Karakteristik Umum Entrepreneur Sukses

Mengenal Karakteristik Umum Entrepreneur Sukses

Loading...

Mengenal Karakteristik Umum Entrepreneur Sukses – Enterpreneur adalah orang yang aktif dan berkarakter atau mempunyai sifat giat bekerja. Beberapa entrepreneur tampak lebih giat dan aktif dibanding orang lain, sementara beberapa ahli mengembangkan atribut aktif (giat) melalui pendidikan dan pengalaman.

Beberapa atribut utama yang menentukan perilaku giat adalah inisiatif, fleksibilitas, kekuatan persuasi yang kuat, kemampuan untuk mengambil risiko yang dapat diterima, kreativitas, otonomi, kemampuan memecahkan masalah, kebutuhan untuk berprestasi, imajinasi, kepemimpinan, keyakinan yang kuat untuk membuat sendiri takdir, dan kapasitas untuk kerja keras (Gibb 1988).

Penelitian tentang faktor-faktor yang terkait dengan kewirausahaan dan penciptaan usaha baru difokuskan pada kombinasi ciri-ciri kepribadian dan lingkungan. Penelitian empiris pada awalnya sangat difokuskan pada karakteristik psikologis pendiri bisnis, meskipun penelitian itu tidak terkait erat dengan perkembangan kontemporer dalam psikologi.

Dalam dekade tahun 1950-an dan 1960-an, banyak penelitian dilakukan oleh para ahli di bidang psikologi dan sosiologi yang berusaha memahami karakteristik dan determinan kewirausahaan. Pendekatan sifat sering diadopsi, dan daftar sifat kewirausahaan yang hampir tak ada habisnya disarankan.

Misalnya, faktor-faktor seperti kebutuhan untuk berprestasi (McClelland 1961), kecenderungan pengambilan risiko (Brockhaus 1980), locus of control (Brockhaus 1982), toleransi ambiguitas (Schere 1982), dan keinginan untuk kontrol pribadi (Greenberger dan Sexton 1988). Semua karakter entrepreneur tersebut telah diidentifikasi dan diteliti sebagai kemungkinan karakteristik yang terkait dengan perilaku seorang entrepreneur.

Namun, pendekatan ini akhirnya menemui jalan buntu, karena hanya bisa menjawab sebagian pertanyaan: “Apa yang membuat orang menemukan usaha baru?” (Landström et al. 2012). Telah disimpulkan secara meyakinkan dari beberapa kajian dan penelitian bahwa karakteristik latar belakang pribadi memiliki pengaruh yang lebih dapat diandalkan pada keputusan untuk mendirikan perusahaan sendiri daripada ciri-ciri psikologis (Reynolds 1991; Stanworth et al. 1989).

Diskusi tersebut juga membahas berbagai faktor latar belakang lain yang terkait dengan kepribadian entrepreneur, misalnya. pekerjaan sebelumnya; latar belakang keluarga; jenis kelamin; pendidikan; keanggotaan etnis; dan agama. Tanggapan atas keberhasilan terbatas dari pendekatan sifat telah melihat kreasi usaha dalam konteks.

Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan menerapkan tingkat analisis yang lebih agregat dan mencari variabel tingkat regional atau nasional yang dapat menjelaskan variasi tingkat pembentukan bisnis baru. Pendekatan ini relatif berhasil, dan hubungan yang cukup kuat telah terjalin.

Specht (1993) membedakan lima faktor kontekstual utama yang mempengaruhi pembentukan organisasi, yaitu: faktor sosial, ekonomi, politik, pembangunan infrastruktur, dan potensi pasar. Hal ini sekaligus berarti mengakui pentingnya konteks lingkungan dalam proses kewirausahaan. Intinya, penelitian yang telah dilakukan tentang kewirausahaan dan faktor-faktor yang memotivasi atau memicunya menunjukkan bahwa kombinasi kekuatan internal dan eksternal mempunyai pengaruh yang signifikan dan terbukti bekerja.

17 Karakteristik Umum Enterpereneur Sukses

17 Karakteristik Umum Enterpereneur Sukses

Meskipun beberapa karakteristik atau sifat yang terkait dengan kepribadian tampaknya sangat terkait dengan wirausahawan, namun semua itu biasanya perlu ditempatkan ke dalam konteks lingkungan dan dikaitkan dengan peristiwa pemicu. Dari perspektif internal, Kuratko dan Hodgetts (1998) mengidentifikasi 17 karakteristik yang mungkin ditemukan di kalangan entrepreneur atau setidaknya dikaitkan dengan proses usaha. Ketujuh belas karakter entrepreneur itu adalah sebagai berikut.

