KOMPONEN-KOMPONEN DESAIN PEMBELAJARAN

Desain pembelajaran akhir-akhir ini sering menjadi perbincangan para pendidik. Di era disruptive sekarang ini peran desain pembelajaran menjadi sangat penting. Semakin banyak variabel-variabel yang mempengaruhi proses pembelajaran akibat akses informasi yang semakin terbuka.

Keberhasilan dalam mendesain pembelajaran sesuai dengan kebutuhan siswa sekaligus menyatukan lingkungan belajarnya sudah menjadi tuntutan bersama. Banyak pendekatan desain pembelajaran yang bisa digunakan, namun yang paling banyak populer adalah pendekatan sistem.

Pendekatan sistem ini pun sangat beragam, namun yang menjadi bagian penting dari sebuah sistem adalah komponen-komponen sistem. Variasi dari keragaman itu biasanya terletak pada hubungan antar komponen, hirarki, dan batasan yang ditetapkan. Berikut ini adalah komponen-komponen utama dalam desain pembelajaran:

Mengidentifikasi Tujuan Pembelajaran

Langkah pertama dalam desain pembelajaran pada umumnya adalah menentukan informasi dan keterampilan baru apa yang harus dikuasai oleh siswa ketika mereka sudah menyelesaikan proses pembelajaran. Hal ini dinyatakan sebagai tujuan. Tujuan pembelajaran dapat berasal dari daftar tujuan, dari analisis kinerja, dari analisis kebutuhan, dari pengalaman praktis terkait dengan kesulitan belajar siswa, dari analisis orang yang melakukan pekerjaan, atau dari beberapa persyaratan lain untuk pembelajaran baru atau yang lebih tinggi.

Mengalisis Pembelajaran

Setelah kita mengidentifikasi tujuan pembelajaran, Kita kemudian menentukan apa dan bagaimana langkah demi langkah yang dilakukan setiap individu untuk mencapai tujuan itu serta melihat subskills yang diperlukan untuk penguasaan tujuan keseluruhan. Langkah terakhir dalam proses analisis pembelajaran adalah menentukan keterampilan, pengetahuan, dan sikap apa, yang dikenal sebagai keterampilan entri, yang dibutuhkan oleh siswa agar sukses dalam pembelajaran baru. Sebagai contoh, siswa perlu mengetahui konsep radius dan diameter untuk menghitung area dan keliling lingkaran, sehingga konsep tersebut adalah keterampilan entri untuk pembelajaran pada area komputasi dan keliling.

Menganalisis Siswa dan Konteksnya

Selain menganalisis tujuan pembelajaran, ada analisis paralel dari peserta didik, konteks di mana mereka mempelajari keterampilan, dan konteks di mana mereka menggunakannya. Keterampilan, preferensi, dan sikap pelajar saat ini ditentukan bersama dengan karakteristik pengaturan pembelajaran dan pengaturan di mana keterampilan tersebut pada akhirnya akan digunakan. Informasi penting ini membentuk sejumlah langkah selanjutnya dalam model, terutama strategi pembelajaran.

Menulis Tujuan Kinerja

Berdasarkan analisis instruksional dan deskripsi keterampilan entri, Anda menulis pernyataan spesifik tentang apa yang akan dapat dilakukan oleh siswa ketika mereka telah menyelesaikan proses pembelajaran. Pernyataan-pernyataan ini, berasal dari keterampilan yang diidentifikasi dalam analisis pembelajaran, mengidentifikasi keterampilan yang harus dipelajari, kondisi di mana keterampilan akan ditunjukkan, dan kriteria untuk kinerja yang sukses.

Mengembangkan Instrumen Penilaian

Berdasarkan pada tujuan yang telah ditulis, kemudian kita bisa mengembangkan penilaian yang obyektif untuk mengukur kemampuan peserta didik, serta pencapaian tujuan pembelajaran. Penekanan utamanya adalah mengaitkan jenis keterampilan yang dijelaskan dalam tujuan dengan komponen-komponen penilaian. Rentang penilaian yang memungkinkan untuk menilai pencapaian keterampilan kritis siswa sepanjang waktu termasuk tes objektif, unjuk kerja, ukuran pembentukan sikap, dan portofolio yang merupakan kumpulan penilaian objektif dan alternatif.

Mengembangkan Strategi Pembelajaran

Loading...

Berdasarkan informasi dari lima langkah sebelumnya, seorang desainer mengidentifikasi strategi berbasis teori yang digunakan dalam pembelajaran untuk mencapai tujuan yang menekankan komponen untuk mendorong pembelajaran siswa, termasuk:

  • Kegiatan pra-struktural, seperti merangsang motivasi dan memusatkan perhatian
  • Presentasi konten baru dengan contoh dan demonstrasi
  • Partisipasi dan praktik siswa yang aktif dengan umpan balik tentang bagaimana mereka melakukannya
  • Kegiatan tindak lanjut yang menilai pembelajaran siswa dan menghubungkan keterampilan yang baru dipelajari dengan aplikasi dunia nyata

Strategi ini didasarkan pada teori pembelajaran saat ini dan hasil penelitian pembelajaran, karakteristik media yang digunakan untuk melibatkan peserta didik, konten yang akan diajarkan, dan karakteristik peserta didik yang berpartisipasi dalam pengajaran. Fitur-fitur ini digunakan untuk merencanakan logistik dan manajemen yang diperlukan, mengembangkan atau memilih bahan, dan merencanakan kegiatan pengajaran.

