TEORI-TEORI YANG MENJELASKAN TENTANG PENGGUNAAN MEDIA PEMBELAJARAN BERBASIS TEKNOLOGI

Media pembelajaran berbasis teknologi semakin banyak digunakan belakangan ini. Untuk mendapatkan gambaran dari sisi teoritis bagaimana media pembelajaran tersebut dapat diterima oleh siswa ada banyak sudut pandang teori yang telah diusulkan oleh para ahli. Setidaknya ada tiga belas teori yang sudah banyak dibahas terkait hal ini. Berikut ini kami sajikan ringkasan beberapa teori tentang penggunaan media pembelajaran berbasis teknologi.

Theory of Reasoned Action (TRA)

Meskipun model TRA pertama kali dikembangkan pada tahun 1975 oleh Fishbein dan Azjen untuk penelitian sosiologis dan psikologis, namun belakangan banyak digunakan sebagai dasar untuk meneliti perilaku individu dalam menggunakan teknologi informasi TI. Dalam model ini, setiap perilaku manusia diprediksi dan dijelaskan melalui tiga komponen kognitif utama termasuk sikap yaitu: unavourableness atau kesukaan perasaan seseorang terhadap suatu perilaku, norma sosial (pengaruh sosial), dan niat (keputusan individu melakukan atau tidak melakukan perilaku). Perilaku manusia ini harus atas kehendak, sistematis dan rasional.

Ada tiga kerangka faktor yang biasanya diukur untuk menguji dan mengevaluasi TRA yaitu: kontrol kehendak; stabilitas niat dari waktu ke waktu; dan pengukuran niat dalam hal target, waktu, konteks, tindakan dan spesifisitas. Selain itu, beberapa metode seperti generalitas, target, tindakan, konteks, dan horizon waktu ditetapkan untuk meningkatkan kekuatab antara niat dan sikap yang sesuai.

Kelemahan utama TRA adalah kurangnya perhatian pada peran kebiasaan, pertimbangan kognitif, kesalahpahaman melalui survei (sikap, norma subyektif, dan niat responden) dan faktor moral. Selain itu, kesukarelaan penggunaan merupakan masalah penting untuk validasi TRA.

Teori Perilaku Terencana (Theory of Planned Behavior / TPB)

Dalam model ini, kontrol perilaku yang dirasakan (perceived behavioural control / PBC) sebagai variabel baru ditambahkan untuk memperluas model TRA. Pada dasarnya, PBC ditentukan oleh ketersediaan sumber daya, peluang dan keterampilan, serta signifikansi yang dirasakan dari sumber daya tersebut, peluang dan keterampilan untuk mencapai hasil.

Meskipun TPB dan TRA mengasumsikan niat perilaku (behavioural intention / BI) mempengaruhi perilaku individu, TPB menggunakan PBC untuk tindakan individu yang tidak di bawah kendali atas kehendak. Dengan menambahkan PBC, tidak hanya batasan realistis yang dibuat, tetapi juga faktor tipe self-efficacy. Selain itu, PBC memiliki pengaruh langsung pada perilaku aktual serta pengaruh tidak langsung melalui niat perilaku. Oleh karena itu dalam model TPB, tiga faktor utama yang mempengaruhi BI termasuk kontrol perilaku yang dirasakan, norma subyektif, dan sikap perilaku.

Namun, ada dua masalah utama dengan model TPB. Pertama, sikap seseorang terhadap teknologi informasi sebagian besar tidak akan relevan jika sistem komputer tidak dapat diakses. Kedua, TPB yang direvisi dapat dipandang sebagai kerangka teoritis yang lebih cocok yang dipengaruhi tingkat kesukarelaan individu yang memilih atau tidak memilih penggunaan teknologi informasi di tempat kerja.

