Minoritas dan Diskriminasi Ekonomi

Minoritas dan Diskriminasi Ekonomi

Loading...

Minoritas dan Diskriminasi Ekonomi – Dalam ekonomi politik sering terjadi perdebatan tentang arti dari istilah “diskriminasi”. Perbedaan tentang cara pandang mengenai diskriminasi dan minoritas akan berdampak panjang.

Di tengah-tengah banyak kontroversi seputar isu diskriminasi ada “tindakan afirmatif”, sebuah program mendorong pengusaha untuk menetapkan tujuan untuk pekerjaan minoritas dan dengan penuh semangat mencari kandidat minoritas yang berkualitas. Masing-masing dari empat perspektif ideologis menawarkan pandangan dramatis berbeda pada diskriminasi ekonomi dan tindakan afirmatif.

PERSPEKTIF LIBERAL KLASIK

Apa itu Diskriminasi Ekonomi

Diskriminasi sendiri menjelaskan tentang perjuangan pedagang dan produsen untuk terbebas dari kekuasaan yang menindas mereka. Di negara yang menganut pemikiran Liberisme Klasik sangat menjunjung kebebasan setiap individu untuk bersaing di pasar bebas dan hak-hak sipil lah yang menjadi pelindung dari bahaya oleh pemerintah maupun warga lainnya.

Liberal klasik membela hak perorangan dan perusahaan untuk memilih pelanggan mereka, karyawan, dan rekan bisnis mereka sendiri. Contoh kecil dari diskriminasi ini seperti masih banyaknya masyarakat yang membedakan antar ras, suku, dan budaya yang berkembang di Indonesia.

Tiga ekonom Liberal klasik telah secara terpisah mengembangkan argumen bahwa intervensi pemerintah, kefanatikan, dan diskriminasi, bertanggung jawab untuk status ekonomi yang rendah dari kelompok minoritas di Amerika Serikat. Thomas Sowell mengklaim bahwa perlu adanya kebijakan pemerintah yang bertujuan untuk memerangi efek dari diskriminasi yang tidak perlu dan benar-benar merugikan minoritas. 

Kemudian  hasil dari undang-undang anti diskriminasi dan program tindakan afirmatif, pengusaha mempekerjakan hanya para pekerja minoritas paling berkualitas untuk meminimalkan kemungkinan PHK berikutnya dan tuntutan hukum yang dihasilkan. Tekanan pemerintah untuk memperhatikan minoritas menciptakan pasar tenaga kerja ganda sebagai keuntungan pekerja minoritas yang lebih terdidik datang dengan mengorbankan orang-orang dengan mandat yang lebih sedikit.

Segmentasi pasar tenaga kerja minoritas ini dibuktikan dengan fakta bahwa tenaga kerja profesional perempuan Afrika di Amerika mendapatkan gaji lebih besar dari kulit putih, sementara pekerja Afrika putus sekolah mendapatkan gaji lebih sedikit daripada rekan-rekan kulit putih mereka.

Di Indonesia pun sering muncul kasak-kusuk bahwa etnis tertentu mendapat gaji yang lebih tinggi dari temannya dari etnis yang lain. Perkembangan kariernya pun juga sering kali dikait-kaitkan dengan hal ini.

Walter Williams berpendapat bahwa butuh undang-undang yang mengatur upah yang sama bagi pekerja hitam dan putih dalam pekerjaan yang sama akan menutup peluang bagi pekerja minoritas karena pengusaha tidak lagi menghadapi hukuman membayar upah yang lebih tinggi untuk mempekerjakan hanya para pekerja kulit putih. Hal inilah yang memungkinkan kaum minoritas berpenghasilan layak di lingkungan tertentu. Sehingga kaum minoritas dapat bangkit dari kemiskinan.

Glenn Loury mengatakan  bahwa kemiskinan kaum minoritas terletak pada  sikap, nilai, dan perilaku yang sering ditemukan dalam masyarakat. Sebenarnya sumber kemiskinan minoritas justru terletak pada sikap, nilai, dan perilaku sering ditemukan dalam keluarga minoritas dan masyarakat.

Ringkasnya, Liberal Klasik sebagian besar menyangkal adanya diskriminasi, dengan alasan bahwa sebagian besar kesenjangan gaji antara pekerja mayoritas dan minoritas adalah bersumber dari perbedaan dalam hal produktivitas, bukan karena diskriminasi ekonomi. Perbedaan-perbedaan ini mungkin saja diwariskan oleh karakteristik genetik atau norma-norma budaya, tapi Liberal Klasik lebih memilih untuk menekankan peran sikap dan nilai-nilai individu.

Jadi, di sini kaum minoritas mampu atau tidak untuk berkontribusi produktif di pasar ketika mendapatkan perlakuan yang kurang adil. Dan di sinilah peran pemerintah dalam menyediakan program kesejahteraan bagi kaum minoritas. 

