MEDIA PEMBELAJARAN KOMUNIKATIF

Media pembelajaran komunikatif adalah media yang menawarkan tingkat diskursif atau dialog antar pelaku pembelajaran, memiliki tugas khusus untuk menyatukan guru dan siswa untuk berdiskusi. Diskusi bisa terjadi antara guru dan siswa, atau antar siswa. Media komunikasi ini dapat berupa teks / grafik, audio, video, atau kombinasi ketiganya.

Media komunikatif awalnya dirancang untuk memberikan solusi masalah logistik, bukan pedagogis, dan hanya digunakan untuk komunikasi pembelajaran dengan siswa yang tersebar secara geografis. Email, telepon, web chat, dan konferensi video hanya dipandang sebagai media yang digunakan dalam pembelajaran jarak jauh, tidak seperti media pembelajaran yang lain.

Perkembangan teknologi dan infrastruktur yang semakin merata dan murah telah mengubah pentingnya media komunikatif untuk pembelajaran. Peningkatan pembelajaran sepanjang hayat dan Web membawa pada dunia pembelajaran yang komunikatif.

Siswa yang semakin cerdas, relatif punya sarana prasarana, mobile, dan terobsesi untuk belajar. Mereka akan banyak menuntut ke sekolah atau kampus untuk lingkungan belajar yang komunikatif. Tidak hanya terkait kapasitas jaringan internet, tetapi lebih kepada bagaimana mereka lebih mudah dan cepat dalam berkomunikasi, baik dengan gurunya maupun dengan anggota kelompok-kelompok belajar mereka.

Sekolah atau kampus harus merespons dengan bekerja keras untuk menciptakan komunitas belajar siswa. Lingkungan utama untuk hal ini adalah komunitas online.

Web akan menjadi media yang menarik bagi siswa dalam hal apa pun, karena tidak seperti bentuk komunikasi sebelumnya melalui Internet. Web memfasilitasi berbagai bentuk komunikasi yang jauh lebih luas. Tidak hanya terkait pembelajaran sekolah, namun sudah menjadi bagian kehidupan.

Media yang dapat mendukung komunikasi memungkinkan interaksi di tingkat deskripsi, refleksi pada tindakan, umpan balik, dan tujuan. Penggunaan media komunikasi dalam pendidikan didasarkan pada asumsi bahwa siswa dapat belajar melalui diskusi dan kolaborasi, bahkan dari kejauhan dan tidak sinkron.

Media komunikasi ini pada dasarnya terdiri dari dua bentuk media yaitu sinkron dan asinkron. Bentuk sinkron terjadi di mana para peserta secara langsung dalam waktu yang sama, berkomunikasi melalui teks, audio atau video melalui jaringan. Bentuk asinkron di mana para peserta menggunakan sistem pada waktu yang berbeda. Guru dan siswa dapat terlibat dalam percakapan melalui email, komentar yang ditautkan di audio atau video desktop, atau lebih biasanya dalam percakapan dalam forum di blog.

KONFERENSI MEDIASI-KOMPUTER

Sistem konferensi mendukung lingkungan diskusi online di mana pengguna jarak jauh mengirim dan menerima pesan teks, biasanya membaca dan membuat pesan offline, dan kemudian menghubungkan ke sistem untuk mengunggah pesan mereka dan mengunduh yang baru. Dalam mode sinkron, mereka tetap online, dan mengirim dan menerima pesan hanya dengan jeda beberapa detik, tergantung pada kecepatan koneksi. Sistem menyediakan lingkungan terstruktur yang mengelompokkan pesan dalam konferensi terpisah sesuai dengan topik, dan memungkinkan pengguna untuk mengidentifikasi pesan mereka sebagai komentar pada yang lain.

