PANDANGAN TENTANG TENAGA KERJA DAN PERUSAHAAN

BERBAGAI PANDANGAN TENTANG TENAGA KERJA DAN PERUSAHAAN

Loading...

Berbagai Pandangan Tentang Tenaga Kerja dan Perusahaan – Dalam artikel ini akan kita bahas mengenai perbedaan perspektif ideologi ekonomi liberal klasik, radikal, konservatif, dan liberal modern terhadap tenaga dan perusahaan (industri). Perbedaan pandangan ini sangat penting dalam setiap penentuan dasar kebijakan ekonomi makro.

PERSPEKTIF LIBERAL KLASIK

Pandangan tentang Kerja

Awal perkembangan ideologi Liberalisme Klasik bertepatan dengan munculnya sistem pabrik dan produksi skala besar pada abad ke-18 dan abad ke-19 awal. Sebelumnya petani dan pengrajin independen berubah menjadi buruh upah yang bergantung pada majikan untuk mata pencaharian mereka.

Kaum Liberal Klasik mengasumsikan bahwa pekerjaan pabrik tidak menyenangkan dan akan dilakukan hanya sebagai sarana untuk bertahan hidup. Adam Smith khawatir bahwa pekerjaan pabrik yang monoton akan menyebabkan pekerja menjadi bodoh.

Liberal Klasik berasumsi bahwa kebanyakan orang melihat pekerjaan sebagai “disutilitas”. Pekerjaan hanyalah sarana untuk mendapatkan uang untuk memenuhi kebutuhan dasar dan untuk menikmati waktu luang.

Peran Serikat Pekerja

Liberal klasik menentang serikat buruh, karena mereka adalah kelompok yang berusaha untuk mempromosikan kepentingan diri mereka sendiri dengan mengorbankan seluruh masyarakat. upaya serikat buruh untuk menaikkan upah di atas yang ditentukan pasar berpotensi menimbulkan berbagai masalah, di antaranya:

  1. Upah yang lebih tinggi menyebabkan pengusaha untuk menggantikan modal tenaga kerja dengan teknologi atau lainnya, sehingga akan menghancurkan perusahaan.
  2. Pengusaha yang beroperasi di pasar yang kompetitif akan mengalami kesulitan dalam menaikkan harga dan keuntungan mereka bisa menurun. Dengan keuntungan yang lebih rendah, perusahaan mungkin melakukan perluasan lebih lambat, pindah, atau bahkan bangkrut.
  3. Pengusaha yang memiliki kekuatan pasar yang besar dapat meningkatkan biaya upah pekerja dengan cara menaikkan harga sehingga dapat menghindari kerugian, akan tetapi konsumen yang akan menanggung beban dari kenaikan harga tersebut.
  4. Ketika konsumen membayar harga yang lebih tinggi untuk barang-barang yang diproduksi oleh tenaga kerja serikat, permintaan barang akan turun dan perusahaan di industri tersebut harus memotong upah atau mengurangi produksi dan memberhentikan pekerja. Oleh karena itu, keuntungan yang dibuat oleh pekerja serikat datang sebagian besar dengan mengorbankan pekerja lainnya.
  5. Inflasi yang disebabkan oleh kenaikan upah serikat dapat menyebabkan pemerintah untuk menerapkan kebijakan fiskal dan moneter kontraktif yang menyebabkan penurunan ekonomi dan menyebabkan pengangguran.

Selain menaikkan upah, serikat pekerja juga mengurangi produktivitas. Sebagai contoh, serikat pekerja mungkin menentang inovasi teknologi yang mengancam pekerjaan. Serikat pekerja juga berlatih “featherbedding” dengan mempertahankan pekerjaan yang dianggap usang oleh perubahan teknologi.

Dengan menekankan kepentingan yang saling bertentangan dari manajemen dan pekerja, serikat memunculkan adanya permusuhan dan kebencian di tempat kerja. Liberal klasik bersikeras bahwa baik manajemen dan pekerja berbagi kepentingan bersama dalam memperoleh keuntungan yang tinggi sehingga perusahaan dapat memperluas, menciptakan lapangan kerja baru, dan membayar upah lebih tinggi di masa depan.

