Campur Tangan Pemerintah Dalam Pasar

Campur Tangan Pemerintah Dalam Pasar (Perspektif Liberal Klasik)

Loading...

Campur Tangan Pemerintah Dalam Pasar (Perspektif Liberal Klasik) – Selama paruh pertama abad ke-20, kombinasi dua perang dunia dan depresi besar berperan penting sebagai katalis untuk memperluas peran pemerintah terhadap mekanisme pasar. Reaksi masyarakat terhadap transformasi ini pada masih umumnya menguntungkan hingga akhir 1960-an.

Namun setelah saat itu, banyak warga menjadi semakin sinis dan memusuhi pemerintah. Politisi sekarang sering berkampanye untuk jabatan publik sebagai “orang luar” (oposisi) yang menjanjikan untuk memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh pemerintahan sebelumnya. Publik yang apatis tercermin dalam turnouts pemilih rendah dan relatif kurangnya minat atau partisipasi dalam urusan politik.

Konsensus pasca Perang Dunia II yang mendukung “ekonomi campuran” dengan peran aktif pemerintah dalam meningkatkan kinerja ekonomi pasar telah terpecah menjadi ideologi yang semakin terpolarisasi. Liberal klasik dan Konservatif tetap bertekad untuk memutar kembali fungsi pemerintahan, sedangkan kaum Liberal dan Radikal modern menganjurkan otoritas diperbesar hanya untuk sektor publik.

Namun, meskipun ada pertentangan diantara ekonom-ekonom ini, semua pihak mendukung prinsip-prinsip dasar demokrasi bersama dengan aturan hukum, perlindungan hak asasi, dan penyediaan barang publik yang penting. Apa peran pemerintah yang tepat dalam ekonomi pasar? aspek apa yang yang tepat untuk dilayani pemerintah dan perubahan apa yang mungkin bisa diperbaiki?

Pandangan yang berbeda tentang hal ini jelas berbeda-beda menurut empat perspektif ideologis di atas. Marilah kita mulai dengan bagaimana seharusnya campur tangan pemerintah dalam pasar menurut perspektif liberal klasik

Campur tangan pemerintah menurut liberal klasik

Properti Peran Pemerintah

Pandangan Liberal Klasik tentang peran pemerintah dalam perekomian secara ringkas diungkapkan oleh diktum terkenal Thomas Jefferson: “bahwa pemerintah yang baik adalah pemerintah yang tidak banyak mengatur”. Liberal klasik percaya bahwa ekonomi dan masyarakat akan berfungsi dengan lancar selama pemerintah berfungsi hanya sebagai “wasit” atau “penjaga malam”, memberlakukan dan menegakkan hukum yang melindungi hak milik pribadi dan hak-hak sipil bersama oleh semua warga negara.

Selain itu, sebagian Liberal Klasik memandang perlunya beberapa peraturan dan ketentuan pemerintah tentang barang publik, tetapi mereka meminta batas konstitusional yang ketat pada ruang lingkup kewenangan pemerintah.

Fungsi pemerintahan yang baik adalah untuk melindungi hak-hak, menyediakan hanya barang-barang publik yang penting dan peraturan untuk mematuhi batasan konstitusional.

1.      melindungi hak-hak

Hak milik sebenarnya mencakup seikat hak. Pemilik properti (kekayaan) memiliki hak untuk:

  • Menggunakan properti/kekayaan dengan cara apa pun asal konsisten dengan hukum,
  • Menghabiskan harta dengan menjual, memberikan, atau merusaknya,
  • Mengecualikan orang lain untuk menggunakan properti mereka, dan
  • Memperoleh pendapatan dengan menggunakan properti dalam kegiatan produktif.

Kaum liberal klasik melihat hak milik sebagai prasyarat untuk stabilitas sosial dan kesejahteraan ekonomi, sehingga mereka mendukung peran pemerintah dalam membangun sistem hukum yang terdiri dari undang-undang, polisi, pengadilan, dan penjara untuk mencegah pelanggaran hak kekayaan.

2.      barang publik minimal

Adam Smith yang sering dikaitkan dengan istilah “laissez-faire”, sebenarnya dia masih mengakui perlunya campur tangan pemerintah untuk menyediakan mata uang, untuk membangun sistem hukum, untuk menyediakan barang publik tertentu seperti pertahanan nasional, pelabuhan, dan jalan, dan pajak warga negara untuk memperoleh pendapatan yang diperlukan untuk melakukan fungsi-fungsi ini. Namun, tokoh Liberal Klasik lainnya, terutama yang cenderung ke arah libertarianisme, sering keberatan dengan ketentuan pemerintah tentang barang publik baik sebagai yang tidak perlu dan kontraproduktif.

Friedrich Hayek mengusulkan suatu sistem di mana beberapa perusahaan swasta akan ditugaskan untuk mengeluarkan mata uang yang berbeda. Persaingan untuk mempromosikan penggunaan mata uang masing-masing akan memberikan insentif yang kuat untuk setiap perusahaan untuk membatasi penciptaan uang karena warga akan menggunakan mata uang yang dipertahankan nilainya dari waktu ke waktu.