Cara standar untuk menggunakan sistem adalah bagi siswa untuk bergabung dalam konferensi yang mereka minati, dan sistem untuk menampilkan semua pesan yang dikirim ke dalamnya yang belum mereka lihat. Siswa dapat menampilkan setiap pesan secara bergantian, dan dapat menyumbangkan komentar yang berkaitan dengan pesan tertentu, atau menambahkan pesan yang membuat poin baru. Pesan mereka kemudian akan muncul di sistem orang lain saat mereka bergabung dengan konferensi. Oleh karena itu konferensi komputer sedikit menyerupai diskusi konferensi normal, tetapi melalui teks saja, dan dalam rentang waktu yang lebih lama, karena diskusi tidak sinkron.

Asumsi bahwa siswa belajar secara efektif melalui diskusi dan kolaborasi, memungkinkan lingkungan belajar digital mampu menciptakan pembelajaran mandiri siswa. Lingkungan diskusi kolaboratif akan sangat berarti bagi kemajuan siswa, dengan cara belajar secara diskursif dan reflektif:

  • siswa memiliki akses ke guru yang dapat mereka gunakan untuk menanyakan atau memperjelas deskripsi guru;
  • siswa dapat mengartikulasikan dan membuat deskripsi sendiri tentang topik dalam menanggapi ide dan komentar orang lain;
  • siswa dapat merenungkan hasil diskusi untuk memperjelas pemahaman mereka sendiri.

Keuntungan pedagogis pembelajaran konferensi seperti ini adalah bahwa siswa dapat meluangkan waktu untuk merenungkan berbagai poin yang dibuat, dan dapat memberikan kontribusi mereka dalam waktu yang bisa disesuaikan. Negosiasi topik dimungkinkan, seperti dalam diskusi tatap muka, dan guru dapat melanjutkan beberapa jalur diskusi dengan berbagai kelompok siswa di sub-konferensi, saat topik berkembang.

Kontrol siswa relatif tinggi untuk media ini. Namun, manfaat pedagogis media sepenuhnya bergantung pada seberapa berhasil ia mempertahankan dialog yang bermanfaat antara guru dan siswa, atau antara siswa. Hal ini sangat ditentukan oleh peran yang dimainkan oleh guru. Dalam praktiknya, hubungannya asimetris, seperti dalam tutorial tatap muka, dan guru lebih cenderung bertanggung jawab untuk menetapkan aturan dasar interaksi.

Keterampilan melakukan dialog yang bermanfaat melalui konferensi sama pentingnya di sini seperti dalam situasi tatap muka, mungkin lebih, karena ada lebih sedikit informasi dari bahasa tubuh dan ekspresi wajah untuk membantu lawan bicara. Jika kita menggabungkan hasil dari studi evaluasi dalam banyak konteks pendidikan yang berbeda, bahwa moderator harus bertanggung jawab atas Keberhasilan komunitas sebagai berikut:

  • menegosiasikan tujuan dan jadwal konferensi;
  • mendefinisikan norma dan kode perilaku yang jelas;
  • menyediakan akses ke ahli untuk periode yang ditentukan;
  • mengatur topik atau pengembangan topik baru saat diskusi berlangsung;
  • memelihara proses kolaboratif kelompok untuk melaksanakan tugas tertentu;
  • mendorong siswa untuk memanfaatkan pengalaman mereka sendiri dalam memberikan kontribusi;
  • memastikan bahwa tanggapan dan reaksi yang memadai diberikan kepada semua kontribusi yang relevan.

Mengikuti jalannya konferensi, yang bisa berlanjut dengan cepat ketika moderator berpaling hanya untuk sekitar satu hari, cukup sulit bagi guru atau dosen yang sibuk. Padahal moderator memainkan peran yang penting untuk memastikan bahwa interaksi berhasil. Tiga poin pertama di atas semuanya membantu membatasi ekspektasi siswa tentang jumlah waktu yang akan dihabiskan oleh guru dalam konferensi. Ini adalah media yang tidak dibatasi secara sosial, dibandingkan dengan tutorial konvensional.