PERSPEKTIF RADIKAL

Pandangan tentang Kerja

Para ekonomi Radikal percaya bahwa pekerjaan harus menjadi komponen penting dari eksistensi manusia. Bekerja dapat membangun bakat dan kemampuan seseorang, membangun hubungan sosial, dan transformasi ide menjadi bentuk materi.

Namun, Radikal menggambarkan sebagian besar bekerja dalam masyarakat kapitalis sebagai hal yang merendahkan. Untuk memaksimalkan keuntungan, pengusaha membagi pekerja ke dalam bagian yang membutuhkan gerakan berulang sehingga membutuhkan sedikit keterampilan, pikiran, atau kreativitas. Selain itu, manajer memantau proses kerja. Sejak kapitalis memiliki produk kerja, pekerja dilarang untuk membuat inovasi produk mereka sendiri.

Peran Serikat Pekerja

Keberhasilan serikat pekerja moderat seperti Federasi Buruh Amerika mengakibatkan kekhawatiran bagi Pekerja Industri Dunia. Dengan menerima serikat moderat, kapitalis dirusak oleh tuntutan pekerja yang meminta untuk kontrol yang lebih besar dari proses produksi dan bukan mengarahkan pekerja terhadap isu-isu “roti-dan-mentega” seperti upah lebih tinggi dan kondisi kerja yang lebih baik.

Kaum Radikal menyuarakan beberapa kritik dari serikat pekerja. Mereka menggunakan istilah “embourgeoisement” untuk menggambarkan proses di mana anggota serikat telah mengamankan diri mereka sendiri untuk memperoleh standar hidup yang nyaman sementara mengabaikan nasib perempuan dan kaum minoritas. Sejak pertengahan abad ke-20, serikat pekerja telah bertindak banyak untuk melindungi kepentingan anggota mereka daripada untuk membentuk perluasan gerakan pekerja yang bertujuan untuk melampaui kapitalisme. Serikat pekerja juga menguntungkan perusahaan dengan meyakinkan tenaga kerja.

PERSPEKTIF KONSERVATIF

Pandangan tentang Kerja

Konservatif menunjukkan sikap yang bertentangan tentang pekerjaan. Beberapa orang berkeyakinan dengan “dosa asal” untuk menyatakan bahwa bekerja adalah hukuman manusia untuk menentang kehendak Allah dan karena itu, secara inheren tidak menyenangkan.

Psikolog Sigmund Freud (1856-1939) memperkuat citra negatif kerja dengan menggambarkan sebagai represi kenikmatan. Namun, sebagian besar Konservatif melihat pekerjaan akan lebih terhormat  bila dilakukan dalam “tatanan alam” di mana struktur hierarkis otoritas sesuai dengan kemampuan alami individu yang berbeda-beda.

Ketika pekerja terlibat dalam pekerjaan yang sesuai dengan kemampuan mereka dan status sosial, mereka bisa bangga. Bahkan dengan tugas yang paling kasar karena semua pekerjaan berkontribusi efektif di dalam kehidupan bermasyarakat.

Loading...

Para Konservatif percaya bahwa manusia mengembangkan bakat mereka dan menemukan tujuan dalam hidup mereka hanya dalam konteks struktur sosial seperti keluarga, gereja, lingkungan, dan organisasi sipil. Dengan menawarkan kesempatan untuk berpartisipasi dalam masyarakat, pekerjaan memungkinkan individu untuk mencapai identitas pribadi dan harga diri.

Strategi Konservatif lain untuk meningkatkan kondisi kerja termasuk pembatasan perdagangan internasional bebas untuk melindungi pekerja di negara-negara industri dari persaingan dengan tenaga kerja asing yang lebih murah. Beberapa ekonom Konservatif mengantisipasi bahwa kemajuan teknologi dapat menghilangkan banyak hal terkait dengan pekerjaan. Sosiolog Daniel Bell (1919-2011) membayangkan sebuah “masyarakat pasca industri” di mana semua warga negara akan memiliki kesempatan untuk merangsang adanya lapangan kerja.