Respons terhadap Diskriminasi Ekonomi

Sejak Liberal Klasik melihat pasar yang kompetitif sebagai pertahanan terbaik terhadap diskriminasi ekonomi, mereka mengusulkan bahwa pemerintah harus menghilangkan sebagian peraturan tentang kegiatan usaha. Mereka juga akan menghapuskan bantuan pemerintah untuk kelompok minoritas, mereka berpandangan bantuan malah akan merusak kemandirian dan motivasi. Karena tanpa adanya campur tangan atau bantuan dari pemerintah para kaum minoritas akan termotivasi untuk bisa mendapatkan keterampilan yang lebih dan bekerja semakin giat.

Bagi Liberal Klasik, kesempatan yang sama berarti perlakuan yang sama di bawah hukum sehingga tidak ada individu atau kelompok yang diuntungkan maupun dirugikan oleh kebijakan pemerintah. Jadi, dapat diartikan bahwa hukum harus pukul rata atau adil tidak memandang siapa pun baik dari ras, suku, maupun golongan. Pada akhirnya nanti kesetaraan kesempatan dan pasar bebas akan menciptakan sebuah masyarakat di mana individu dihargai semata-mata atas dasar kontribusi produktif sumber daya mereka dan diskriminasi secara perlahan akan berkurang.

PERSPEKTIF RADIKAL

Apa Itu Diskriminasi Ekonomi

Sementara Radikal mengklaim bahwa kapitalisme menanggung sebagian besar tanggung jawab karena menghasilkan konflik ras dan etnis, akan tetapi mereka juga membela kapitalisme sebagai kekuatan progresif dalam mengintegrasikan kelompok yang beragam. Karena untuk mengejar keuntungan, kapitalis akan mengalami hambatan antara bangsa-bangsa, kelompok etnis, dan ras sehingga perdagangan dapat berjalan dengan lancar di pasar global terpadu.

Kapitalisme melahirkan kesopanan terhadap orang asing dengan membawa beragam budaya yang dihasilkan satu sama lain dan dengan membuat mata pencaharian setiap orang tergantung pada transaksi damai dengan orang lain. Filsuf Jerman GWF Hegel (1770-1831), mengatakan bahwa akumulasi modal adalah kekuatan utama yang mendasari kapitalisme, perbedaan ras dan etnis akan berkurang ketika mereka berhadapan dengan akumulasi modal, akan tetapi di sisi lain menjaga perbedaan ras dan etnis juga dapat mempromosikan akumulasi modal dengan memisahkan tenaga kerja.

Sayangnya kaum minoritas akan terjebak di dalam pekerjaan yang paling kasar. Contoh sederhana di kehidupan saat ini yaitu banyak masyarakat yang menjadi buruh serabutan karena kurangnya pendidikan serta kemiskinan turun temurun yang mereka alami, sedangkan warga yang berasal dari keluarga mampu dan berpendidikan memiliki pekerjaan yang layak dengan gaji besar.  Sehingga peningkatan profitabilitas, kekuatan kompetitif pasar akan gagal untuk mengamankan kesempatan yang sama bagi semua warga negara.

Pada saat yang sama, dengan mengintegrasikan dan homogenisasi kelompok ras dan etnis yang berbeda, kapitalisme menciptakan potensi gerakan politik bersatunya kelas pekerja. Sehingga dua kekuatan atau kepentingan yang bertentangan ini sedikit banyak akan mempengaruhi kelangsungan hidup berkelanjutan bagi kaum kapitalisme.

Respons Terhadap Diskriminasi Ekonomi

Para tokoh kaum Radikal mengusulkan dua strategi umum untuk memerangi diskriminasi dan mengangkat status sosial ekonomi minoritas, yaitu :

  1. Mendorong terbentuknya koalisi antar-ras untuk mengatasi tekanan majikan dan pemerintah, serta untuk mengatasi efek diskriminasi.
  2. Radikal memerangi diskriminasi kebijakan pemerintah untuk mempromosikan kesempatan kerja penuh dan pertumbuhan ekonomi. Bahwa tidak ada pertumbuhan atau keuntungan dari satu kelompok yang mengorbankan kelompok lainnya. 
tekanan diskriminasi ekonomi

PERSPEKTIF KONSERVATIF

Apa itu Diskriminasi?

Visi  William Shockley (1910-1989), yang menemukan transistor dan memenangkan Hadiah Nobel pada tahun 1955, Arthur Jensen (1923-2012), Richard Herrnstein, dan Charles Murray memaparkan bahwa skor rendah pada tes IQ sebagai bukti kurangnya kapasitas mental di kalangan minoritas.

Namun, para kritikus menentang gagasan tentang kecerdasan bawaan atau obyektif terukur, biasanya diukur dengan kemampuan untuk memanipulasi simbol dengan cara dinilai tidak benar oleh budaya tertentu, bakat yang berhubungan dengan kecerdasan dalam satu budaya mungkin kurang penting. Oleh karena itu, tidak ada tes tunggal obyektif yang dapat mengukur kecerdasan lintas budaya. 

Loading...

