pepatah yang paling sulit dalam mewujudkan keinginan atau pekerjaan adalah “memulainya”. Kita juga sering mendengar kata-kata “ketika kita sudah berani memulai berarti kita sudah mencapai setengah jalan”.

Nah, kali ini kita akan membicarakan hal-hal apa saja yang bisa memantik seseorang untuk memulai keputusan berwirausaha. Tentunya tidak akan lengkap bila kita tidak membahas juga apa saja yang menjadi penghalang seseorang untuk enggan memulai usahanya itu.

Kajian ini sebenarnya adalah kajian empiris dengan melakukan observasi beberapa orang pengusaha atau wirausaha dari berbagai daerah. Juga sebagai penyeimbangnya adalah beberapa orang yang memutuskan untuk tidak berwirausaha atau belum memutuskannya untuk saat ini.

Responden ditanyai seberapa penting berbagai masalah terhadap keputusan mereka untuk memulai atau tidak memulai bisnis mereka. Dari hasil observasi itu muncul 20 (dua puluh) ‘pemicu’ dan 18 (delapan belas) ‘penghalang’ yang diidentifikasi sebagai hal penting yang terkait dengan penciptaan usaha atau perusahaan baru.

Pemicu Menjadi Wirausaha

Setelah dianalisis lebih lanjut, disarikan ada enam faktor pemicu utama dan tiga faktor hambatan berwirausaha yang paling banyak dialami oleh para responden. Berikut ini adalah daftar 6 pemicu utama yang dapat mendorong seseorang untuk membuat usaha dan memulai sebagai wirausaha.

  1. Kreativitas – yaitu keinginan seseorang untuk memanfaatkan bakat pribadi, kengininan untuk memiliki pekerjaan yang menarik, atau menciptakan sesuatu yang baru, serta mewujudkan impian mereka.
  2. Otonomi – yaitu keinginan untuk bekerja di lokasi atau tempat sesuai dengan keinginan, ingin mengatur jam kerjanya sendiri, dan atau menjadi bos bagi dirinya sendiri. Otonomi ini mengacu pada keinginan untuk menjadi lebih bebas dalam menjalankan pekerjaan.
  3. Uang – yaitu keinginan untuk mendapatkan proporsi yang lebih besar dari hasil pekerjaan yang dilakukan dan untuk mendapatkan uang atau penghasilan lebih banyak dibanding saat ini. Bagi mereka yang memulai berwirausaha mengharapkan mendapatkan penghasilan yang lebih besar di masa yang akan datang dengan memulai usaha sendiri.
  4. Peluang pasar – seorang calon wirausaha melihat peluang pasar yang menarik untuk dimasuki. Artinya mereka mengidentifikasi adanya peluang di pasar baru dan perasaan atau intuisi bahwa terdapat indikator ekonomi yang positif.
  5. Investasi – yaitu kebutuhan untuk menginvestasikan tabungan atau simpanan pribadi, atau untuk membuat lapangan pekerjaan karena pengangguran, keinginan untuk menerima gaji berdasarkan prestasi, dan untuk menginvestasikan dana pensiun atau pengeluaran redundansi.
  6. Status – yaitu keinginan untuk mengikuti atau meneladani orang yang dikagumi, untuk meningkatkan status dan prestise, dan untuk mempertahankan tradisi keluarga yang mendirikan bisnis.

So, keenam hal inilah yang merupakan pemicu umum seseorang untuk menjadi wirausahawan. Walaupun tidak menutup variabel-variabel lain yang berbeda untuk beberapa kondisi yang berbeda.

Penghambat Menjadi Wirausaha

Bagaimana dengan hal-hal yang membuat seseorang mengurungkan niatnya untuk berwirausaha? Apa saja hambatan-hambatan itu?

Tentu jawabannya sangat banyak. Seperti telah disinggung di atas, dalam observasi ini ada sekitar 18 penghalang. Namun, secara umum ada tiga penghalang utama yang sangat dominan. Berikut ini adalah hambatan utama bagi seseorang dalam penciptaan usaha baru (berwirausaha):

  1. Realitas yang sulit – yaitu persepsi bahwa risiko membangun usaha lebih besar dari yang diharapkan, atau pekerjaan yang akan dilakukan akan lebih sulit dari yang diharapkan, terlalu banyak ketidakpastian tentang masa depan, serta ketakutan akan kegagalan.
  2. Kurangnya sumber daya – merupakan kurangnya keterampilan seseorang dalam pemasaran, keuangan atau manajemen, kurangnya informasi tentang cara memulai bisnis baru, ditambah kesulitan dalam memperoleh keuangan dan dalam menemukan tempat yang cocok untuk bisnis tersebut.
  3. Biaya Administrasi dan Aturan – yaitu kesulitan dalam menemukan karyawan yang sesuai, biaya pajak dan biaya awal, kerumitan peraturan pemerintah, dan tidak adanya orang yang dapat dimintai bantuan.

Apa yang Terpenting Untuk Memulai Usaha

Dari kesembilan faktor ini manakah yang dianggap paling dominan oleh seorang wirausahawan sebagai pemicu sekaligus hambatan berwirausaha? Analisis kami menemukan bahwa yang paling penting bagi wirausahawan pemula dan atau calon wirausaha adalah variabel kreativitas.

Yang terpenting selanjutnya adalah otonomi dan uang. Di tempat ketiga adalah kenyataan yang sulit dan peluang pasar, dan di tempat keempat adalah investasi, kurangnya sumber daya dan biaya kepatuhan.

Faktor yang paling tidak penting ternyata adalah status. Kepentingan relatif yang ditempatkan pada faktor-faktor ini sama baik bagi mereka yang memulai maupun bagi mereka yang tidak memulai usaha mereka.

Hal ini menunjukkan bahwa kedua kelompok menganggap kemampuan mereka untuk menggunakan bakat mereka, memiliki pekerjaan yang menarik, dan untuk menciptakan sesuatu atau mewujudkan impian mereka sebagai motivasi potensial terpenting untuk pembentukan usaha baru atau berwirausaha.

Sama pentingnya dengan otonomi dan uang menunjukkan bahwa kedua faktor ini kemungkinan besar terkait satu sama lain dalam hal pertukaran satu sama lain. Motivasi untuk mendirikan bisnis berdasarkan peluang pasar yang dirasakan harus dipertimbangkan terhadap risiko dan kesulitan terkait yang mungkin muncul.

Kepentingan yang relatif rendah diberikan pada status, menunjukkan bahwa keinginan untuk meniru orang lain atau mengikuti tradisi keluarga bukanlah motivasi yang sangat kuat bagi pengusaha baru. Mereka kebanyakan tidak terlalu peduli dengan hal ini. Namun, tentunya hal ini tidak berlaku bagi sebagian kecil dari mereka.

Itulah yang bisa kami sampaikan tentang pemicu dan hambatan untuk berwirausaha atau memulai usaha atau memutuskan untuk menjadi wirausahawan. Bagi Anda para peneliti tentu menarik untuk dilakukan penelitian lebih lanjut. Baik untuk penelitian skripsi, tesis, atau penelitian untuk publikasi ilmiah.

Akhir kata, semoga tulisan ini bermanfaat dan belajar Anda semakin menyenangkan (maglearning.id).

Loading...

One comment

Tinggalkan Balasan