Pembelajaran Scaffolding

Scaffolding adalah sebuah strategi instruksional di mana guru membangun pengetahuan siswa secara bertahap. Lev Vygotsky (Moll, 1990) mengembangkan konsep pembelajaran scaffolding pada awal abad 20 ketika dia mendefinisikan konsep pengembangan proksimal. Zona pengembangan proksimal (zone of proximal development / ZPD) adalah tingkat kesulitan capaian pembelajaran yang bisa diselesaikan oleh siswa dengan beberapa dukungan sementara sehingga siswa tetap merasa tertantang dalam usaha meraih tingkat capaian pembelajaran tersebut.
Jika siswa merasa tidak tertantang dalam pembelajaran, ia mungkin merasa pembelajaran terlalu mudah maka besar kemungkinan meremehkan materi pembelajaran dan tidak berusaha meningkatkan belajarnya. Sebaliknya, jika materi belajar sangat sulit, dan tidak ada dukungan yang cukup maka mungkin tampak terlalu sulit bagi siswa. Kemungkinan besar siswa menganggap dirinya tidak mampu untuk menguasai materi pembelajaran tersebut, sehingga berpandangan meskipun belajar dengan keras ia tetap tidak akan mampu menguasainya.
ZPD adalah apa yang guru perlu tahu tentang “tingkat pembelajaran” terbaik untuk siswa. Scaffolding optimal digunakan ketika siswa merasa tertantang tetapi kurang memiliki dukungan untuk mencapai tujuan pembelajaran.
Misalnya pada materi-materi sulit tetapi siswa belum memiliki dasar kompetensi yang cukup, atau pengalaman siswa tentang suatu topik masih kurang. Guru harus tahu apa saja yang dibutuhkan siswa agar mampu mencapai tujuan pembelajaran, serta apa saja yang masih belum dikuasai siswa dengan baik. Dengan demikian guru tahu kapan menggunakan bantuan sementara (scaffolding) dan kapan “melepas”nya.

Berikut ini adalah contoh kapan dan bagaimana menggunakan scaffolding dalam pembelajaran.

  • Gunakan scaffolding untuk menantang siswa dan ketika siswa mulai memahami konsep-konsep baru pada tingkat kompleksitas yang lebih besar. Rencanakan unit dan proyek dengan mempertimbangkan hal ini. Ketika siswa masuk lebih jauh ke dalam materi, scaffolding harus semakin berkurang.
  • Gunakan komponen visual untuk membantu pemahaman siswa. Gunakan diagram, gerakan tangan, gambar, dan komponen visual lainnya saat menjelaskan kepada siswa untuk memahami scaffolding. Gambar dan diagram sederhana dapat digunakan dalam menyampaikan ide-ide kompleks kepada orang lain dan dalam mempelajari cara mendukung ide-ide kompleks dengan gambar dan diagram sederhana.
  • Gunakan model untuk menjelaskan konsep abstrak dalam mata pelajaran seperti matematika dan sains.
  • Gunakan isyarat dan isyarat visual. Berikan gerakan menunjuk untuk menunjukkan kepada siswa di bagian mana dalam teks agar mereka fokus.
  • Tetap dekat. Duduk di samping siswa yang mengalami kesulitan dalam memahami konsep.
  • Berikan sedikit penjelasan tentang kosa kata baru sebelumnya. Saat memperkenalkan bacaan baru, berikan daftar kosakata dalam subjek apa pun.
  • Beri jeda atau istirahat sejenak pada proyek-proyek yang kompleks atau panjang. Bisa juga dengan membagi langkah dalam beberapa segmen atau tahapan. Segmen segmen ini untuk memfasilitasi pencapaian. Misalnya, ketika menulis makalah, mintalah siswa mulai dengan menulis bagian pendahuluan dan setelah disetujui baru menugaskan siswa mengerjakan seluruh makalah.
  • Tunjukkan contoh pekerjaan yang selesai. Berilah para siswa contoh-contoh tentang tugas-tugas yang telah diselesaikan sebelum mulai menugaskan. Ini memberi siswa sesuatu untuk ditiru, serta gagasan yang lebih konkret dari harapan guru.
  • Mintalah siswa untuk mengucapkan secara lisan. Mintalah siswa untuk berpikir keras ketika mereka mengatasi masalah. Berikan gambaran besar dan konteks untuk pelajaran. Berikan garis waktu atau ikhtisar visual saat mempelajari sejarah atau sastra.
  • Bantu siswa melihat ke depan. Bimbing siswa untuk membuat prediksi tentang apa yang akan terjadi selanjutnya dalam eksperimen atau saat membaca sebuah buku teks.
  • Membantu dengan memberi petunjuk dan pos-pos capaian sepanjang jalan proses pembelajaran. Berikan petunjuk atau tanda-tanda tentang apa yang diharapkan. Misalnya, Jika air tidak berubah warna, siswa mungkin harus kembali dan mengulangi langkah sebelumnya.
  • Bagikan strategi dengan rekan kerja. Biarkan guru lain tahu bahwa siswa memahami bagaimana menerapkan strategi yang spesifik. Bagikan salinan langkah-langkah strategi dengan guru kain dan undanglah mereka untuk memberikan kesempatan kepada siswa untuk menggunakan strategi yang sama di kelas mereka.
  • Bermitra dengan orang tua untuk memperkuat keterampilan. Kirim catatan ke rumah untuk orang tua yang menjelaskan langkah-langkah strategi. Jika memungkinkan, dorong orang tua untuk membantu anak menggunakan strategi pada tugas pekerjaan di rumah.
  • Buat siswa saling membantu. Mintalah siswa yang mahir dalam menggunakan strategi untuk menjadi tutor sebaya, bersedia untuk melatih siswa lain untuk menggunakan keterampilan. Siswa sering lebih mudah memahami arahan dari teman sebaya.
  • Gunakan Taksonomi Bloom sebagai panduan menerapkan scaffolding. Jangan terlalu fokus pada masalah penggunaan teknik yang berbeda tetapi lebih pada memastikan kemajuan kognitif siswa.
  • Jangan memberi dukungan berlebihan. Biarkan siswa melakukan percobaan dan berusaha mengatasi masalah. Kadang-kadang guru terlalu sibuk membuat terlalu banyak struktur scaffolding dan mengisi begitu banyak kelemahan siswa sehingga mereka tidak dapat mengeksplorasi dan belajar sendiri.