3.      peraturan minimal

Banyak peraturan pemerintah telah diciptakan untuk mengatasi apa yang disebut kegagalan pasar, dimana pasar bebas gagal untuk mencapai efisiensi. Liberal klasik menantang konsep kegagalan pasar, dengan alasan bahwa banyak kekurangan dari pasar benar-benar hasil dari intervensi pemerintah. Mereka menganggap bahwa kekuatan pasar perusahaan sangat besar dengan hambatan yang dikenakan pemerintah untuk kompetisi seperti peraturan dan tarif.

Banyak dari ketidakstabilan ekonomi, mereka mengklaim, disebabkan oleh penggunaan kebijakan moneter dan fiskal oleh pemerintah untuk memanipulasi tingkat aktivitas ekonomi. Pengangguran disebabkan oleh serikat tenaga kerja yang dilindungi pemerintah, hukum upah minimum, dan program kesejahteraan.

Bahkan jika pasar tidak terlihat kekurangan, Liberal Klasik berpendapat bahwa tindakan pemerintah untuk memperbaiki “kegagalan pasar” sering menimbulkan konsekuensi yang tidak diinginkan yang membuat hal-hal buruk.

Untuk membantah konsep “kegagalan pasar”, Liberal Klasik menggunakan istilah “kegagalan pemerintah” untuk menggambarkan apa yang mereka lihat sebagai kelemahan yang melekat dari pemerintah dan ketidakmampuannya untuk meningkatkan hasil pasar. Intervensi (campur tangan) pemerintah dalam pasar menurut kaum klasik tidak hanya mengganggu efisiensi tetapi juga melanggar kebebasan individu. Masyarakat sebagai penentu keputusan terbaik untuk dirinya sendiri dan harus bebas untuk mengekspresikan pilihan mereka di pasar.

4.      demokrasi konstitusional

Kaum Liberal Klasik pada prinsipnya mendukung demokrasi. Untuk memastikan bahwa pemerintah tidak mendukung beberapa individu mendistribusikan pendapatan atau dengan memanipulasi pasar, Liberal Klasik mengandalkan konstitusi untuk membatasi otoritas pemerintah.

Ekonom Liberal klasik tidak percaya politisi, namun percaya bahwa pemilih akan menekan pemerintah untuk memperluas fungsinya. Setiap pemerintah bebas untuk menunjukkan kekuasaannya, atau demokrasi di mana semua hukum dan hak tunduk pada kekuasaan mayoritas.

Campur Tangan Pemerintah Dalam Pasar

Peran Aktual Pemerintah

Dari perspektif Liberal Klasik, campur tangan pemerintah dalam pasar pada masyarakat modern tidak mempromosikan kepentingan publik atau berfungsi sebagai wali yang melindungi hak-hak semua warga negara. Pemerintah bertindak lebih sebagai penindas predator, memeras uang dari warga negara dan membatasi kebebasan mereka.

Analisis Liberal Klasik pemerintah disebut “teori pilihan publik.” Dipelopori sejak tahun 1960 oleh Anthony Downs, James Buchanan (1919-2013), dan Gordon Tullock (1922-2014). Pendekatan teoritis ini terdiri dari penerapan analisis ekonomi neoklasik untuk proses politik.

Teori pilihan publik mengasumsikan bahwa, memaksimalkan perilaku mementingkan diri sendiri dikaitkan dengan individu di pasar, berlaku juga untuk kegiatan politik. Teori pilihan publik mengharapkan individu dan kelompok untuk menggunakan cara apa pun yang tersedia untuk mencapai tujuan mereka, tetapi mereka menyalahkan cabang peradilan pemerintah, khususnya Mahkamah Agung, karena gagal mematuhi yang “maksud asli” dari perumus Konstitusi untuk meminimalkan campur tangan pemerintah dalam pasar.

Teori pilihan publik berfokus pada tiga aspek dari proses politik, yaitu: perilaku kelompok kepentingan, perilaku politisi dan birokrat, dan perilaku pemilih.

(1)  Kelompok Kepentingan

Teori pilihan publik menggunakan istilah “rente” untuk menggambarkan upaya oleh individu, bisnis, dan kelompok untuk meningkatkan pendapatan mereka dengan menggunakan kekuatan peraturan pemerintah untuk memanipulasi pasar. Ekonom mendefinisikan sewa sebagai pendapatan yang diperoleh untuk faktor produksi lebih dari apa faktor yang bisa menghasilkan di yang digunakan alternatif terbaik dalam pasar yang kompetitif.

Sewa muncul ketika pasokan sumber daya tertentu terbatas sehingga harga yang lebih tinggi tidak menimbulkan peningkatan kuantitas sumber daya yang disediakan. Contoh dari sewa ekonomi adalah gaji tinggi yang diterima oleh atlet profesional karena keterampilan fisik mereka langka.

