model desain pembelajaran

ANTARA TEORI DAN MODEL DESAIN PEMBELAJARAN

Istilah model desain pembelajaran pasti sudah sering didengar dan diucap oleh praktisi maupun akademisi pendidikan. Namun, kita sering memandang secara berbeda tentang apa itu model desain pembelajaran, termasuk juga model pembelajaran.

Kita akan memulai pembahasan mengenai model desain pembelajaran ini dari perspektif teori, karena perspektif ini yang menurut saya yang paling logis dan kuat.

Dari perspektif filsafat ilmu, yang disebut dengan teori adalah apa pun dipahami sebagai sistem proposisi yang berfungsi untuk mendeskripsikan dan menjelaskan fakta dan detail realitas serta derivasi prediksi. Sejalan dengan itu, teori apa pun harus menunjukkan keseimbangan yang memadai antara validitas universal yang dimaksudkan dan ketepatan yang diperlukan.

Teori umum harus mencakup berbagai situasi, kondisi, maupun subyek (manusia). Namun, jika rentang ini terlalu luas, akan sulit untuk mencapai tingkat akurasi yang sesuai untuk membuat prediksi yang tidak mungkin diperdebatkan lagi (tidak debatable).

Loading...

Tampaknya validitas universal dan akurasi suatu teori sangat kontradiktif. Misalnya, teori umum yang sepenuhnya ditentukan akan berisi begitu banyak detail sehingga akan menjadi usaha sia-sia untuk mewujudkannya sekaligus. Luasnya suatu teori mungkin tidak sesuai dengan presisi. Ironisnya justru keluasanlah yang dianggap sebagai aspek terpenting dari pembangunan teori.

Namun, keakuratan detail diperlukan untuk membenarkan resep yang tepat, dapat diuji, dan dapat digunakan. Misalnya, di bidang desain pembelajaran. Tetapi pada saat yang sama, hampir tidak mungkin untuk mencapai akurasi ini secara konsisten.

Solusi untuk dilema ini terdiri dari pemisahan validitas universal dari spesifisitas. Artinya, mungkin ada teori umum dengan cakupan lebih luas yang mencakup berbagai aspek dan aplikasi, dan pada saat yang sama, ada representasi yang lebih tepat dari komponen utama teori yang mempunyai akurasi yang lebih baik.

Keterbatasan teori seperti itu disebut sebagai model. Setiap model harus cukup konkret dan tepat untuk mendefinisikan propertinya secara akurat dan untuk memungkinkan dilakukan prediksi.

Menurut kacamata filsafat ilmu, model adalah representasi teori yang disederhanakan. Penyederhanaan diperlukan karena teorinya terlalu kompleks dan mengandung beberapa detail yang tidak relevan dengan suatu masalah tertentu.

Syarat-syarat Model

Jika model harus mewakili teori yang lebih umum maka model harus memenuhi beberapa kondisi, yaitu:

  1. Model harus sesuai dengan teori yang sudah dicoba dan diuji, serta memasukkannya ke dalam ruang lingkup penjelasannya sendiri.
  2. Model tidak harus deskriptif murni tetapi juga harus menjelaskan sebab dan akibat.
  3. Model harus memungkinkan sebuah resep yang menjadi kenyataan dalam praktik.
  4. Terlepas dari semua detailnya, model harus cukup umum dan menghindari batasan cakupan yang terlalu kuat.
  5. Yang terakhir, model harus mendorong penelitian yang berkelanjutan.

Model berbeda dari teori sejauh tidak boleh dikonfirmasi oleh penyelidikan empiris. Karena kepraktisannya, model dapat menjadi bahan teori yang lebih umum, yang harus dikonfirmasi secara empiris jika mengklaim validitas.

Dalam hal ini sebuah model yang diterapkan untuk mengkonfirmasi suatu teori, teori tersebut harus dibangun dan dijelaskan terlebih dahulu atau diinterpretasikan atau dilengkapi oleh model tersebut. Dalam hal ini, model hanya mewakili teori sampai tingkat akurasi tertentu.