Jenis-jenis Scaffolding

Loading...

Ada beberapa jenis scaffolding yang bisa kita gunakan dalam membangun pembelajaran siswa. Jenis-jenis scaffolding itu diantaranya adalah.
Scaffolding resepsi digunakan untuk menarik perhatian siswa pada informasi penting dalam sumber daya yang disediakan oleh guru. Scaffolding ini paling efektif digunakan pada awal pengajaran konsep baru. Contohnya termasuk:

  • Panduan membaca, yaitu bisa berupa apa saja yang dapat digunakan untuk menuntn siswa ke ide-ide utama dengan cara mendaftar nomor halaman untuk memudahkan mencarinya atau daftar kata-kata dari kosakata yang tidak dikenal dalam teks disertai dengan definisi hingga garis besar dari masing-masing karakter dan sifat-sifatnya. Apa pun yang membantu siswa menerima informasi dalam teks menjadi lebih mudah, masuk dalam kategori ini.
  • Glosarium, yaitu daftar kata-kata penting dalam teks yang disertai artinya. Glosarium ini sangat berguna untuk informasi yang asing bagi siswa.
  • Garis waktu, yaitu representasi visual dari peristiwa-peristiwa penting yang mengelilingi atau mengarah pada peristiwa, era, atau periode sejarah yang dipelajari. Jalannya peristiwa dapat digambarkan dengan gambar, foto, atau grafik untuk mendapatkan efek memori yang lebih besar.

Scaffolding transformasi membantu siswa dalam mengubah informasi yang mereka terima ke dalam bentuk lain ketika mereka perlu memilah persamaan dan perbedaan di antara dua atau lebih ide atau menghasilkan ide baru. Apa pun yang membantu siswa untuk mengubah informasi menjadi pengetahuan dengan cara menganalisisa dapat dianggap sebagai jenis scaffolding ini, jika itu adalah alat yang telah disediakan guru secara khusus untuk membantu siswa pindah ke tingkat berikutnya. Beberapa contohnya termasuk:

  • Brainstorming. Ketika meminta siswa melakukan brainstorming, ini dianggap sebagai teknik scaffolding ketika para guru membuat model teknik tersebut, memberikan panduan dengan contoh-contoh yang sesuai sebelum membuat siswa lepas dari aktivitas, dan meletakkan aturan dasar.
  • Bagan, yaitu representasi grafis apa pun dari fitur konsep, benda, atau gagasan yang dianalisis. Misalnya, dalam membandingkan fitur usia agraria dengan usia industri, siswa dapat melihat grafik fitur sebagai panduan untuk membuat perbandingan. Untuk siswa yang kurang mahir atau untuk menghemat waktu, guru dapat memberikan bagan yang sudah terisi. Untuk tingkat lebih lanjut, siswa dapat mengisi bagan dalam kelompok-kelompok kecil jika mereka sudah cukup memiliki pengetahuan.
  • Grafik organizer. Ini digunakan untuk mengatur informasi dalam berbagai cara untuk memberikan siswa dengan representasi visual dari ide untuk tujuan membandingkan, menafsirkan, atau menganalisis. Seperti dengan grafik fitur, ini akan disusun sesuai dengan kesiapan siswa. Ada banyak jenis grafik organizer yang akan kita bahas di lain kesempatan.
Loading...

Scaffolding produksi membantu siswa dalam menghasilkan sesuatu yang nyata. Ini paling baik digunakan sebagai contoh dengan pedoman. Mereka paling sering digunakan ketika bentuk produk mengikuti gaya standar tertentu. Scaffolding produksi umum adalah:

  • Template. Template adalah garis besar standar seperti pemformatan tepat yang ditemukan dalam skrip atau penulisan laporan laboratorium. Daftar yang harus dilakukan dapat dianggap sebagai template ketika yang harus dilakukan siswa adalah mengisi bagian yang kosong. Ada banyak template untuk buletin, buku tahunan, dan publikasi lain di mana satu-satunya hal yang harus dilakukan pelajar adalah menyediakan informasi yang hilang.
  • Garis besar. Garis besar dapat dianggap sebagai resep. Ini memberikan representasi grafis dan instruksi untuk cara melengkapi produk baru.

Tinggalkan Balasan