LINGKUNGAN DISKUSI DOKUMEN DIGITAL (D3E)

Konferensi saja belum mendukung aktivitas siswa berbasis tugas, selain deskripsi dan refleksi pandangan siswa. Namun, ketersediaan konferensi di Web memungkinkan bentuk komunikasi lain yang diperluas.

Lingkungan diskusi dapat ditautkan dengan ‘dokumen’ lainnya, di mana dokumen tersebut bisa berupa teks, atau bisa juga berupa applet Java yang menjalankan simulasi atau animasi.

Lingkungan diskusi dokumen digital, yang dikenal sebagai D3E di Universitas Terbuka di mana ia dikembangkan, menciptakan jaringan asinkron, setara dengan kelompok membaca, atau seminar. Setiap anggota grup memiliki akses ke materi yang sama, dan masing-masing dapat berkomentar dan memperdebatkan teks secara rinci.

Lingkungan digital juga menawarkan keuntungan yang cukup besar dengan memfasilitasi cakupan teks yang lebih tertib. Menjadi asinkron, ia menciptakan waktu untuk respons reflektif, bebas dari diskusi tatap muka. Peluang untuk komentar rinci pada teks memperkenalkan tugas tingkat interaktif ke topik tingkat diskursif. Guru membalas komentar siswa untuk memberikan umpan balik pada interpretasi mereka, atau tentang cara mereka menghubungkan satu bagian teks dengan yang lain.

Dengan demikian memungkinkan guru untuk memberi komentar pada praktik yang telah dilakukan siswa, tidak hanya pada deskripsi pemahaman mereka. Dalam pengertian ini, lingkungan dapat meniru umpan balik intrinsik, dan menawarkan dimensi tambahan dari kegiatan pembelajaran ke lingkungan diskusi konferensi.

Siswa dapat menetapkan tugas untuk dicapai dalam lingkungan simulasi, dan menghubungkan praktik mereka di sini dengan komentar atau pertanyaan ke grup. Kombinasi lingkungan diskusi dan tugas memungkinkan siswa dan guru untuk menghubungkan dialog mereka di tingkat diskursif dengan tindakan mereka di tingkat tugas interaktif ini. Oleh karena itu D3E menawarkan lingkungan belajar yang sangat kuat.

KONFERENSI AUDIO

Audio conference adalah diskusi kelompok melalui telepon, dan berguna dalam konteks pembelajaran jarak jauh untuk mendukung diskusi jarak jauh untuk kelompok tutorial kecil.

Karakteristik antarmuka dari teknologi membuatnya menjadi media yang tidak nyaman untuk digunakan, karena hanya ada isyarat suara yang tidak memadai untuk membedakan siapa yang berbicara dan yang ingin berbicara. Dengan aturan-aturan dasar yang dirancang dengan hati-hati, seorang guru dapat membuat karya ini, tetapi baik siswa maupun siswa tidak menikmati mediumnya, dan itu hanya digunakan dalam keadaan tertentu.

Loading...

Sekali lagi, Web telah melakukan transformasi radikal. Ketersediaan audio di Web membuatnya bisa dikembangkan ke arah yang lebih dinamis. Seperti konferensi berbasis teks, media Web menawarkan konvergensi antara diskusi audio dan berbagai media lainnya, yang membutuhkan julukan baru: ‘audiografi’.

Ada dua perbedaan utama antara audiografi dan D3E: ia sinkron, dan mentransmisikan suara, bukan hanya teks. Suara digital dan data lainnya ditransmisikan melalui jalur jaringan yang sama, baik kabel atau modem dial-up.

Semua peserta mengatur untuk bergabung dengan sesi pada waktu yang sama, di mana pun lokasi mereka. Mereka mengenakan headphone dengan mikrofon terpasang, membuat mereka bebas memasukkan data atau teks ke layar bersama, di mana setiap peserta melihat data yang sama, diperbarui secara dinamis saat mereka berkontribusi padanya.