  1. Komitmen, tekad dan ketekunan. Usaha baru dan pertumbuhannya yang berkelanjutan membutuhkan komitmen dan kemauan untuk bertahan dalam menghadapi rintangan. Pengusaha sering kali bersedia menerima tantangan dan menemukan cara untuk mengatasi masalah – bahkan ketika orang lain telah memutuskan untuk menyerah.
  2. Terdorong untuk mencapai tujuan. Karakteristik utama wirausahawan adalah kemampuan mereka untuk menetapkan tujuan dan berusaha untuk mencapainya. Rasa puas yang muncul karena melihat tujuan mereka tercapai dan impian terpenuhi sering kali menjadi motivator utama bagi orang-orang yang berjiwa wirausaha.
  3. Berorientasi peluang. Mengidentifikasi peluang potensial untuk usaha baru, inovasi atau inisiatif adalah ciri khas pengusaha. Entrepreneur dikenal pandai memindai lingkungan dan menyaring peluang potensial.
  4. Pemecah masalah yang gigih. Pengusaha biasanya dihadapkan pada masalah baru di mana mereka belajar bagaimana melakukan sesuatu untuk pertama kalinya, atau benar-benar melakukan hal-hal yang belum pernah dilakukan sebelumnya. Artinya mereka terus menerus dihadapkan pada masalah yang harus dipecahkan dan harus memiliki atau mengembangkan keterampilan di bidang ini.
  5. Lokus kontrol internal. Lokus kontrol internal menunjukkan bahwa orang tersebut percaya bahwa mereka bertanggung jawab atas takdir mereka sendiri dan tidak bergantung pada orang lain atau hanya mengandalkan nasib. Kebanyakan seorang wirausaha memiliki kepercayaan diri yang kuat dan perasaan bahwa mereka membuat keberuntungan mereka sendiri.
  6. Pengambilan risiko yang diperhitungkan. Peluncuran usaha (bisnis) baru atau pengembangan inovasi baru sering kali dikaitkan dengan risiko. Bagi wirausahawan, kebutuhan untuk menerima dan belajar menghadapi risiko merupakan atribut utama. Namun, entrepreneur selalu memperhitungkan keputusan pengambilan risiko daripada hanya menjadi penjudi dalam pengambilan risiko, dan harus dipandang mampu mengelola risiko dengan sukses.
  7. Toleransi terhadap kegagalan. Pengambilan risiko menyiratkan bahwa ada kemungkinan gagal, dan banyak usaha serta inovasi baru tidak berhasil. Seorang entrepreneur mempunyai karakter yang cenderung siap menerima kegagalan sebagai proses pembelajaran dan menerima pendekatan coba-coba dalam hidup mereka. Banyak pengusaha sukses di dunia pernah mengalami satu atau lebih kegagalan bisnis di masa lalu.
  8. Kreativitas dan inovasi. Keinginan untuk menciptakan (berinovasi) telah ditemukan sebagai faktor pendorong utama dalam pembentukan usaha atau bisnis. Kreativitas juga merupakan sumber utama inovasi, dan tidak jarang ditemukan banyak wirausahawan serta individu yang kreatif.
  9. Percaya diri dan optimisme. Keyakinan yang kuat pada diri sendiri dan pandangan positif atau optimis merupakan kualitas yang penting untuk dimiliki oleh seorang pengusaha/entrepreneur. Dalam masa-masa sulit ketika risiko tinggi dan ada tingkat ketidakpastian yang tinggi, optimisme dan kepercayaan diri adalah modal yang sangat berharga untuk mempertahankan fokus dan motivasi.
  10. Membangun tim. Kemampuan utama wirausahawan adalah kemampuan untuk membangun dan memimpin tim. Beberapa usaha / bisnis yang sukses dan inovasi baru telah dikembangkan oleh individu yang bekerja sendiri. Sangat penting bagi wirausahawan untuk mengetahui bagaimana mencari bantuan dan bagaimana menarik orang-orang yang dapat membantu mereka.