Mereka mengklaim bahwa diskriminasi hanyalah pemilihan atas inferior dan superior, dengan demikian, adalah tidak bermoral atau tidak adil. Konservatif Nonrasis memberikan penjelasan yang berbeda tentang diskriminasi. Karena banyak kelompok minoritas berasal dari belahan dunia di mana kapitalisme terlambat tiba, budaya mereka mungkin tidak menilai perilaku inisiatif, ketepatan waktu, dan menunda kepuasan yang berkontribusi terhadap keberhasilan dalam masyarakat kapitalis.

Konservatif menolak visi Pencerahan dari komunitas universal, “persaudaraan umat manusia”, di mana individu sama-sama bebas dan rasional mengejar kepentingan mereka dalam damai dan harmonis. Dari perspektif Konservatif, upaya untuk mengintegrasikan masyarakat sebenarnya berbahaya bagi minoritas.

Mereka yang berusaha untuk berasimilasi ke dalam budaya mainstream menghadapi dilema. Kegagalan untuk mengasimilasi menghasilkan hilangnya harga diri, sementara sukses melahirkan keterasingan sebagai orang minoritas kehilangan keamanan budaya mereka sendiri tetapi tidak dapat benar-benar mengidentifikasi dengan budaya dominan.

Respons pada Diskriminasi

Kaum Konservatif tidak begitu peduli dengan upaya mengurangi diskriminasi dengan membangun kembali segregasi untuk meminimalkan interaksi antar kelompok ras dan etnis yang berbeda. Banyak Konservatif ingin mengakhiri semua upaya pemerintah untuk mempromosikan integrasi. Menurut mereka, kelompok dengan berbagai warisan budaya akan berasimilasi secara spontan, Konservatif menyimpulkan bahwa integrasi adalah wajar.

Kebanyakan Konservatif juga menentang program pemerintah untuk kepentingan minoritas karena setiap persepsi bahwa satu kelompok sedang disukai dengan mengorbankan orang lain berfungsi untuk melemahkan otoritas pemerintah. Seperti Liberal Klasik, Konservatif melihat tindakan afirmatif sebagai “reverse diskriminasi” dan memperingatkan bahwa hal itu menghasilkan permusuhan terhadap kelompok-kelompok minoritas.

Namun, kaum Konservatif tetap menerima beberapa upaya pemerintah untuk mengentaskan kemiskinan dan pengangguran di antara kelompok-kelompok minoritas. Namun, Konservatif mengklaim bahwa, masyarakat yang homogen kohesif memungkinkan individu untuk membentuk ikatan emosional dengan orang dan tempat-tempat yang menjadi dasar bagi identitas pribadi.

PERSPEKTIF LIBERAL MODERN

Diskriminasi Ekonomi Menurut Mereka

Liberal modern melacak asal konflik ras dan etnis dalam masyarakat industri dengan kondisi yang menindas di mana sebagian besar kelompok minoritas tiba. Setelah mulai dalam posisi yang kurang beruntung, orang minoritas terjebak dalam siklus melemahkan; latar belakang dirampas membatasi kesempatan untuk memperoleh keterampilan, yang pada gilirannya, menghasilkan lapangan kerja dalam pekerjaan kasar, berpenghasilan rendah, dan terjebak kemiskinan.

Sejak citra diri individu yang dibentuk oleh lingkungan sosial mereka, orang minoritas mungkin datang sebagai inferior dan akibatnya gagal untuk mengembangkan aspirasi diperlukan untuk keluar dari penderitaan mereka. Rendah diri juga diabadikan oleh kurangnya orang minoritas di posisi sosial terkemuka yang bisa berfungsi sebagai panutan bagi anak-anak.

Respons terhadap Diskriminasi

Keyakinan Liberal Modern bahwa diskriminasi tertanam di lembaga-lembaga masyarakat berarti bahwa solusi yang layak harus melibatkan perubahan hukum dan struktural serta perubahan nilai individu. Sebab diskriminasi telah mendarah daging sejak lama di kehidupan masyarakat dan untuk menghilangkan diskriminasi sendiri diperlukan waktu yang lama.

Pada 1970-an, Liberal modern berpaling ke upaya afirmatif untuk mendorong pengusaha untuk mencari calon karyawan minoritas yang memenuhi syarat. Dalam dekade sejak tahun 1970-an, muncul kemarahan dan kebencian terhadap tindakan afirmatif, ditambah dengan beberapa keputusan penting oleh Mahkamah Agung, menyebabkan banyak Liberal modern untuk mengadopsi pendekatan baru untuk meningkatkan peluang bagi kelompok minoritas. Liberal modern berharap bahwa sebagai sesama warga negara untuk belajar menghargai dan menghormati berbagai praktik-praktik budaya, rasa takut dan kebodohan sebagai bahan bakar diskriminasi ekonomi akan mereda. Multikulturalisme juga mengembalikan kebanggaan di antara kelompok-kelompok minoritas dengan menyoroti kontribusi dan prestasi mereka (maglearning.id).

Loading...

Tinggalkan Balasan