Mengembangkan dan Memilih Bahan Ajar

Pada langkah ini, strategi pembelajaran digunakan, dan biasanya mencakup bimbingan untuk siswa, bahan ajar, dan penilaian. Keputusan untuk mengembangkan materi orisinal tergantung pada jenis tujuan pembelajaran, ketersediaan bahan yang ada, dan sumber daya pengembangan yang tersedia. Kriteria untuk memilih bahan-bahan yang ada juga disediakan.

Merancang dan Melakukan Evaluasi Formatif

Setelah menyelesaikan draf pembelajaran, serangkaian evaluasi dilakukan untuk mengumpulkan data yang digunakan untuk mengidentifikasi masalah pelaksanaan pembelajaran atau peluang untuk membuat pembelajaran lebih baik. Disebut formatif karena tujuannya adalah untuk membantu menciptakan dan meningkatkan proses dan produk pengajaran. Tiga jenis evaluasi formatif disebut sebagai evaluasi satu-ke-satu, evaluasi kelompok kecil, dan evaluasi uji coba lapangan, yang masing-masing memberikan perancang dengan serangkaian informasi yang berbeda yang dapat digunakan untuk meningkatkan pembelajaran.

Merevisi Pembelajaran

Loading...

Langkah terakhir dalam proses desain dan pengembangan (dan langkah pertama dalam siklus berulang) adalah merevisi pembelajaran. Data dari evaluasi formatif dirangkum dan ditafsirkan untuk mengidentifikasi kesulitan yang dialami oleh siswa dalam mencapai tujuan dan untuk menghubungkan kesulitan ini dengan kekurangan spesifik dalam pembelajaran. Data dari evaluasi formatif tidak hanya digunakan untuk merevisi pembelajaran itu sendiri, tetapi digunakan untuk menguji kembali validitas analisis pembelajaran dan asumsi tentang keterampilan entri dan karakteristik siswa. Mungkin perlu untuk menguji kembali pernyataan tujuan kinerja dan item tes dalam data formatif. Strategi pembelajaran ditinjau, dan akhirnya semua pertimbangan ini dimasukkan ke dalam revisi pembelajaran untuk menjadikannya pengalaman belajar yang lebih efektif. Dalam praktik yang sebenarnya, seorang desainer tidak menunggu untuk mulai merevisi sampai semua pekerjaan analisis, desain, pengembangan, dan evaluasi selesai; alih-alih, perancang terus-menerus membuat revisi pada langkah-langkah sebelumnya berdasarkan apa yang telah dipelajari dalam langkah-langkah selanjutnya. Revisi bukanlah peristiwa terpisah yang terjadi pada akhir proses desain pembelajaran, tetapi proses berkelanjutan menggunakan informasi untuk menilai kembali asumsi dan keputusan.

Merancang dan Melakukan Evaluasi Sumatif

Walaupun evaluasi sumatif adalah evaluasi puncak dari efektifitas pembelajaran umumnya bukan bagian dari proses desain, namun ini adalah evaluasi dari nilai absolut atau relatif dari pembelajaran, dan terjadi hanya setelah pembelajaran telah dievaluasi secara formal dan direvisi untuk memenuhi standar perancang. Karena evaluasi sumatif biasanya tidak dilakukan oleh perancang pembelajaran tetapi oleh evaluator independen, komponen ini tidak dianggap sebagai bagian integral dari proses desain pembelajaran.

Prosedur yang digunakan untuk evaluasi sumatif saat mendapat lebih banyak perhatian daripada tahun-tahun sebelumnya karena meningkatnya minat dalam transfer pengetahuan dan keterampilan dari pengaturan pelatihan ke tempat kerja. Jenis evaluasi ini menjawab pertanyaan yang terkait dengan apakah pembelajaran yang diberikan menyelesaikan masalah yang dirancang untuk dipecahkan. Ada juga peningkatan minat dalam efektivitas e-learning di seluruh organisasi, lembaga, negara, dan dunia. Misalnya, akankah e-learning dikembangkan untuk siswa di negara maju, misalnya Singapura, yang sangat mudah difasilitasi secara elektronik, akan juga efektif bagi siswa di negara-negara berkembang? Apa yang akan disimpulkan oleh para ahli dalam pembelajaran tentang strategi pengajaran dalam materi yang sangat menarik yang dikembangkan “dunia yang jauh”? Istilah-istilah seperti verifikasi siswa, efektivitas bahan, dan jaminan keefektifan bahan muncul kembali sekarang karena media penyampaian materi jauh lebih ekonomis dan mudah.

Sembilan langkah dasar mewakili prosedur yang digunakan saat menggunakan pendekatan sistem untuk merancang pembelajaran. Serangkaian prosedur ini disebut sebagai pendekatan sistem karena terdiri dari komponen yang saling berinteraksi yang secara bersamaan menghasilkan pembelajaran untuk memenuhi kebutuhan yang dinyatakan dalam suatu tujuan. Data tentang efektivitas sistem dikumpulkan sehingga produk akhir dapat ditingkatkan hingga mencapai tingkat kualitas yang diinginkan.

Tinggalkan Balasan