  11. Inisiatif dan tanggung jawab. Setiap usaha bisnis yang akan tumbuh melampaui usaha mikro akan membutuhkan kepemimpinannya untuk menunjukkan rasa inisiatif yang kuat dan menerima tanggung jawab. Pengusaha dapat menerima tanggung jawab dan proaktif dalam menangani masalah.
  12. Mencari umpan balik. Kemampuan untuk menerima kritik yang membangun dan untuk mencari bantuan dan nasihat adalah karakteristik dari entrepreneur / wirausahawan yang sukses. Misalnya, kesediaan untuk mencari dan menggunakan penasihat bisnis profesional telah terbukti terkait dengan peningkatan profitabilitas dan kesuksesan di antara pemilik usaha kecil.
  13. Toleransi untuk ambiguitas. Pada dasarnya, kewirausahaan melibatkan mencoba ide-ide baru dan meluncurkan usaha bisnis baru. Sering kali entrepreneur membuat terobosan baru atau melakukan hal-hal yang belum pernah dicoba sebelumnya. Oleh karena itu, wirausahawan harus memiliki toleransi yang tinggi terhadap ambiguitas dan merasa nyaman beroperasi di lingkungan yang tidak pasti.
  14. Integritas dan keandalan. Beberapa masalah yang merusak citra pengusaha adalah integritas dan kejujuran. Meskipun ada contoh dari apa yang disebut ‘pengusaha’ yang menggunakan usaha bisnis mereka untuk membangun kekayaan mereka sendiri dengan mengorbankan investor, kasus-kasus ini masih minoritas. Mayoritas wirausahawan memiliki integritas pribadi tingkat tinggi dan menggunakan kata-kata mereka sebagai pengikat. Mereka telah belajar bahwa mereka harus memenangkan kepercayaan orang lain untuk mencapai tujuan mereka, dan bahwa ketidakjujuran akan berarti penutupan peluang untuk dukungan semacam itu.
  15. Energi tingkat tinggi. Kemampuan untuk melakukan usaha bisnis baru dan memimpin perubahan membutuhkan banyak pekerjaan, dan pengusaha biasanya adalah orang yang sangat sibuk dengan beban kerja yang berat. Stamina dan kemampuan bekerja dalam waktu lama membuat para wirausahawan membutuhkan tingkat energi yang tinggi.
  16. Visi. Karakter umum di antara banyak entrepreneur  / wirausahawan adalah visi yang kuat, yaitu memiliki fokus dan arah untuk usaha mereka dan untuk ambisi pribadi mereka. Yang juga penting adalah kemampuan mereka untuk membagikan visi ini dengan orang lain untuk meminta dukungan mereka pada tujuan tersebut.
  17. Kemandirian. Terakhir, sebagian besar wirausahawan dicirikan oleh keinginan akan otonomi dan kemampuan untuk melakukan tugas-tugas kompleks dan sulit secara mandiri. Motivator utama bagi orang yang ingin memulai bisnis mereka sendiri adalah keinginan untuk bekerja untuk diri mereka sendiri.

Atribut-atribut atau karakter di atas tidak hanya untuk entrepreneur atau pengusaha, tetapi ditemukan di antara populasi yang tersebar luas. Perilaku, keterampilan, dan atribut giat ini dapat ditunjukkan oleh kebanyakan orang sampai taraf tertentu. Beberapa orang akan lebih giat dari yang lain. Masing-masing akan memiliki campuran atribut kewirausahaan yang berbeda, dan perilaku serta keterampilan ini dapat digunakan dalam berbagai konteks, bukan hanya bisnis atau usaha kecil.

Namun, pada diri setiap entrepreneur yang sukses karakterisktik-karakteristik di atas selalu lebih banyak dan berkadar lebih tinggi. So, jika kamu ingin menjadi pengusaha yang sukses maka akuisisi sebanyak-banyaknya dari ke 17 karakteristik entrepreneur sukses di atas.

Milikilah karakter-karakter entrepreneur di atas sedini mungkin dan sebanyak mungkin. Kemudian pupuklah sedemikian rupa sehingga semakin melekat pada setiap wirausaha muda seperti sobat sekalian. Akhir kata selamat belajar dengan menyenangkan dan sukses selalu (maglearning.id).

Loading...

Tinggalkan Balasan