Cara Mendapatkan Ide Penelitian

Trik Mudah Cara Mendapatkan Ide Penelitian

Ada beberapa cara mendapatkan ide penelitian yang menarik. Dari ide-ide itu biasanya muncul hasil-hasil penelitian yang bermanfaat dan bernilai tinggi. Melakukan penelitian yang bermanfaat seperti itu tentu sangat mengasyikkan.

Ide penelitian biasanya muncul dari masalah yang menarik untuk diungkap. Sebuah masalah mejadi menarik ketika membawa dampak signifikan bila dapat diselesaikan. Masalah-masalah itu bisa merupakan masalah teoritis maupun empiris.

Lalu apakah yang dimaksud dengan masalah?. Pengertian paling umum dari masalah adalah kesenjangan antara harapan dengan kenyataan. Misalnya, idealnya peserta didik yang telah belajar dalam satu semester penuh bisa mendapatkan nilai minimum dalam penilaian akhir semester. Namun, kenyataannya ada beberapa peserta didik yang nilainya di bawah standar minimum. Kesenjangan inilah yang dinamakan masalah.

Contoh paling aktual adalah di masa pandemi ini peserta didik seharusnya masih bisa belajar dengan baik, karena sejatinya pembelajaran bisa dilakukan dimanapun dan tidak boleh tergantung pada alat. Peradaban dan ilmu pengetahuan manusia telah berkembang tanpa harus tersedianya peralatan canggih, justru peralatan-peralatan canggih itu adalah manifestasi dari hasil belajar manusia.

Tidak mudah untuk mengatakan dari mana ide-ide bagus berasal. Banyak sekali cara mendapatkan ide penelitian yang bagus. Namun, dari semua cara maupun “ritual” setiap individu akan tergantung dari beberapa hal saja.

Banyak orang yang mampu memberikan ide-ide yang bermanfaat tetapi merasa sulit untuk mengungkapkan secara verbal proses bagaimana ide tersebut dihasilkan. Setidaknya ada lima sumber ide yang bisa kita andalkan, yaitu: membaca, akal sehat, pengamatan dunia di sekitar kita, teori, penelitian terdahulu, dan masalah praktis.

Membaca

Bila Anda seorang muslim tentu tidak asing dengan kata membaca (iqra’) karena kata inilah yang kali pertama diwahyukan Allah kepada Nabi Muhammad saw. melalui malaikat Jibril. Membaca ini tidak hanya sebatas membaca buku atau bentuk-bentuk tulisan lain. Kita bisa membaca dan mengkaji berbagai hal yang kita alami.

Bukan berarti membaca buku tidak penting, bahkan sebaliknya justru buku adalah sumber utama pengetahuan kita. Kita diajarkan untuk berpikir dan belajar secara komprehensif. Sembari kita membaca buku, kita harus memahami maknanya dan mencoba untuk mengaitkannya dengan fakta di dunia nyata. Membaca seperti inilah yang akan membawa kita pada jutaan ide-ide penelitian yang segar dan bermanfaat.

Akal Sehat

Salah satu sumber ide yang dapat diuji adalah tubuh pengetahuan yang disebut akal sehat, yaitu hal-hal yang kita yakini benar. Menguji gagasan yang masuk akal dapat bermanfaat karena gagasan tidak selalu terbukti benar.

Loading...

Hasil penelitian menunjukkan bahwa dunia nyata jauh lebih rumit daripada gagasan akal sehat kita. Misalnya, gambar dapat membantu meningkatkan ingatan peserta didik dalam situasi tertentu, tetapi terkadang gambar juga dapat berdampak negatif pada pembelajaran. Melakukan penelitian untuk menguji ide-ide yang masuk akal sering kali memaksa kita untuk melampaui teori perilaku yang masuk akal.

Pengamatan Lingkungan Sekitar

Pengamatan peristiwa yang dialami individu dan masyarakat umum (sosial) dapat menjadi sumber ide yang melimpah untuk penelitian. Rasa ingin tahu yang dipicu oleh pengamatan dan pengalaman dapat membuat kita bertanya-tanya tentang segala macam fenomena.

Rasa ingin tahu manusia adalah sifat alami. Faktanya, jenis keingintahuan inilah yang mendorong banyak peserta didik untuk terlibat dalam proyek penelitian pertama mereka.

Pernahkah Anda memiliki pengalaman menyimpan sesuatu di “tempat khusus” di mana Anda yakin dapat menemukannya nanti, namun tidak akan ditemukan orang lain. Namun ternyata di kemudian hari malah Anda sendiri yang tidak dapat mengingat di mana Anda menyimpannya?.

Hehehe…. hayo ngaku…. Anda pernah mengalaminya kan! Pengalaman seperti itu dapat mengarahkan kita pada penelitian sistematis tentang apakah meletakkan benda di tempat khusus merupakan ide yang baik.

