Definisi Teknologi Pendidikan

Definisi Teknologi Pendidikan dari Berbagai Perspektif

Loading...

Definisi Teknologi Pendidikan dari Berbagai Perspektif – Saat ini para guru atau pendidik lainnya cenderung memandang bahwa teknologi pendidikan atau pembelajaran adalah sebagai perangkat atau peralatan, terutama yang terlihat lebih modern. Misalnya perangkat digital, komputer, telepon seluler, dan tablet. Tapi pendidikan teknologi adalah tidak baru di semua , dan itu adalah dengan tidak berarti terbatas untuk yang digunakan dari perangkat .

Alat dan teknik yang modern sebenarnya hanya perkembangan terbaru dari apa sudah ada sebelumnya. Alat dan teknik ini sudah banyak digunakan sebelumnya dalam berbagai bidang termasuk pendidikan. Nah, memahami tentang pengertian teknologi pendidikan akan sangat membantu kita sebagai guru atau calon guru untuk menggunakan teknologi pendidikan dengan lebih baik.

Tentu saja kita akan mulai dengan membahas definisi teknologi pendidikan terlebih dahulu. Namun, ketika kita mendefinisikan teknologi pendidikan atau pembelajaran ini harus komprehensif. Kita harus mempertimbangkan beberapa perspektif dalam mendefinisikan teknologi pendidikan.

Beberapa Perspektif Definisi Teknologi Pendidikan

Saettler (1990) mengatakan bahwa referensi paling awal tentang istilah teknologi pendidikan adalah radio pengajaran yang dipelopori oleh WW Charters pada tahun 1948, dan teknologi pendidikan yang menggunakan audiovisual pertama kali digunakan oleh James Finn pada tahun 1963. Jauh sebelum itu, definisi dari istilah teknologi pendidikan lebih difokuskan pada perangkat dan bahan ajar.

Baru pada tahun 1970 Komisi Instructional Technology mendefinisikan teknologi pendidikan sebagai baik “media yang lahir dari revolusi komunikasi yang dapat digunakan untuk mencapai tujuan pembelajaran” dan “sebuah cara yang sistematis dari merancang, melaksanakan, dan mengevaluasi keseluruhan proses belajar dan mengajar”.  Definisi ini lebih luas definisi dari teknologi pendidikan sebelumnya, yaitu meliputi baik alat dan proses.

Jika teknologi pendidikan ini dilihat sebagai proses maupun alat, maka penting untuk menganalisis empat perspektif yang berbedan tentang proses dan alat ini. Berikut ini adaalah empat perspektif pandangan teknologi pendidikan.

Perspektif 1: Teknologi Pendidikan Sebagai Media Komunikasi

Perspektif tumbuh dan berkembang dari gerakan audiovisual (AV) di tahun 1930-an, ketika instruktur pendidikan tinggi mengusulkan bahwa media seperti slide dan film dapat menyampaikan informasi yang lebih konkret, dan karena itu, lebih efektif daripada melakukan ceramah dan melalui buku. Gerakan menghasilkan komunikasi audiovisual, atau dalam cabang pendidikan teori dan praktek terkait dengan desain dan penggunaan pesan yang mengendalikan proses belajar. Perspektif ini lebih memandang teknologi pendidikan sebagai pengiriman media.

Perspektif 2: Teknologi Pendidikan Sebagai Sistem Pembelajaran dan Desain  Instruksional

Pandangan ini berasal dari era Dunia Perang II, di mana para pelatih militer dan industri pada saat itu sedang menghadapi tantangan bagaimana mempersiapkan personil dengan cepat dan dalam jumlah yang besar. Berdasarkan pada hasil penelitian dan teori belajar serta pendidikan psikologi yang merekomendasikan melaksanakan pembelajaran yang lebih terencana dan sistematis untuk mengembangkan bahan dan prosedur pelatihan yang seragam dan efektif.

Dasarnya adalah bahwa manusia sebagai guru dan bukan manusia sebagai media (sumber belajar) bisa menjadi bagian dari sebuah sistem yang efisien untuk menangani setiap kebutuhan instruksional. Oleh karena itu, mereka menyamakan “teknologi pendidikan” dengan “solusi masalah pendidikan”. Perspektif ini sekarang telah berevolusi menjadi kinerja teknologi manusia atau suatu pendekatan sistematis untuk meningkatkan produktivitas dan kompetensi manusia dengan menggunakan strategi untuk memecahkan masalah .

Perspektif 3: Teknologi Pendidikan Sebagai Pelatihan Kejuruan

Juga dikenal sebagai teknologi pendidikan, perspektif ini berasal dari pelatih industri dan pendidikan kejuruan di tahun 1980-an. Mereka percaya pada dua hal penting, yaitu

  • yang penting dari fungsi belajar di sekolah adalah untuk mempersiapkan siswa dalam memasuki dunia kerja di mana mereka akan menggunakan teknologi, dan
  • bahwa pelatihan kejuruan dapat menjadi suatu yang praktis dalam mengajarkan semua bidang konten, seperti matematika, sains, dan bahasa.

Perspektif ini membawa satu pergeseran paradigma utama dalam pelatihan kejuruan di sekolah menengah yang jauh dari industri, di mana kurikulum berpusat di pekerjaan logam/kayu dan grafis/percetakan dan menuju teknologi pendidikan kursus yang diajarkan di laboratorium dilengkapi dengan stasiun teknologi, seperti produksi grafis, sistem robotika, dan komputer.