Teori Perilaku Interpersonal (Theory of Interpersonal Behavior / TIB)

Model ini mengklarifikasi kompleksitas perilaku manusia yang dipengaruhi oleh faktor sosial dan emosional. Oleh karena itu, model ini tidak hanya berisi semua aspek TRA dan TPB tetapi juga, menambahkan kebiasaan, memfasilitasi kondisi dan mempengaruhi dalam peningkatan kekuatan prediksi. Konsep faktor sosial yang mirip dengan konstruk norma subyektif dalam TRA mengandung peran, norma dan konsep diri. Singkatnya, dalam TIB, individu tidak sepenuhnya penuh pertimbangan atau otomatis sepenuhnya, lebih jauh, tidak sepenuhnya otonom atau sepenuhnya sosial.

TRA berbeda dari TIB, dalam arti bahwa TRA menghitung varians paling banyak dengan variabel paling sedikit, sedangkan TIB menghitung varian total, karena sejumlah kecil varians mungkin penting secara sosial, jika perilaku dalam pertanyaan sangat penting. Dalam model ini, emosi, faktor sosial (seperti norma subjektif dalam TRA), dan kebiasaan diidentifikasi sebagai faktor utama untuk membentuk niat.

TIB memiliki tiga tingkatan untuk menganalisis perilaku tersebut. Pada tingkat pertama, kepercayaan pribadi, sikap dan faktor sosial yang terkait dengan perilaku dibentuk oleh karakteristik pribadi dan pengalaman sebelumnya. Tingkat kedua menggambarkan bagaimana kognisi dan penentu sosial ditambah keyakinan normatif pribadi berpengaruh pada niat untuk perilaku tertentu. Di tingkat ketiga, kemungkinan melakukan perilaku tertentu diprediksi oleh niat perilaku, kondisi situasional dan pengalaman masa lalu.

Kelemahan utama dari TIB adalah kompleksitas dan kurangnya pemaknaan dibandingkan dengan TRA dan TPB. TIB juga tidak menyediakan prosedur sederhana untuk definisi operasional dari variabel dalam model, sehingga diserahkan sepenuhnya kepada peneliti.

Technology Acceptance Model (TAM)

Model ini merupakan turunan dari model TRA. Karena status teoretis dan psikometrik yang tidak pasti dalam model TRA, model TAM menghilangkan norma-norma dan ketertarikan subjek pengguna. TAM menjelaskan motivasi pengguna dengan tiga faktor; manfaat yang dirasakan, persepsi kemudahan penggunaan, dan sikap terhadap penggunaan. Oleh karena itu, tidak hanya BI yang terkandung dalam TAM tetapi juga dua keyakinan utama seperti manfaat yang dirasakan dan kemudahan penggunaan memiliki dampak yang cukup besar pada sikap pengguna. Ini dapat ditentukan sebagai ketidaksenangan dan kesenangan terhadap sistem.

Terkadang, faktor lain yang dikenal sebagai variabel eksternal (pelatihan pengguna, karakteristik sistem, partisipasi pengguna dalam desain dan sifat proses implementasi) dipertimbangkan dalam model TAM. TAM mungkin merupakan salah satu model yang paling banyak dikutip dalam bidang penerimaan teknologi. Selama dekade terakhir, model ini banyak mendapat dukungan empiris yang substansial. Karena TAM mengabaikan pengaruh sosial pada adopsi teknologi sehingga memiliki keterbatasan ketika diterapkan di luar tempat kerja.

Namun, beberapa variabel sebagai variabel eksternal perlu ditambahkan ke TAM untuk memberikan prediksi penggunaan sistem yang lebih konsisten. Karena motivasi intrinsik tidak dibahas dalam TAM sehingga kemampuan TAM untuk diterapkan dalam konteks pelanggan di mana penerimaan dan penggunaan teknologi informasi tidak hanya untuk mencapai tugas tetapi juga untuk memenuhi kebutuhan emosional mungkin terbatas.

Extension of TAM (ETAM)

Loading...