Serikat Tenaga Kerja

Ekonom Konservatif percaya bahwa struktur hierarkis otoritas penting dalam bisnis dan seluruh masyarakat. Mereka menawarkan penjelasan berikut:

  1. Perbedaan dalam kemampuan. Manusia diberkahi dengan berbagai temperamen, kecerdasan, dankemampuan fisik. Agar berfungsi dengan lancar, pekerjaan harus disusun untuk memberikan peran yang sesuai untuk kemampuan individu yang berbeda. Konservatif percaya bahwa keterampilan kepemimpinan, kebijaksanaan, kebajikan, dan karisma, ditemukan hanya sebagian kecil dari populasi yang dapat menempati posisi kepemimpinan. Mereka dengan kekuatan fisik yang lebih akan melakukan kerja kasar, orang-orang dengan keterampilan interpersonal akan dipekerjakan di industri jasa, dan orang-orang dengan kemampuan intelektual yang kuat akan bekerja sebagai profesional. Sosiolog Talcott Parsons (1902-1979) menekankan “fungsi” dari hierarki dalam mendukung tatanan sosial.
  2. Interaksi sosial. Otoritas dan hierarki penting untuk hubungan manusia karena merekamemberikan prediktabilitas dan stabilitas. Tanpa komando yang jelas, individu dapat menjadi bingung tentang hak dan kewajiban mereka. interaksi manusia dapat berubah menjadi rasa hormat di mana semua orang menghormati pimpinan. Atau, hubungan sosial bisa menjadi perjuangan untuk dominasi, dengan setiap orang menolak untuk mengakui otoritas orang lain. Dalam organisasi yang baik, pemimpin mengakui otoritas mereka dan bawahan menyadari tugas mereka. Manusia mempelajari hak dan tanggung jawab yang melekat pada peran sosial mereka yang memungkinkan mereka untuk berperilaku dengan tepat.
  3. Panutan. Hierarki yang berada di posisi yang berfungsi untuk melayani seluruh masyarakat. Banyak pembangunan manusia didasarkan pada meniru orang lain; kita belajar bagaimana berperilaku dengan mengamati orang lain. Oleh karena itu, semua warga negara mendapatkan keuntungan untuk memperoleh bakat oleh orang-orang di bagian atas hierarki sosial. Konservatif membuat penyimpangan moral yang semakin meningkat dari pemimpin terkemuka seperti dalam politik, bisnis, olahraga, dan hiburan. pelanggaran ini adalah gejala dari suatu masyarakat mengalami pembusukan moral, dan mereka mempercepat proses dengan menciptakan sinisme dan kekecewaan di antara semua warga negara.
  4. Pembentukan identitas. Konservatif mengklaim bahwa manusia membutuhkan perbedaanyang jelas dalam status sosial untuk membentuk identitas pribadi. Mereka menyalahkan banyak konflik dalam masyarakat modern pada melemahnya hierarki sosial tradisional.

Sebuah kritik Konservatif pada masyarakat modern adalah bahwa industrialisasi telah mengikis masyarakat. Masyarakat tanpa masyarakat yang sehat maka akan menjadi terpecah-pecah sehingga akan kehilangan makna dan tujuan dalam hidup mereka.

Serikat buruh bisa menjadi penting sebagai “lembaga perantara” bersama dengan organisasi keagamaan, klub, dan lingkungan untuk menciptakan komunitas baru dan mengintegrasikan kembali individu ke dalam kelompok-kelompok sosial. Serikat buruh konservatif akan bekerja sama dengan bisnis dan pemerintah untuk mempromosikan visi tujuan masyarakat.

PERSPEKTIF LIBERAL MODERN

Pandangan tentang Kerja

Pada tahap awal industrialisasi, Liberal modern sebagian besar menerima pandangan Liberal Klasik yaitu pekerjaan akan menyenangkan dan memotivasi dengan insentif moneter dan ancaman disiplin. Namun, pada abad ke-20, Liberal modern mengamati bahwa kemajuan teknologi yang akan menghilangkan banyak pekerja-pekerja kasar sehingga memiliki pekerjaan bisa menjadi sumber kepuasan pribadi dan pemenuhan kebutuhan. Dengan meningkatkan produktivitas, teknologi juga akan mengizinkan hari kerja lebih pendek dan meningkatnya upah, sehingga pekerja akan menikmati waktu luang untuk mengembangkan diri mereka luar pekerjaan mereka.

Halaman Selanjutnya ……. (Tenaga Kerja dan Perusahaan)

Loading...
Pages ( 1 of 2 ): 1 2Lanjut »

Tinggalkan Balasan