Perspektif 4: Teknologi Pendidikan Sebagai Sistem Komputer

Pandangan ini dimulai pada sekitar tahun 1950-an dengan munculnya komputer yang memperoleh momentum ketika komputer mulai dapat digunakan dalam pembelajaran di tahun 1960-an. Ketika komputer mulai digunakan untuk mengubah bisnis dan industri, baik pelatih dan guru mulai melihat bahwa komputer juga memiliki potensi untuk digunakan dalam membantu pembelajaran mereka. Mulai dari tahun 1960-an sampai sekitar tahun 1990, perspektif ini yang dikenal sebagai pendidikan komputasi dan mencakup baik instruksional dan administrasi dukungan aplikasi .

Pada awalnya, programmer dan analis sistem membuat semua aplikasi. Tapi pada tahun 1970-an, banyak dari pendidik yang sudah mulai terlibat dalam pengembangan media, komunikasi audiovisual, dan sistem instruksional. Pada tahun 1990-an, pendidik mulai melihat komputer sebagai bagian dari sebuah kombinasi dari teknologi sumber daya, termasuk media, sistem pembelajaran, dan komputer berbasis dukungan sistem. Pada titik ini komputasi pendidikan menjadi dikenal sebagai teknologi pendidikan.

Bagaimana Kita Mendefinisikan Teknologi Pendidikan?

Keempat perspektif definisi teknologi pendidikan tersebut di atas memberikan kontribusinya masing-masing pada bangunan pengetahuan tentang teknologi sebagai proses dan alat untuk kebutuhan pendidikan. Tidak ada sebuah perspektif yang sempurna dan paling benar, namun setidaknya kita punya paradigma umum dalam memandang tentang apa itu teknologi pendidikan. Setidaknya keempat perspektif di atas dapat digabungkan menjadi satu dengan memandang teknologi pendidikan sebagai berikut:

  • Teknologi Pendidikan sebagai Proses, yaitu proses, atau prosedur instruksional dalam menerapkan alat-alat atau bahan, dengan melihat pada dasar teori belajar dengan berlandaskan atas ilmu-ilmu perilaku manusia, dan aplikasi dari teknologi yang membantu mempersiapkan siswa untuk pekerjaan masa depan dengan mengajarkan mereka keterampilan dalam menggunakan alat-alat saat ini, juga sebagai keterampilan dalam “belajar untuk belajar” tentang kemungkinan alat-alat di masa depan yang belum ditemukan atau bahkan belum terbayangkan.
  • Teknologi Pendidikan sebagai Alat, yaitu alat yang digunakan sebagai pengirim media, sistem pembelajaran, dan dukungan teknologi. Fokus dari teknologi pendidikan sebagai alat adalah bagaimana alat-alat tersebut dapat membantu guru maupun siswa dalam meningkatkan kualitas pembelajaran.

Dengan demikian definisi teknologi pendidikan menjadi berkembang lagi, misalnya sebagai berikut :

  • Teknologi Pendidikan adalah sebuah kombinasi dari yang proses dan alat-alat yang terlibat dalam menangani kebutuhan dan masalah pendidikan, dengan sebuah penekanan pada penerapan alat dan informasi digital terkini.
  • Mengintegrasikan teknologi pendidikan mengacu pada proses dari pencocokan metode dan alat digital memenuhi kebutuhan dan masalah pendidikan.
  • Teknologi Pembelajaran adalah yang bagian dari teknologi pendidikan yang digunakan langsung dalam proses belajar mengajar, biasanya berupa aplikasi namun bukan aplikasi administrasi pendidikan.

Definisi-definisi Lainnya

Berikut ini adalah beberapa definisi teknologi pendidikan dari beberapa penulis dan buku:

  • Menurut Nasution (1987) Teknologi Pendidikan adalah pengembangan, penerapan, dan penilaian sistem- sistem, teknik, dan alat bantu untuk memperbaiki dan meningkatkan proses belajar manusia.
  • Menurut Miarso (1986)Teknologi pendidikan merupakan proses yang kompleks dan terpadu yang melibatkan orang, prosedur, ide, peralatan, dan organisasi untuk menganalisis masalah mencari jalan pemecahannya, melaksanakan, mengevaluasi, dan mengelola pemecahan masalah yang menyangkut semua aspek belajar manusia.
  • Menurut ACT (1972) Teknologi pendidikan adalah satu bidang atau disiplin dalam memfasilitasi belajar manusia melalui identifikasi, pengembangan, pengorganisasian dan pemanfaatan secara sistematis seluruh sumber belajar dan melalui pengelolaan proses ke semuanya itu.
  • Menurut ACT (1977) Teknologi Pendidikan adalah proses kompleks yang terintegrasi meliputi orang, prosedur, gagasan, sarana dan organisasi untuk menganalisis masalah dan merancang, melaksanakan, menilai dan mengelola pemecahan masalah dalam segala aspek belajar manusia.
  • Menurut ACT (2004) Teknologi pendidikan adalah studi dan praktik etis dalam upaya memfasilitasi pembelajaran dan meningkatkan kinerja dengan cara menciptakan, menggunakan/memanfaatkan, dan mengelola proses dan sumber-sumber teknologi yang tepat. Jelas, tujuan utamanya masih tetap untuk memfasilitasi pembelajaran (agar efektif, efisien dan menarik) dan meningkatkan kinerja.

Demikianlah bahasan kami tentang beberapa perspektif tentang teknologi pendidikan dan pembelajaran. Semoga tulisan ringkas ini bermanfaat untuk Anda semua. Salam belajar menyenangkan kapan saja dan di mana saja (maglearning.id).

Loading...

One comment

Tinggalkan Balasan