Antarmuka yang dirancang dengan baik akan menggunakan perangkat visual sederhana untuk mendukung kemajuan diskusi hanya audio: mis. nama, foto, indikator pembicara saat ini dan mereka yang ingin berbicara. Area bersama dapat berisi diagram yang dibuat secara dinamis, seperti yang ditunjukkan, atau dapat menggunakan alat potong dan tempel untuk mengimpor gambar atau halaman Web yang ada. Fitur ini membawa fleksibilitas yang lebih besar ke tingkat tugas interaktif daripada dalam D3E.

Komunikasi suara saja tidak akan selalu memiliki kekuatan untuk memperoleh ketepatan ekspresi yang dapat dicapai dengan meminta seseorang untuk menggambar atau menambah diagram. Audiografi karenanya lebih efektif dalam memungkinkan guru, dan terutama siswa, untuk mengekspresikan sudut pandang mereka, baik melalui bahasa maupun diagram.

Demikian pula, para siswa dapat memperkenalkan materi mereka sendiri atau membuat diagram online. Ini juga memberikan siswa beberapa kontrol atas arah diskusi, karena memberi mereka cara tambahan untuk mengekspresikan ide, atau mengajukan pertanyaan. Kontrol siswa tergantung pada rambu-rambu yang ditentukan guru.

Mereka dapat dengan mudah memanfaatkannya untuk menyampaikan materi baru, daripada membiarkan diskusi yang dipimpin siswa untuk berkembang.

Audiografi merupakan media yang berpotensi paling kuat sejauh ini dalam hal cakupan Kerangka Kerja Percakapan. Hanya ada sedikit data evaluasi tentang penggunaan karena masih merupakan teknologi yang sangat inovatif, belum dikembangkan secara maksimal.

KONFERENSI VIDEO

Video conference adalah media satu-ke-banyak, menjadikannya cara yang masuk akal untuk menyediakan akses ke pakar akademik jarak jauh. Ketersediaan video di Web memungkinkan konferensi video desktop antar individu, meskipun ini cenderung digunakan dalam pendidikan, kecuali dalam kasus-kasus khusus. Di kedua ujung tautan konferensi video ada kamera yang berfokus pada individu atau kelompok. Ini membawa gambar mereka melalui jaringan ke layar di ujung lainnya.

Kelayakan komunikasi berkualitas baik karena visual tambahan sepenuhnya tergantung pada besarnya bandwidth jaringan untuk konten informasi yang diperlukan untuk mengirimkan streaming visual. Guru biasanya diberikan kendali atas apa yang ditransmisikan melalui konsol yang mengatur berbagai kamera. Kamera juga dapat merekam aksi langsung di tempat lain, seperti ruang operasi, pengaturan eksperimental, atau objek yang menarik. Setiap situs lokal dilengkapi dengan mikrofon, atau beberapa jika grupnya besar, untuk memungkinkan individu berkomunikasi secara spontan.

Siswa harus dapat memberi tanda bahwa ia ingin berbicara dengan guru, yang kemudian mengaktifkan jalur itu jika mereka mau. Oleh karena itu, tingkat kendali siswa atas komunikasi itu mirip dengan kuliah besar, yaitu tidak terlalu bagus. Lebih jauh lagi berkurang oleh penghalang dari audiens yang sebagian besar tidak terlihat. Seperti dalam ceramah, ada sedikit peluang untuk negosiasi sosial.

Konferensi video pada dasarnya adalah media presentasi dan juga menjadi media diskursif minimal. Tautan visual dua arah bisa sulit dibenarkan dalam konteks pendidikan. Sebagai satu studi evaluasi menemukan, siswa enggan menggunakan fasilitas untuk mengajukan pertanyaan, dan menemukan penggunaan media yang terbaik sering kali adalah kuliah didaktik tradisional.

Tentu saja, siswa dapat mengajukan pertanyaan akademis, atau mungkin diteruskan untuk menyiarkan jawaban mereka, tetapi ini tidak membuat media benar-benar diskursif dalam kenyataan. Teknologi ini menjadikannya tidak nyaman untuk menegosiasikan konsepsi bersama. Sebagai cara mentransmisikan ceramah didaktik.

