PENELITIAN STUDI KASUS (CASE STUDIES)

Penelitian Studi Kasus merupakan penelitian yang berfokus pada satu unit masalah atau obyek untuk menghasilkan deskripsi secara mendalam, kaya, luas dan menyeluruh. Studi kasus ini membahas mengenai karakteristik dari entitas khusus, fenomena, individu, atau masyarakat. Penelitian ini biasanya mencakup banyak sumber data yang telah dikumpulkan dalam kurun waktu tertentu.
Studi kasus memberikan deskripsi mendalam tentang satu kesatuan “unit” berupa individu, kelompok, situs, kelas, kebijakan, program, proses, institusi, atau komunitas. Unit analisis ini menentukan apakah penelitian yang dilakukan merupakan studi kasus atau bentuk penelitian kualitatif yang lain. Studi kasus bisa menjawab pertanyaan deskriptif (apa yang terjadi) atau mencoba menjelaskan mengapa sesuatu terjadi dengan melihat sebuah proses. Analisisnya bersifat partikularistik (fokus pada fenomena, situasi, atau kejadian tertentu), deskriptif (memberikan gambaran menyeluruh dan kaya informasi), dan heuristik (difokuskan pada penyediaan wawasan baru).
Peneliti percaya bahwa ada sesuatu yang dapat dipelajari dalam kasus spesifik ini. Unit spesifik dapat dipilih karena unit ini terbagi dalam batas batasan tertentu, yang disebut sebagai “sistem yang dibatasi”. Dalam beberapa hal, studi kasus tidak membahas mengenai bagaimana fenomena tersebut dipelajari, tetapi lebih ke pilihan apa yang harus dipelajari. hasil akhir dari penelitian juga bisa disebut sebagai studi kasus.
Keuntungan dari studi kasus adalah kemungkinan mendapatkan hasil yang lebih mendalam, yaitu memahami keseluruhan kasus. Tidak hanya tindakan individu pada saat ini tapi juga masa lalunya, lingkungan, emosi, dan pikirannya juga bisa diselidiki. Peneliti mencoba untuk menggali mengapa seseorang berperilaku seperti seperti itu. Tidak hanya untuk mencatat perilaku, Studi kasus sering memberikan kesempatan kepada peneliti untuk mengembangkan wawasan tentang aspek – aspek dasar kebiasaan manusia. Karakteristik analisis dan eksplorasi yang intensif dari teknik ini dapat menyebabkan peneliti menemukan hubungan yang sebelumnya tidak pernah disangka.
Terdapat 3 jenis penelitian pada penelitian studi kasus. Pertama, studi kasus intrinsik yang dilakukan untuk memahami kasus tertentu yang mungkin tidak biasa, unik, atau berbeda dalam beberapa cara yang tidak selalu mewakili kasus lain atau yang lebih luas sifatnya untuk masalah investigasi. Jenis yang kedua adalah studi kasus instrumental, peneliti memilih kasus ini karena ada beberapa isu lain yang sedang diselidiki dan peneliti percaya bahwa kasus khusus ini dapat membantu memberikan wawasan atau membantu untuk memahami isu itu. Kasus ini menggambarkan sesuatu yang sedang diselidiki. Jenis studi kasus yang ketiga adalah studi kasus kolektif menggunakan beberapa kasus yang dipilih untuk dipahami lebih lanjut dan menyelidiki fenomena, populasi, atau kondisi umum. Peneliti percaya bahwa fenomena tersebut tidak istimewa bagi satu kesatuan dan analisis dari beberapa unit perwakilannya dapat memberikan iluminasi yang lebih baik.
Dalam studi kasus ini memerlukan pemeriksaan mendalam terhadap beberapa faktor, fator-faktor inilah yang dapat mempengaruhi perubahan dari waktu ke waktu. Studi kasus ini dapat dilakukan menggunakan beberapa metode pengumpulan data dan tidak bergantung pada teknik tunggal. Metode yang dapat digunakan dalam studi kasus ini misalnya tes, wawancara, mengamati, meninjau dokumen dan artefak. Pada dasarnya studi kasus ini terfokus pada satu fenomena untuk diteliti dan dari fenomena tersebut berusaha mengumpulkan informasi yang dapat membantu memahami fokus penelitian tersebut.