Dalam ETAM, beberapa faktor baru ditambahkan ke TAM untuk meningkatkan daya adaptasi, penjelas dan spesifisitas TAM. ETAM telah diusulkan dalam dua studi terpisah. Studi pertama berfokus pada anteseden dari persepsi manfaat dan BI yang dikenal sebagai TAM2. TAM2 diusulkan dengan menambahkan dua kelompok konstruksi; pengaruh sosial (gambar, norma-norma subjek dan kesukarelaan), dan kognitif (kemampuan menunjukkan hasil, relevansi pekerjaan dan kualitas luaran) untuk TAM, untuk meningkatkan daya prediksi kegunaan yang dirasakan. Oleh karena itu, untuk lingkungan sukarela dan mandatori, TAM2 lebih baik. Satu-satunya pengecualian terkait dengan norma subjektif yang memiliki pengaruh dalam pengaturan wajib di tetapi tidak dalam pengaturan sukarela.

Studi kedua mengidentifikasi konstruk yang mempengaruhi persepsi kemudahan penggunaan. Anteseden yang dirasakan kemudahan penggunaan telah dibagi menjadi dua kelompok besar, yaitu, penyesuaian (adjustments) dan jangkar (anchors). Keyakinan umum tentang penggunaan sistem komputer dimasukkan ke dalam kelompok jangkar yaitu kesenangan dan kegunaan obyektif, sementara keyakinan yang dibentuk atas dasar pengalaman langsung dari sistem yang diberikan termasuk dalam set penyesuaian (kontrol eksternal, efikasi diri, kekhawatiran, dan main-main.

Igbaria’s Model (IM)

Menurut IM, baik motivasi ekstrinsik maupun intrinsik berpengaruh pada penerimaan atau penolakan teknologi baru. Model ini menempatkan persepsi kesenangan sebagai motivator intrinsik dan persepsi kegunaan sebagai motivator ekstrinsik yang mempengaruhi perilaku (penggunaan komputer) dan sikap (kepuasan penggunaan komputer). Terlepas dari faktor-faktor ini, penerimaan pengguna (perilaku aktual) secara langsung dan tidak langsung dipengaruhi oleh manfaat yang dirasakan, kekhawatiran, kepuasan, dan persepsi kesenangan. Persepsi kesenangan dan manfaat yang dirasakan memiliki pengaruh langsung dan tidak langsung (melalui kepuasan) pada adopsi. Selain itu, efek kegunaan dirasakan pada kesenangan yang dirasakan. Selain itu, kecemasan secara negatif mempengaruhi dua faktor yang dianggap menyenangkan dan dirasakan manfaatnya. Juga, telah dikonfirmasi bahwa kepuasan memiliki pengaruh langsung terhadap penggunaan.

Teori Kognitif Sosial (Social Cognitive Theory / SCT)

Terinspirasi dari teori psikologi sosial, SCT diusulkan berdasarkan tiga faktor utama yaitu: perilaku, pribadi, dan lingkungan, yang berinteraksi dua arah untuk memprediksi perilaku kelompok dan individu. Selain itu, dapat mengidentifikasi metode yang dapat mengubah dan memodifikasi perilaku. Dalam model SCT, faktor perilaku terutama difokuskan pada masalah penggunaan, kinerja, dan adopsi. Namun, faktor pribadi adalah aspek kepribadian, kognitif, dan demografis yang menjadi ciri seseorang. Di sisi lain, faktor lingkungan termasuk faktor fisik dan sosial yang keduanya secara fisik berada di luar individu.

SCT adalah struktur triadik yang tidak dapat dipisahkan yang ketiga faktor ini secara konstan saling mempengaruhi, saling menentukan satu sama lain. Model SCT terintegrasi untuk mengevaluasi penggunaan teknologi informasi dengan menggunakan beberapa konstruk termasuk self-efficacy, kinerja ekspektasi hasil, kecemasan, efek, dan ekspektasi hasil pribadi.

Teori Difusi Inovasi (Diffusion of Innovations / DOI)

Model DOI meneliti keragaman inovasi dengan memperkenalkan empat faktor yaitu: waktu, saluran komunikasi, inovasi, dan sistem sosial yang memengaruhi penyebaran gagasan baru. DOI tidak hanya digunakan di tingkat organisasi dan individu tetapi juga, menawarkan landasan teoritis untuk membahas adopsi di tingkat global.