Loading...

Hubungan dua arah antara kelompok-kelompok kecil yang saling belajar satu sama lain akan dimungkinkan, meskipun perlu dukungan tambahan dari teks dan konferensi audio agar sepenuhnya bermanfaat. Video conference sebagai media menawarkan kurang lebih sama dengan ceramah dalam hal pedagogi, dan lebih baik terutama pada nilai logistik membawa orang bersama di kejauhan.

Namun, teknologi video berbasis web masih memiliki masa depan di dunia pendidikan. Web-Cam jarak jauh, dapat memberi akses ke acara jarak jauh, dapat digunakan dalam konteks kunjungan lapangan. Seorang guru bisa membawa sekelompok siswa ke galeri seni yang berlokasi jauh atau mahal, atau laboratorium ilmiah berteknologi tinggi.

Mereka dapat menggunakan kamera lokal yang terhubung ke area bersama dalam lingkungan Lyceum, berbicara dengan siswa melalui apa yang mereka lihat, menanggapi perintah mereka untuk mengontrol kamera untuk bertanya tentang apa yang mereka minati. Ini mengeksploitasi kemampuan realitas virtual dari video, tetapi menanamkannya dalam lingkungan diskusi yang sangat interaktif.

KOLABORASI SISWA

Salah satu asumsi besar yang belum teruji dari praktik pendidikan saat ini adalah bahwa siswa belajar melalui diskusi. Di Inggris, gagasan ‘belajar melalui diskusi’ mendominasi banyak dokumen Kurikulum Nasional.

Diskusi selalu dianggap penting dalam pembelajaran di tingkat universitas, di mana seminar adalah metode pengajaran utama. Ada peningkatan penelitian tentang kolaborasi antar siswa menggunakan komputer, tetapi pekerjaan ini baru mulai melihat sifat diskusi saja.

Diskusi antar siswa tentu penting bagi mereka  siswa, tetapi dibandingkan dengan aspek-aspek proses pembelajaran secara keseluruhan, diskusi ini masih hanya sebagian kecil.

Diskusi mendukung komunikasi sudut pandang siswa dan apat dikontrol oleh siswa. Ini mendukung interaksi di tingkat deskripsi, meskipun fakta bahwa umpan balik yang ditawarkan pada deskripsi siswa berasal dari siswa lain, dan bukan dari guru adalah perbedaan yang signifikan.

Argumen antara siswa tentang suatu topik dapat menjadi cara yang sangat efektif untuk memungkinkan siswa menemukan apa yang mereka ketahui, dan memang apa yang tidak mereka ketahui, tetapi itu tidak serta merta mengarahkan mereka ke apa yang seharusnya mereka ketahui.

Diskusi antar siswa adalah metode pembelajaran parsial yang sangat baik yang perlu dilengkapi dengan sesuatu yang menawarkan karakteristik lain, agar siswa tidak tergelincir dalam ketidaktahuan yang saling progresif. Untuk menghindari hal ini, diskusi harus ada ruang berkonsultasi dengan guru, atau harus diminta untuk merangkum beberapa jenis luaran yang diartikulasikan untuk pemantauan oleh guru.

Studi interaksi siswa-siswa bersifat universal dalam antusiasme mereka terhadap kekayaan interaksi yang dihasilkan, dan potensi yang mereka tawarkan untuk pembelajaran terjadi. Mereka semua dilakukan sebagai pengamatan atas apa yang terjadi ketika siswa berinteraksi dalam mengejar beberapa tugas, baik yang dihasilkan oleh tugas video, kertas dan pensil, program tutorial, simulasi komputer, microworld atau tugas pemodelan. Mereka sama-sama universal dalam pengakuan mereka bahwa interaksi tidak selalu berhasil

Tinggalkan Balasan