Peneliti studi kasus ini semuanya terfokuskan dalam satu kasus dan di harapkan informasi yang sudah di kumpulkan dapat membantu peneliti lebih fokus untuk memahami penelitiannya. Peneliti memulai studi kasus dengan topik dari area sekitar untuk merumuskan masalah. Studi kasus yang di buat ini di batasi, setelah dapat menemukan masalah lalu di pelajari. Kemudian cara pengumpulan data di peroleh dari banyak sumber yang dianalisis. Dua macam analisis yang sesuai untuk studi kasus telah dijelaskan : analisis holistik dari keseluruhan kasus dan analisis yang tertanam: berfokus pada aspek spesifik. Beberapa studi kasus memerlukan analisis di seluruh situs.
Peneliti melakukan studi kasus untuk memberikan laporan rinci yang dibangun pada narasi, sketsa, tabel, bagan, gambar, tampilan visual, teks, dan banyak lagi. Biasanya, laporan ditulis untuk memberi perspektif emik atau orang dalam (perspektif individu yang merupakan bagian dari kasus ini) serta etik, atau orang luar, perspektif (interpretasi peneliti). Penegasan adalah tentang interpretasi atau makna dari kasus ini.
Dua contoh pendekatan studi kasus yang digunakan oleh siswa doktoral menggambarkan jenis masalah yang mungkin akan diteliti oleh peneliti. Dalam sebuah penelitian (Hawkins, 2003), peneliti tertarik untuk memahami pelaksanaan kurikulum pendidikan karakter tertentu di sekolah. Sekolah sendiri telah memilih untuk tidak menggunakan karakter standar apapun kurikulum pendidikan, melainkan mengembangkan sendiri dengan masukan guru, orang tua, dan anggota masyarakat. Peneliti menggunakan observasi, dokumen dan analisis rekaman, review data uji, dan wawancara selama periode 2 tahun. Dalam program untuk kurikulum unik ini harus mempelajari fenomena implementasi. Dan peneliti sendiri harus memiliki minat intrinsik untuk kasus unik ini.
Dalam studi kedua (McKenzie, 2008), peneliti ingin mengetahui beberapa program layanan pendukung mahasiswa dalam memotivasi siswa untuk bertahan dan untuk memahami karakteristik program yang sukses, ia memilih satu program yang memiliki tingkat ketekunan yang lebih tinggi di kalangan siswa yang telah berpartisipasi dibandingkan dengan program lainnya. Melalui analisis dokumen, pengamatan di tempat, dan wawancara dengan lulusan dan anggota staf, peneliti menemukan empat faktor utama yang disebutnya sebagai FIRE: (1) memberikan saran dan dukungan kepada siswa, (2) membantu siswa merasa diintegrasikan ke dalam aspek akademis dan sosial institusi, (3) mengembangkan hubungan antara siswa dan penasehat / fakultas dan siswa dan rekan kerja, dan (4) memberi siswa kesempatan melihat dunia yang lebih luas dan untuk lebih memahami diri mereka sendiri. Ini disarankan sebagai komponen untuk program lain yang perlu dipertimbangkan dalam merancang layanan pendukung dalam pendekatan instrumental untuk studi kasus ini.

Loading...
Loading...

Dalam studi kasus pasti memiliki kelemahan. Meski bisa memiliki kedalaman. kasus ini dari pihak individu dan sosial sendiri banyak yang berhubungan dengan orang lain atau berdinamika, karena dalam penyelesaian sebuah masalah tidak dapat menyelesaikan masalahnya sendiri melainkan harus saling bergantung pada orang lain atau tolong-menolong. Beberapa orang berpendapat, bagaimanapun, bahwa apa yang kita pelajari dalam kasus tertentu bisa ditransfer ke situasi yang mirip dengan pembaca daripada peneliti, menentukan apa yang mungkin sesuai dengan konteksnya. Itu kesempatan untuk wawasan dalam studi kasus juga kesempatan untuk subjektivitas atau bahkan prasangka. Prakonsepsi penyidik dapat menentukan mana perilaku yang diamati dan yang diabaikan, serta cara di mana pengamatan diinterpretasikan.
Peneliti pemula harus mengembangkan pemahaman studi kasus yang lebih dalam penelitian sebelum mencoba untuk melakukan satu. Merriam (1998), Stake (1995), dan Yin (2003) semua membahas penggunaan studi kasus sebagai pendekatan penelitian.

Tinggalkan Balasan