Grand Teori dan Middle Range Teori

Kata atau istilah ‘teori’ banyak digunakan dalam berbagai konteks yang berbeda, tetapi makna yang paling umum adalah sebagai penjelasan tentang keteraturan yang diamati. Misalnya, mengapa penderita TBC lebih banyak ditemukan berasal dari masyarakat kelas pekerja daripada masyarakat kelas menengah ke atas, atau mengapa penggolongan variasi pekerjaan didasarkan pada teknologi. 

Tetapi teori-teori semacam itu cenderung tidak menjadi bahan kajian dalam teori sosial, yang biasanya lebih fokus pada teori-teori dengan tingkat abstraksi yang lebih tinggi. Apa yang kita lihat di sini adalah pembedaan antara teori-teori yang sering disebut teori-teori middle range, dan teori-teori grand, yang beroperasi pada tingkat yang lebih abstrak dan umum. 

Grand teori menawarkan beberapa indikasi kepada para peneliti tentang bagaimana mereka dapat memandu atau mempengaruhi pengumpulan bukti empiris. Jadi, jika seseorang ingin menguji suatu teori atau untuk menarik simpulan yang dapat diuji, tingkat keabstrakan cenderung menjadi sangat besar. Peneliti akan kesulitan untuk membuat hubungan yang jelas antara teori dengan dunia nyata. 

Tentu saja ada paradoks di sini. Bahkan gagasan yang sangat abstrak, seperti gagasan Parsons tentang ‘variabel pola’ dan ‘syarat fungsional’, harus memiliki hubungan dengan realitas eksternal, di mana gagasan-gagasan itu kemungkinan dihasilkan dari pembacaan Parsons tentang penelitian atau pemikirannya tentang realitas itu atau tulisan orang lain sebelumnya. Namun, tingkat abstrak dari teori itu begitu besar sehingga sulit bagi mereka untuk digunakan dalam penelitian. 

Untuk tujuan penelitian, grand theory sering digunakan secara terbatas pada penelitian sosial. Sebaliknya, teori middle range yang lebih bisa diandalkan dalam melihat sebuah fenomena. Pada umumnya, bukan grand theory yang memandu penelitian sosial, teori middle range lah yang jauh lebih mungkin menjadi fokus penyelidikan empiris. 

Loading...

Namun bukan berarti grand theory tidak penting, atau tidak perlu ada grand theory sebelum middle range theory. Teori-teori middle range, tidak seperti teori-teori grand, beroperasi dalam domain terbatas. Mereka agak berbeda dalam rentang aplikasi. Teori-teori middle range berada di antara teori-teori grand dan temuan-temuan empiris. Teori ini mewakili upaya untuk memahami dan menjelaskan aspek empiris yang terbatas dan tidak mungkin dijelaskan oleh teori grand

Bahkan perbedaan teori grand dan middle range tidak sepenuhnya mengklarifikasi masalah pertanyaan sederhana yang menipu tentang ‘apa itu teori?’. Ini karena istilah ‘teori’ sering digunakan dengan cara yang sedikit lebih luas dari literatur latar belakang dalam bidang penelitian sosial. 

Ilmuwan sosial kadang-kadang rentan untuk menjadi agak meremehkan penelitian yang tidak memiliki keterkaitan yang jelas antara grand dan middle range teori. Penelitian semacam ini sering dianggap sebagai empirisme naif. Akan sulit, tidak untuk mengatakan tidak akurat, untuk mencap sebagai empirisme naif banyak studi di mana strategi publikasi-sebagai-teori digunakan, hanya karena penulis mereka belum disibukkan dengan teori. Penelitian semacam itu dikondisikan dan diarahkan oleh pertanyaan-pertanyaan penelitian yang muncul dari analisis literatur. Pengumpulan data dan analisis selanjutnya diarahkan untuk menerangkan atau mencari solusi dari masalah penelitian atau masalah yang telah diindentifikasi di awal. Literatur bertindak sebagai proksi untuk teori. Dalam banyak kasus, teori adalah laten atau implisit dalam literatur.

Loading...

Memang, penelitian yang tampaknya memiliki karakteristik latihan pencarian fakta tidak boleh diberhentikan secara prematur sebagai empirisme naif juga. Penelitian McKeganey dan Barnard (1996) tentang pelacur dan klien mereka adalah contohnya. Bahkan jika seseorang menghilangkan kekhawatiran terhadap infeksi HIV, penelitian dapat ditafsirkan sebagai empirisme naif dan mungkin jenis yang agak prurient. Namun, ini akan menjadi penilaian yang ketat dan mungkin tidak akurat.

Namun, mengajukan pertanyaan ini mungkin mengundang pertimbangan terhadap pertanyaan lain: sejauh apa penelitian yang terkait dengan teori, apa peran teori itu? Hingga saat ini, banyak yang mengatakan seolah-olah teori adalah sesuatu yang memandu dan memengaruhi pengumpulan dan analisis data. Dengan kata lain, penelitian dilakukan untuk menjawab poin pencarian yang ditimbulkan oleh pertimbangan teoretis. Tetapi posisi alternatifnya adalah memandang teori sebagai sesuatu yang terjadi setelah pengumpulan dan analisis beberapa atau semua data yang terkait dengan suatu proyek. Kita mulai melihat di sini signifikansi fakta kedua atau dalam mempertimbangkan hubungan antara teori dan penelitian — apakah kita merujuk pada teori deduktif atau induktif?.

Tinggalkan Balasan