Model DOI mengintegrasikan tiga komponen utama yaitu: karakteristik adopter, karakteristik inovasi, dan proses pengambilan keputusan inovasi. Dalam langkah keputusan inovasi, ada lima langkah yaitu: konfirmasi, pengetahuan, implementasi, keputusan, dan persuasi terjadi melalui serangkaian saluran komunikasi di antara anggota sistem sosial yang sama selama periode waktu tertentu. Dalam karakteristik langkah inovasi, lima konstruksi utama yaitu: keuntungan relatif, kompatibilitas, kompleksitas, kemampuan uji coba, dan kemampuan pengamatan telah diusulkan sebagai faktor yang efektif pada setiap penerimaan inovasi. Pada karakteristik adopter, ada lima kategori yaitu: pengadopsi pemula, inovator, lamban, mayoritas terlambat, dan mayoritas awal didefinisikan. Kesimpulannya, DOI lebih fokus pada karakteristik sistem, atribut organisasi dan aspek lingkungan, ia memiliki kekuatan yang lebih kecil dalam penjelasan dan kurang praktis untuk memprediksi hasil dibandingkan dengan model adopsi lainnya.

Perceived Characteristics of Innovating Theory (PCIT)

Model ini memperluas teori DOI dengan mengidentifikasi tiga fitur tambahan yaitu: persepsi, kesukarelaan, dan perilaku. Perilaku dipengaruhi oleh persepsi kesukarelaan yang berpengaruh pada perilaku aktual dibandingkan dengan kesukarelaan. Hasil menunjukkan bahwa tingkat adopsi dan kemampuan menunjukkan banyak terkait satu sama lain dan sementara kemampuan menunjukkan meningkatkan tingkat adopsi juga meningkat dengan cepat. Selain itu, observability sebenarnya terdiri dari dua sub karakteristik yaitu visibilitas dan hasil yang dapat ditunjukkan. Juga dalam model PCI, kesukarelaan memengaruhi keputusan pengguna untuk menolak atau menerima inovasi.

Model Motivasi (MM)

Loading...

Pada dasarnya, penggunaan sistem ditentukan oleh dua motivasi intrinsik dan motivasi ekstrinsik. Motivasi ekstrinsik didefinisikan sebagai persepsi bahwa pengguna ingin melakukan suatu kegiatan karena dianggap berperan dalam mencapai hasil yang bernilai yang berbeda dari kegiatan itu sendiri, seperti peningkatan kinerja. Motivasi intrinsik didefinisikan sebagai persepsi bahwa pengguna ingin melakukan suatu kegiatan tanpa penguatan yang jelas selain proses melakukan aktivitas itu sendiri. Davis, Bagozzi mengusulkan bahwa persepsi kegunaan sebagai motivasi ekstrinsik dan kenikmatan yang dirasakan sebagai motivasi intrinsik. Secara umum, kualitas luaran dan persepsi kemudahan penggunaan berdampak pada persepsi kesenangan dan persepsi manfaat. Selain itu, mereka memperkenalkan pentingnya tugas sebagai moderator dari kemudahan penggunaan dan pengaruh kualitas keluaran pada kegunaan. Oleh karena itu, kualitas output dan persepsi kemudahan penggunaan mempengaruhi BI secara tidak langsung melalui persepsi manfaat dan persepsi kesenangan.

Teori Penggunaan dan Gratifikasi (Uses and Gratification Theory / U&G)

Model ini berupaya menganalisis alasan keterlibatan orang untuk media komunikasi tertentu dibandingkan dengan yang lain. Penggunaan media diperoleh dengan gratifikasi tertentu. Fokus utama U&G adalah aspek sosial dan psikologis yang digunakan pengguna dalam pencarian mereka untuk motivasi dan kepuasan. U&G mencakup tiga konstruksi utama yaitu: motivasi, perilaku penggunaan dan kepuasan. Motivasi mengacu pada disposisi keseluruhan yang mempengaruhi tindakan individu untuk kebutuhan mereka. Perilaku penggunaan mengacu pada “pola paparan penggunaan” seperti jumlah penggunaan, durasi penggunaan, dan jenis penggunaan. U&G adalah kerangka kerja unik untuk diterapkan di semua jenis media dibandingkan dengan model lain seperti TPB dan DOI. Model U&G tidak hanya dapat diterapkan di lingkungan media untuk tujuan komunikasi tetapi juga, dapat digunakan di mana media digunakan untuk proses bermain dan bekerja.

