Ekonomi Politik, dan Politik Ekonomi

Ekonomi Politik: Sebuah Pengantar Sejarah Pemikiran

Loading...

Ekonomi Politik – Ketika kita ditanya tentang apa arti ekonomi?, mungkin kita hanya kembali ke definisi buku teks, yaitu studi tentang alokasi sumber daya yang langka secara efisien dalam rangka pencapaian tujuan dalam persaingan.

Lalu apa itu arti alokasi sumber daya? Kita bisa menjelaskan bahwa alokasi sumber daya adalah upaya menyelesaikan tiga pertanyaan ekonomi paling dasar, yaitu barang apa yang akan diproduksi, bagaimana barang dan jasa diproduksi, dan untuk siapa barang dan jasa diproduksi.

Mungkin sebagian besar dari kita juga belum tahu bahwa sebenarnya konsep tentang politik tidak jauh berbeda dengan alokasi sumber daya dalam ekonomi. “Who Gets What, When, How” adalah yang mendasari konsep ilmu politik.

Jadi ekonomi dan politik sama-sama peduli dengan alokasi sumber daya, lalu di mana itu garis pemisah antara dua ilmu sosial ini? Politik dan ekonomi begitu saling terkait setidaknya dalam hal ini.  Lalu, apa kaitannya dengan ekonomi politik?

Sampai hari ini, teks pengantar dalam bidang ekonomi hampir tidak tumpang tindih dengan teks pengantar dalam ilmu politik. Politik dan ekonomi tidak selalu terpisah begitu tajam.

Pandangan Kaum Klasik

Namun, pada bagian akhir di abad ke-18, ekspansi perdagangan menciptakan perubahan dramatis dalam keseimbangan kekuatan politik, sebagai pedagang dan produsen berhasil menantang kebijakan pemerintah dalam mengejar kekayaan. Upaya mereka mendapatkan legitimasi intelektual dengan kemunculan buku Adam Smith “The Wealth of Nations” pada tahun 1776.

Smith berpendapat bahwa intervensi pemerintah menghambat pertumbuhan ekonomi dan percaya bahwa persaingan di pasar bebas akan menghasilkan kemakmuran yang lebih besar daripada yang bisa terjadi pernah dicapai melalui manajemen perdagangan pemerintah. Adam Smith (1723–1790) adalah salah satu ahli teori “ekonomi politik” pertama yang memahami kontur  masyarakat baru yang muncul di mana pasar menjadi terlepas dari kendala politik dan budaya sebelumnya.

Sekarang menjadi mungkin untuk membayangkan ekonomi yang berbeda dari keseluruhan masyarakat di dunia. Smith dan ekonom politik “klasik” berikutnya mengabdikan diri untuk menganalisis sistem kapitalis baru ini, di mana mengejar kepentingan pribadi adalah kekuatan yang lebih kuat dalam membentuk masyarakat daripada perintah raja, bangsawan, dan pemimpin agama.

Mereka mencari logika internal untuk pengoperasian pasar bebas itu bisa sekali dipahami, yang akan mengungkapkan hukum alam (mis., hukum penawaran dan permintaan, hukum pengembalian yang semakin berkurang/ the Law of Diminishing Returns, dan hukum upah besi) yang diarahkan aktivitas ekonomi sama dengan hukum gravitasi yang mempengaruhi fisik benda.

Karena hukum alam yang mengatur ekonomi ini diyakini konstan dan tidak berubah, setiap upaya oleh pemerintah untuk menghalangi operasi mereka akan sia-sia dan akan menjadi kontraproduktif. Dengan beberapa keberatan kecil, para ekonom politik klasik menyimpulkan bahwa pasar beroperasi dengan baik bila dibiarkan bebas dari peraturan (campur tangan) pemerintah kecuali untuk sistem hukum yang mendefinisikan dan melindungi hak-hak properti (hak milik pribadi).

Pemikiran Neo Klasik

Pada pertengahan abad ke-19, ketidakpuasan terhadap kapitalisme mengarah pada masalah sosial. Masalah ketimpangan menjadi masalah utama kapitalisme. Di mana ada kesenjangan yang sangat nyata antara kaum miskin dan pengusaha kaya.

Para reformis memulai upaya untuk mendapatkan kembali kontrol politik atas aktivitas komersial (ekonomi). Ahli antropologi ekonomi Karl Polanyi (1886–1964) menguraikan tentang apa yang disebut dengan “gerakan ganda” di mana ada pemisahan pasar dari campur tangan politik diikuti oleh gerakan serangan balik yang ditujukan untuk memulihkan kontrol politik atas pasar.

Pemerintah memberlakukan undang-undang baru untuk menangani masalah-masalah seperti pekerja anak, lamanya hari kerja, kesehatan dan keselamatan kerja, polusi, pendidikan, dan keamanan produk. Politik dan ekonomi sekali lagi menjadi lebih jelas terjalin, tetapi beberapa ekonom politik yang paling berpengaruh di era itu tetap berkomitmen pada gagasan bahwa ekonomi dapat dipahami sebagai aktivitas manusia yang terpisah dari politik dan budaya.

Halaman selanjutnya …….

Loading...
Pages ( 1 of 2 ): 1 2Lanjut ยป

One comment

Tinggalkan Balasan