Sistem Pernapasan Pada Ikan dan Mekanismenya

Sistem Pernapasan Pada Ikan dan Mekanismenya

Sistem Pernapasan Pada Ikan dan Mekanismenya – Ikan merupakan hewan akuatik, artinya hewan yang hidup di dalam air. Hewan yang menyesuaikan diri dengan lingkungan air umumnya bernafas dengan insang.

Ada insang yang di lengkapi dengan tutup, misalnya kita ambil contoh ikan sejati (Osteichthyes), dan ada pula yang insangnya tidak bertutup, misalnya pada ikan bertulang rawan (chondrichthyes).

Di samping itu, ada pula kelompok ikan paru-paru yang bernafas dengan gelembung udara atau pulmosis.

A. Sistem Pernapasan Pada Ikan Bertulang Sejati

Untuk memahami pernapasan ikan bertulang sejati, kita ambil contoh ikan emas. Bagian-bagian insang ikan emas. Insang ikan emas terdiri dari atas lengkung insang, rigi-rigi dan lembar insang. Lengkung insang tersusun atas tulang rawan berwarna putih. Pada lengkung insang ini tumbuh pasangan rigi-rigi yang berguna untuk menyaring air pernapasan yang melalui insang.

Lembaran insang tersusun atas jaringan lunak, berbentuk sisir, dan berwarna merah, karena mempunyai banyak pembuluh kapiler darah yang merupakan cabang dari arteri insang. Pada lembaran insang inilah pertukaran CO2 dan Oksigen berlangsung.

Umumnya jumlah insang pada tiap-tiap sisi adalah lima sampai tujuh baris. Insang tersebut membentuk baris-baris yang saling berhubungan pada lengkung insangnya. Di antara baris insang di pisahkan oleh celah insang.

Insang-insang ikan emas tersimpan di dalam rongga insang dan terlindung oleh tutup insang. Mekanisme pernapasan ikan bertulang sejati meliputi dua tahap, yakni fase inspirasi dan ekspirasi.

1. Fase Inspirasi
Fase ini adalah pengambilan udara/pemasukan udara dari air ke dalam insang. Mekanisme inspirasi adalah sebagai berikut. Celah mulut tetap tertutup, bila tutup insang bergerak ke samping dan selaput tutup insang tetap menempel pada tubuh maka rongga mulut bertambah besar, tekanan udaranya berkurang, atau menjadi lebih kecil dari tekanan udara luar. Bila celah mulut membuka maka air/udara akan masuk ke rongga mulut.

2. Fase Ekspirasi
Fase Ekspirasi merupakan pengeluaran CO2 dan gas-gas lain dari insang ke air. Setelah air masuk ke dalam rongga mulut, celah mulut menutup, tutup insang bergerak mendekati sumbu tubuh/kembali ke posisi semula, seperti selaput insang membuka sehingga air keluar melewati celah tersebut. Pada saat air keluar bersentuhan dengan lembaran insang. Saat itulah oksigen berdifusi ke dalam kapiler darah. Sedangkan CO2 berdifusi dari darah ke dalam air. Jadi, pertukaran O2 dan CO2 terjadi fase ekspirasi.

B. Sistem Pernapasan pada Ikan Bertulang Rawan

Contoh ikan bertulang rawan antara lain Hiu. Ikan ini insangnya tidak mempunyai tutup insang, sehingga mekanisme pernapasannya berbeda dengan ikan bertulang sejati.
Masuk dan keluarnya udara dari rongga mulut disebabkan oleh perubahan tekanan pada rongga mulut, yang di timbulkan oleh perubahan volume rongga mulut. Perubahan volume  ini terjadi karena gerakan naik turun dari otot dasar mulut.

Bila dasar mulut bergerak ke bawah, volume rongga mulut bertambah, tekanannya lebih kecil dari  tekanan air di sekitarnya maka air mengalir ke rongga mulut melalui  celah mulut, sehingga terjadilah inspirasi (pengambilan) udara dari lingkungannya ke rongga mulut.

Bila dasar mulut bergerak ke atas, volume rongga mulut mengecil, tekanan naik, celah mulut menutup, sehingga air mengalir keluar melalui celah insang. Dengan demikian, terjadilah ekspirasi (pengeluaran) CO2. Pada saat inilah terjadi pertukaran oksigen dan CO2.

C. Sistem Pernapasan Pada Ikan Paru-Paru (Diponoi)

Ikan paru-paru mempunyai cara pernapasan yang menyerupai amfibi. Di samping insang, ikan paru-paru mempunyai satu atau sepasang gelembung udara seperti paru-paru. Yang dapat di gunakan untuk membantu pernapasan, disebut pulmosis. Gelembung ini dikelilingi banyak pembuluh darah.

Pulmosis di hubungkan dengan kerongkongan oleh duktus pneumatikus, saluran ini merupakan jalan masuk dan keluarnya udara dari mulut ke gelembung dan sebaliknya, sekaligus memungkinkan terjadinya difusi udara ke kapiler darah.

Demikianlah bahasan kami mengenai sistem pernapasan pada ikan dan mekanismenya. Semoga tulisan ini ada manfaatnya dan sampai jumpa lagi di lain kesempatan (maglearning.id).

Loading...

4 comments

Tinggalkan Balasan