Untuk menjelaskan mengapa kelompok kepentingan berkembang biak dalam sistem politik yang demokratis tidak tegas dibatasi oleh konstitusi, teori pilihan publik berpendapat bahwa manfaat dari setiap program pemerintah tertentu sering terkonsentrasi pada segmen kecil dari populasi sedangkan biaya tersebar di antara semua pembayar pajak.

Ketidakseimbangan ini memberikan kelompok-kelompok kepentingan insentif yang kuat untuk mengatur dan lobi mendukung program tertentu. Wajib Pajak yang kurang termotivasi untuk menolak program tersebut karena beban pajak tambahan untuk seorang individu untuk setiap program tunggal biasanya cukup kecil.

(2)  Birokrat dan Politisi

Birokrat menjadi “pembangun kerajaan” karena lembaga yang lebih besar menawarkan kesempatan yang lebih besar untuk kemajuan karir, lebih banyak dana, pengakuan yang lebih luas, dan kekuasaan diperluas. Adapun politisi yang terpilih, teori pilihan publik menggambarkan mereka sebagai “pengusaha politik” yang memiliki politik masuk mengantisipasi imbalan yang tinggi dalam hal remunerasi, status sosial, dan kekuasaan.

Untuk menjelaskan mengapa undang-undang hanya menungtungkan kelompok kepentingan khusus sering disetujui, teori pilihan publik menunjuk ke praktik “jual-beli suara”. Politisi membentuk koalisi di mana mereka setuju untuk memilih undang-undang disukai politisi lainnya karena janji dukungan timbal balik. Akibatnya, banyak tagihan yang melewati yang lain akan gagal untuk mendapatkan dukungan mayoritas dan pemerintah terus berkembang.

(3)  Pemilih

Seseorang yang rasional, setelah mempertimbangkan biaya dan manfaat dari voting, tampaknya akan memilih untuk tidak memilih. Demikian pula, warga mungkin diharapkan untuk tetap “bodoh rasional” tentang urusan politik.

Usulan Reformasi Politik

Ada beberapa usulan penting yang berasal dari pemikiran kaum liberal klasik tentang campur tangan pemerintah dalam pasar. Usulan praktis kepada pemerintah ini diantaranya adalah:

  • Pajak yang lebih rendah. Liberal Klasik mengusulkan “pajak datar” yang mengambil persentase yang sama dari seluruh rumah tangga terlepas dari tingkat pendapatan. Mereka juga mendukung kurang ketergantungan pada pajak penghasilan dengan bukan pajak konsumsi melalui pajak pertambahan nilai atau dengan memberlakukan pajak jajak pendapat mengharuskan setiap orang untuk membayar jumlah dolar yang sama.
  • Pengurangan pengeluaran pemerintah. Target favorit lain untuk pengurangan pengeluaran pemerintah adalah dana untuk badan pengatur seperti Keselamatan dan Kesehatan Administrasi atau Dewan Hubungan Tenaga Kerja Nasional.
  • Deregulasi. Liberal klasik berpendapat bahwa banyak peraturan pemerintah hasil dari rente oleh kelompok-kelompok minat khusus. Perusahaan dan serikat buruh menyambut peraturan yang menekan persaingan dengan menciptakan hambatan masuk. Manfaat regulasi berkurang termasuk biaya yang lebih rendah bisnis, lebih banyak kompetisi, peningkatan efisiensi, dan harga konsumen yang lebih rendah.
  • Privatisasi. Liberal Klasik akan mengizinkan perusahaan swasta untuk bersaing dengan instansi pemerintah untuk menentukan bagaimana layanan dan barang publik sosial dapat disediakan dengan biaya terendah. Liberal klasik memprediksi bahwa percobaan tersebut akan menunjukkan keunggulan perusahaan swasta dan mengarah pada privatisasi akhirnya banyak kegiatan saat ini dilakukan oleh pemerintah. Eksperimen terbaru dengan privatisasi termasuk penjara pribadi, lapangan swasta dan hakim, pendidikan swasta, dan polisi swasta.
  • Originalism. Dalam upaya untuk mengembangkan landasan konstitusional bagi pemerintah minimal, Liberal Klasik telah berperan dalam mengembangkan subdiscipline disebut “hukum dan ekonomi,” di mana teori ekonomi neoklasik yang diterapkan pada sistem hukum. Menurut Richard Posner dan Richard Epstein, tujuan utama hukum harus untuk mempromosikan efisiensi ekonomi dan memaksimalkan penciptaan kekayaan.
  • Amandemen konstitusi. Federal Reserve mempertahankan suku bunga tetap pertumbuhan moneter, bahwa pendapatan progresif pajak diganti dengan pajak datar, dan bahwa pengeluaran pemerintah dibatasi tidak lebih dari 25 persen dari PDB. Liberal klasik memperingatkan bahwa jika ukuran dan ruang lingkup pemerintah tidak berkurang secara signifikan, negara-negara modern menghadapi penurunan tak terelakkan dan pembusukan.

Demikianlah bahasan kami tentang campur tangan pemerintah dalam pasar menurut perspektif kaum liberal klasik. Semoga bermanfaat (maglearning.id).

Loading...

4 comments

Tinggalkan Balasan