5 Jenis Pertanyaan Umum Dalam Pembelajaran

Setiap proses pembelajaran pasti tidak akan lepas dari pertanyaan. Banyak sekali pertanyaan yang dilontarkan oleh guru kepada siswa maupun sebaliknya. Setiap pertanyaan yang diberikan pasti mempunyai maksud tertentu.
Nah, bila Anda adalah seorang guru, jenis pertanyaan apa saja yang sering Anda ajukan kepada siswa? Ada lima jenis pertanyaan dasar yang pasti digunakan dalam setiap pembelajaran. Menguasai kelima jenis pertanyaan ini sangat penting bagi seorang guru.

Loading...

Semua guru, apa pun levelnya, harus mampu membuat dan menciptakan setidaknya 5 jenis pertanyaan dasar ini. Seni mengajukan pertanyaan adalah bagian kuno dari pembelajaran yang baik dan salah satu keterampilan dasar yang harus dikuasai oleh semua guru.
Socrates percaya bahwa pengetahuan dan kesadaran adalah bagian intrinsik dari setiap pelajar. Dengan demikian, dalam melatih keterampilan pedagogi yang baik, seorang pendidik yang terampil harus mencapai tingkat pengetahuan dan kesadaran tersembunyi siswa untuk membantu mereka mencapai tingkat berpikir baru melalui pertanyaan yang dikembangkan secara seksama.
Di bawah ini akan dibahas kategori-kategori pertanyaan, kita bisa merenungkan pengalaman pembelajaran yang kita lakukan dan apakah kita telah menggunakan jenis-jenis pertanyaan ini, serta jenis pertanyaan apa yang paling sering digunakan. Mengasah keterampilan bertanya dengan berlatih mengajukan berbagai jenis pertanyaan akan sangat penting bagi peningkatan keterampilan kita dalam mengajar. Beberapa jenis pertanyaan itu adalah sebagai berikut:

  1. Faktual – Mengajukan pertanyaan yang cukup sederhana dan berdasarkan fakta atau kesadaran yang jelas. Pertanyaan ini biasanya berada pada level terendah dari proses kognitif (berpikir) atau afektif (perasaan) dan jawaban dari pertanyaan ini sebagian besar adalah benar atau salah.
    Contoh: Apakah kupu-kupu merupakan salah satu hewan yang bermetamorfosis sempurna?
  2. Konvergen – Jawaban untuk pertanyaan-pertanyaan semacam ini biasanya dalam kisaran ketepatan yang sangat terbatas. Mungkin pada beberapa tingkat kognisi yang berbeda – pemahaman, aplikasi, analisis, atau yang di mana penjawab membuat kesimpulan atau dugaan berdasarkan kesadaran pribadi, atau pada bahan yang dibaca, disajikan atau diketahui. Sementara jenis pertanyaan ini berharga dalam melatih keterampilan berpikir kognitif tingkat menengah, cukup mudah untuk memperluas proses kognitif siswa lebih tinggi dengan menambahkan lapisan lain pada pertanyaan-pertanyaan ini di mana guru meminta siswa untuk menjustifikasi jawaban mereka mengingat bukti yang ditawarkan atau kesimpulan dibuat.
    Contoh: Melihat kebijakan pemerintah dalam menjaga kestabilan pertumbuhan ekonomi pada tahun ini? (Jawaban dari pertanyaan ini tidak sederhana, siswa harus membaca dan membuat kesimpulan sederhana tentang apa yang dibaca atau diketahuinya)
  3. Divergen – Pertanyaan-pertanyaan ini memungkinkan siswa untuk menjelajahi jalan yang berbeda dan membuat banyak variasi dan jawaban alternatif atau skenario. Kebenaran dapat didasarkan pada proyeksi logis, mungkin kontekstual, atau sampai pada pengetahuan dasar, dugaan, kesimpulan, proyeksi, penciptaan, intuisi, atau imajinasi. Jenis-jenis pertanyaan ini sering mengharuskan siswa untuk menganalisis, mengevaluasi, atau mensintesis basis pengetahuan yang mereka miliki dan kemudian memproyeksikan atau memprediksi hasil yang berbeda. Menjawab jenis pertanyaan ini dapat dibantu oleh tingkat berpikir afektif yang lebih tinggi – seperti penilaian, organisasi, atau karakterisasi. Respons terhadap jenis-jenis pertanyaan ini umumnya jatuh ke dalam serangkaian penerimaan yang luas. Seringkali kebenaran ditentukan secara subyektif berdasarkan kemungkinan atau probabilitas jawaban yang diajukan. Maksud dari jenis pertanyaan ini adalah untuk merangsang pemikiran imajinatif, kreatif, atau inventif, atau menyelidiki hubungan “sebab dan akibat”.
    Contoh: Apakah keputusan pemerintah untuk mengurangi subsidi BBM akan berdampak pada kondisi ekonomi pada tahun depan dimana akan dimulainya kebijakan pasar bebas?
  4. Evaluatif – Jenis pertanyaan ini biasanya membutuhkan tingkat kognitif dan / atau penilaian emosional (afektif) yang canggih. Dalam mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan semacam ini, siswa mungkin menggabungkan berbagai proses atau level kognitif dan / atau afektif, sering kali dalam kerangka kerja komparatif. Seringkali jawaban dianalisis pada berbagai tingkatan dan dari berbagai perspektif sebelum penjawab tiba pada informasi atau kesimpulan yang baru disintesis.
    Contoh:
    Dalam upaya meningkatkan daya saing produk nasional di pasar global manakah yang lebih efektif dilakukan oleh pemerintah apakah pembangunan infrastruktur atau meningkatkan SDM?
  5. Kombinasi – Ini adalah pertanyaan yang memadukan kombinasi apa pun di atas.
Loading...

Kita dapat dengan mudah memonitor jenis pertanyaan apa yang kita tanyakan kepada siswa melalui penghitungan sederhana dan memeriksa tingkat kesulitannya. Atau, jika siswa kita tingkat menengah atau lebih tinggi kita bisa meminta mereka untuk memantau jenis pertanyaan yang kita tanyakan, dan memungkinkan mereka untuk mengidentifikasi jenis-jenisnya.

Tinggalkan Balasan