Beberapa Resiko Dalam Kewirausahaan

Beberapa Resiko Dalam Kewirausahaan

Loading...

Beberapa Resiko Dalam Kewirausahaan – Selain banyak sekali manfaat penting kewirausahaan dalam perekonomian, ada aspek-aspek yang kurang positif dari kewirausahaan, atau ada yang menggambarkan sebagai sisi gelap kewirausahaan. Namun saya lebih cenderung menyebutnya sebagai resiko dalam berwirausaha.

Nah, apa saja resiko-resiko yang dihadapi oleh seorang entrepreneur dalam berwirausaha? Simak ulasan singkat beberapa resiko dalam kewirausahaan berikut ini.

Resiko Keuangan

Kewirausahaan akan selalu terkait dengan yang namanya risiko, bahkan setiap bisnis pasti mengandung resiko. Resiko-resiko bisnis biasanya berbentuk resiko keuangan, di mana usaha / bisnis yang didirikan oleh pengusaha, jika gagal, dapat membuat pemiliknya hancur secara finansial.

Meskipun proporsi total kebangkrutan bisnis rendah, terutama di negara-negara maju, namun hal itu tetap menjadi masalah bagi para pengusaha. Setiap pengusaha pasti mengambil keputusan yang beresiko, namun siapa pun tidak akan mau atau berusaha terhindar dari kegagalan.

Tidak semua kegagalan bisnis menghasilkan kebangkrutan, tetapi pengusaha biasanya mengambil resiko keuangan yang signifikan di mana mereka mempertaruhkan sebagian besar tabungan atau sumber daya keuangan mereka, yang berpotensi akan hilang jika usaha tersebut gagal. Masalah lebih lanjut dapat muncul ketika usaha berkembang karena mereka mungkin harus berkomitmen melebihi nilai pribadi mereka dan mengambil pinjaman yang berlebihan atau menjual ekuitas kepada orang lain dengan risiko kehilangan kendali.

Resiko Kegagalan Karier

Resiko lain yang dihadapi wirausahawan adalah resiko yang berkaitan dengan karier, keluarga, teman, dan kesehatan psikologis mereka. Banyak pengusaha, setelah mereka bekerja untuk diri mereka sendiri selama bertahun-tahun, mendapati bahwa mereka tidak dapat atau tidak ingin kembali bekerja untuk orang lain.

Orang-orang yang berpendidikan dan sangat terampil sering kali dapat memperoleh lebih banyak penghasilan dengan bekerja untuk orang lain daripada bekerja untuk diri mereka sendiri, terutama pada tahun-tahun pertama mendirikan bisnis mereka. Risiko karier bagi pengusaha dapat terjadi jika usaha mereka gagal. Hal ini sering kali menjadi perhatian orang-orang yang sudah mapan dalam karier yang aman dan bergaji tinggi.

Resiko dalam kewirausahaan lainnya adalah kegagalan karier. Pengusaha juga berisiko menjadi tidak dapat dipekerjakan jika bisnis mereka gagal dan mereka harus mencari pekerjaan berbayar.

Posisi manajerial sering kali tertutup bagi mereka yang pernah menjadi bos bagi diri mereka sendiri, dan pebisnis yang gagal sering dipandang oleh perekrut sebagai risiko. Stigma ini akan terus melekat pada diri mereka sampai ia berhasil menunjukkan keberhasilan.

Resiko Hubungan Keluarga dan Sosial

Waktu yang dibutuhkan untuk membuat usaha bisnis baru berhasil dapat menjauhkan wirausahawan dari keluarga dan teman, memberi tekanan pada keluarga dan kehidupan pribadi mereka. Jam kerja yang panjang dan totalitas komitmen yang dibutuhkan wirausahawan sering kali membuat mereka menjauh dari hubungan keluarga dan sosial.

Resiko dalam kewirausahaan adalah dapat mengancam hubungan dalam keluarga dan dapat menyebabkan risiko rusaknya pernikahan dan persahabatan. Sangatlah penting bahwa orang yang ingin memulai usaha bisnis baru mendapatkan dukungan yang kuat dari pasangan dan keluarga mereka.

Keluarga dan pasangan harus siap menghadapi kemungkinan terburuk yang dihadapi oleh seorang wirausahawan. Bahkan, mereka harus menjadi orang pertama yang harus menerima apa pun yang dialami oleh seorang wirausaha.

Di Australia, rata-rata pengusaha kecil bekerja sekitar 50 atau 55 jam per minggu dibandingkan dengan rekan mereka yang merupakan karyawan yang hanya bekerja sekitar 39,5 jam per minggu. Apa lagi bila fase bisnis mereka masih dalam fase memulai atau berkembang.

Resiko Stres/Psikologis

Stres akibat kerja adalah salah satu resiko dalam kewirausahaan yang juga sering muncul. Stres kerja yang berlebihan sering terjadi di kalangan wirausahawan yang cenderung merupakan individu Tipe A. Misalnya, orang yang didorong oleh tindakan cepat dan kecenderungan gila kerja.

Stres mungkin berasal dari kesepian, dari obsesi terhadap bisnis yang berlebihan, atau karena harus berurusan dengan orang-orang dalam keadaan sulit seperti karyawan, pelanggan, pemasok, atau mitra. Bahkan, kebutuhan untuk berprestasi dapat mendorong para wirausahawan untuk mendorong diri mereka sendiri terlalu keras, yang menyebabkan stres.

Ada risiko psikis, atau yang terkait dengan kesejahteraan wirausahawan. Bagi banyak orang, risiko kegagalan psikologis mungkin susah untuk diatasi, dan kegagalan bisnis yang besar dapat menyebabkan depresi berat dan bahkan sampai bunuh diri.

Namun, pandangan dan kapasitas optimis untuk motivasi diri dan penentuan nasib sendiri adalah perlindungan penting terhadap pengaruh negatif tersebut. Akhirnya, jika seorang wirausahawan mengalami kegagalan bisnis yang besar, itu bisa sangat menghancurkan.

Stigma sosial atau “kehilangan muka” yang terkait dengan kegagalan berwirausaha dapat menyebabkan gangguan mental atau bahkan bunuh diri. Motivasi di balik wirausahawan yang ingin memulai usaha bisnis baru atau mengembangkan usaha yang sudah ada sangatlah kompleks.

Ego memainkan peran kunci dalam hal ini dan dapat membuat wirausahawan melewati masa-masa sulit dan berfungsi sebagai sumber masalah. Menurut Caird (1993), terdapat risiko bahwa wirausahawan cenderung berperilaku sosiopat. Mereka juga bisa dibutakan oleh keinginan mereka untuk mencapai dan mengabaikan sinyal peringatan, percaya bahwa mereka akan berhasil bahkan ketika kemungkinannya sama sekali tidak ideal.

Oke Sob, itu tadi ringkasan kami tentang beberapa resiko yang sangat mungkin dihadapi entrepreneur dalam kewirausahaan. Mengetahui beberapa resiko berwirausaha tersebut cukup penting. Bukan untuk menakut-nakuti calon wirausahawan, melainkan lebih kepada penyeimbang dan sebagai sudut pandang yang berbeda bahwa berwirausaha adalah keputusan yang kompleks.

Mengetahui beberapa resiko berwirausaha tersebut dapat membawa kita untuk melakukan mitigasi dan lebih siap ketika benar-benar menghadapinya. Akhir kata, selamat berkarya dan berwirausaha, salam sukses selalu (maglearning.id).

Loading...

Tinggalkan Balasan