Dengan demikian, akan selalu ada situasi di mana model bisa gagal. Oleh karena itu, menguji model secara empiris akan menjadi kurang menarik karena tampaknya lebih praktis untuk menganalisis kondisi kegagalannya dalam konteks tertentu. Selain itu, sepertinya akan membandingkan model dengan model lain yang berasal dari teori yang sama atau bahkan dari teori yang berbeda.

Loading...

Sebagai gantinya, model harus sesuai dengan beberapa persyaratan minimum, seperti konsistensi internal dari proposisi dan kemampuan untuk diuji. Harus ada premis di mana konsep yang terkait didefinisikan secara eksplisit sehingga ada konsensus tentang maknanya. Selain itu, model harus diperbaiki secara teoritis dan empiris.

Model Desain Pembelajaran

Yang paling penting adalah model harus dapat dipraktikkan dan layak digunakan. Sebagian besar model di bidang desain pembelajaran sesuai dengan pemahaman dasar tentang model sebagai representasi dari teori yang lebih umum.

Model desain pembelajaran merepresentasikan keyakinan umum tentang pembelajaran yang belum sesuai dengan kualitas teori yang komprehensif dan tertutup. Akibatnya, model desain pembelajaran hanya menonjolkan aspek tertentu dalam proses belajar mengajar.

Dengan kata lain, model desain pembelajaran sangat eklektik dan mengikuti semua perangkat memeriksa dan mempertahankan yang terbaik. Konsep seleksi dan integrasi memparafrasekan pendekatan ini.

Seleksi berarti memilih di antara temuan yang terkonsolidasi, misalnya tentang instruksi dan pembelajaran. Integrasi  menghubungkan temuan yang dipilih untuk menyesuaikan dengan persyaratan situasi.

Dalam berbagai literatur desain pembelajaran, perbedaan telah dibuat antara dua varian model generik desain pembelajaran yang disebut sebagai model prosedural dan model konseptual. Model prosedural menggambarkan urutan tahapan dan langkah perencanaan, misalnya dengan menggunakan diagram alir. Model-model ini diarahkan pada teori sistem dan strategi terkait dari manajemen proyek.

Model konseptual yang kadang juga disebut model strategi pembelajaran, didasarkan pada teori psikologi pembelajaran. Sebagian besar model konseptual merujuk pada teori pengkondisian Gagné (1965) dari pembelajaran humanis dan mengandaikan hierarki hasil pembelajaran bertingkat yang menetapkan sekumpulan kondisi untuk setiap hasil yang diinginkan.

Dengan demikian desain pembelajaran harus dimulai dari klarifikasi hasil pembelajaran yang diinginkan dan kemudian dilakukan penyesuaian strategi dan metode pembelajaran yang sesuai. Dalam suksesi yang disebut rebound kognitif, konsepsi baru belajar dan mengajar muncul, dan sebagai konsekuensinya, model alternatif desain pembelajaran dikembangkan. Dengan demikian model pembelajaran biasanya berbasis skema, gerakan konstruktivis kognitif baru kemudian menghasilkan model desain pembelajaran yang beroperasi lebih pragmatis.

Simpulannya adalah bahwa tujuan penting dari desain pembelajaran terdiri dari pengembangan dan pengujian teori yang harus menunjukkan keseimbangan antara validitas universal yang diperlukan dan presisi atau akurasi yang memadai. Mengingat fakta bahwa validitas dan akurasi universal dapat menghasilkan dilema untuk perencanaan.

Dalam bidang desain pembelajaran, sejumlah besar model telah dikembangkan yang mewakili keyakinan hipotetis umum yang belum sesuai dengan kualitas teori yang komprehensif dan tertutup. Biasanya, model-model ini menonjolkan aspek-aspek tertentu dalam belajar dan mengajar. Dengan demikian, model desain pembelajaran secara eksplisit eklektik dan mengatur pemilihan serta integrasi temuan penelitian yang terkonsolidasi.

Tinggalkan Balasan