Model Pemanfaatan PC (The Model of PC Utilization / MPCU)

Model Utilisasi PC sesuai dengan perspektif IS untuk memperkirakan penerimaan individu dan pemanfaatan komputer pribadi (PC). Karena model MPCU menilai perilaku aktual (penggunaan komputer pribadi) sehingga mereka mengeluarkan niat perilaku dari model yang diusulkan. Kebiasaan tidak dimasukkan dalam model karena kebiasaan memiliki hubungan tautologis dengan penggunaan saat ini dalam konteks pemanfaatan PC. MPCU secara khusus mengevaluasi pengaruh langsung dari pengaruh, kondisi fasilitasi, konsekuensi penggunaan jangka panjang, konsekuensi yang dirasakan, pengaruh sosial, kompleksitas dan kesesuaian pekerjaan dengan perilaku. Hasil mengkonfirmasi bahwa kesesuaian pekerjaan, faktor sosial, konsekuensi jangka panjang, dan kompleksitas memiliki pengaruh kuat pada penggunaan PC. Namun, kondisi dan pengaruh fasilitasi tidak memiliki pengaruh signifikan terhadap penggunaan PC. Meskipun kebiasaan adalah prediktor kuat perilaku, telah dikeluarkan dari MPCU.

Teori Penerimaan dan Penggunaan Teknologi yang Tidak Disatukan (Unified Theory of Acceptance and Use of Technology / UTAUT)

Venkatesh, Morris membandingkan persamaan dan perbedaan di antara delapan model yang sebelumnya digunakan dalam konteks sistem informasi, yang semuanya memiliki asal-usul mereka dalam sosiologi, psikologi dan komunikasi. Model-model ini adalah Model Penerimaan Teknologi, Teori Aksi Beralasan, gabungan TAM dan TPB, Teori Perilaku yang Direncanakan, Model Pemanfaatan PC, Difusi Inovasi, Model Motivasi dan Teori Kognitif Sosial. UTAUT mengidentifikasi empat anteseden penerimaan sistem informasi. Model ini dikembangkan dengan menyesuaikan empat belas konstruksi awal dari delapan teori penerimaan delapan. Konstruksi penting adalah ekspektasi upaya, ekspektasi kinerja, pengaruh sosial dan kondisi fasilitasi. Selanjutnya, empat variabel moderasi signifikan diidentifikasi; jenis kelamin, pengalaman, usia dan kesukarelaan penggunaan.

Kompatibilitas UTAUT (C-UTAUT)

Bouten menyatukan kompatibilitas terintegrasi yang dikembangkan oleh Karahanna, Agarwal  ke dalam model UTAUT yang dikembangkan oleh Venkatesh, Morris untuk meningkatkan penjelasan kekuatan model UTAUT. Selain itu bertujuan untuk memberikan pemahaman yang lebih menyeluruh tentang bagaimana fenomena kognitif model UTAUT dibentuk dengan mengidentifikasi dan menguji kondisi batas baru. Karena penelitian ini berencana untuk menyelidiki hubungan antara kepercayaan kompatibilitas dan persepsi perilaku, dengan demikian mengukur perilaku penggunaan aktual tidak signifikan. Karena penelitian ini adalah cross-sectional, maka lebih pada mengukur niat perilaku daripada menggunakan perilaku menghindari potensi masalah analisis retrospektif. Karena penelitian ini adalah cross-sectional dan tidak menguji periode waktu yang berbeda, maka hubungan yang diusulkan oleh Venkatesh, Morris yang berkaitan dengan pengalaman tidak dapat disalin secara tepat.

Sumber: Taherdoost, Hamed. A review of technology acceptance and adoption models and theories. Procedia Manufacturing. Volume 22, 2018, Pages 960-967

Tinggalkan Balasan