Faktanya, Winograd dan Soloway (1986) melakukan serangkaian percobaan pada topik ini. Penelitian mereka menunjukkan bahwa orang cenderung lupa di mana sesuatu ditempatkan ketika ada dua kondisi:

  • Lokasi tempat benda ditempatkan dinilai sangat mudah diingat, dan
  • Lokasi dianggap tempat yang sangat tidak mungkin untuk benda tersebut.

Oleh karena itu, meskipun tampaknya ini ide yang bagus, namun menyimpan sesuatu di tempat yang tidak biasa umumnya bukanlah ide yang baik.

Contoh yang lebih baru menunjukkan keragaman ide yang dapat dihasilkan oleh rasa ingin tahu tentang hal-hal yang terjadi di sekitar Anda. Selama beberapa tahun terakhir, terdapat banyak kontroversi tentang efek konten lirik musik yang eksplisit secara seksual atau berhubungan dengan narkoba dan alkohol.

Secara khusus, ada kekhawatiran bahwa penggunaan lirik semacam itu dalam jenis musik rock dan hip hop tertentu dapat menyebabkan pergaulan bebas seksual, penggunaan narkoba, dan hasil yang tidak diinginkan lainnya. Spekulasi ini kemudian dapat memacu penelitian. Slater dan Henry (2013), sebagai contoh, mensurvei siswa sekolah menengah tentang akses mereka ke konten terkait musik di berbagai sumber media dan menemukan bahwa peningkatan eksposur ke musik populer merupakan faktor risiko untuk mulai menggunakan alkohol, tembakau, dan ganja.

Cara mendapatkan ide penelitian dengan pengamatan dunia di sekitar kita bahkan dapat mengarah pada karier akademis yang gemilang. Ketika dia masih sarjana, psikolog Michael Lynn bekerja di restoran dengan sebagian besar pendapatannya bergantung pada tip dari pelanggan. Pengalaman itu memicu minat untuk mempelajari pemberian tip.

Selama bertahun-tahun, Lynn telah mempelajari perilaku pemberian tip di restoran dan hotel di Amerika Serikat dan di negara lain. Dia telah melihat faktor-faktor yang mendorong pemberian tip, seperti postur tubuh, sentuhan, dan frasa yang ditulis pada cek.

Penelitiannya ini tentu berdampak pada industri hotel dan restoran. Walaupun mungkin bagi sebagian besar dari kita menganggap hal ini remeh temeh.

Jika Anda pernah bekerja di restoran, Anda pasti telah membuat banyak hipotesis sendiri tentang perilaku memberi tip. Lynn melangkah lebih jauh dan melakukan pendekatan ilmiah untuk menguji gagasannya. Penelitiannya menggambarkan bahwa mengambil pendekatan ilmiah untuk suatu masalah dapat mengarah pada penemuan baru dan penerapan penting.

Terakhir, kita harus menyebutkan peran “kebetulan” atau “ketidaksengajaan”. Terkadang penemuan yang paling menarik adalah karena kebetulan atau keberuntungan belaka.

Ivan Pavlov terkenal karena menemukan apa yang disebut dengan pengkondisian klasik, di mana stimulus netral (seperti nada), jika dipasangkan berulang kali dengan stimulus tak terkondisi (makanan) akan menghasilkan respons refleks (air liur), pada akhirnya akan menghasilkan respons saat makanan disajikan “sendirian” (makanan saja tanpa nada tertentu).

Ketika menemukan ini, Pavlov tidak berangkat dari pengkondisian klasik. Sebagai gantinya, dia mempelajari sistem pencernaan pada anjing dengan mengukur air liurnya saat diberi makanan.

Dia secara tidak sengaja menemukan bahwa anjing-anjing itu mengeluarkan air liur sebelum pemberian makan yang sebenarnya dan kemudian mempelajari bagaimana rangsangan bekerja sebelum pemberian makan dapat menghasilkan respons air liur. Tentu saja, penemuan yang tidak disengaja seperti itu terjadi hanya saat melihat dunia dengan mata “kepo” alias ingin tahu.

Teori

Cara mendapatkan ide penelitian selanjutnya adalah dengan meperdalam pembelajaran tentang teori. Banyak penelitian dalam ilmu perilaku menguji teori-teori perilaku. Teori terdiri dari sekumpulan ide sistematis tentang topik atau fenomena tertentu.

Loading...

Misalnya, psikolog memiliki teori yang berkaitan dengan perilaku manusia termasuk pembelajaran, ingatan, dan kepribadian. Ide-ide ini membentuk struktur yang koheren dan konsisten secara logis yang melayani dua fungsi penting.

Pertama, teori mengatur dan menjelaskan berbagai fakta atau deskripsi perilaku tertentu. Fakta dan deskripsi seperti secara tunggal tidak terlalu berarti, dan oleh karena itu diperlukan teori untuk menjelaskan kerangka keterkaitannya. Kerangka kerja ini membuat dunia lebih dapat dipahami dengan menyediakan beberapa konsep abstrak yang dapat kita atur dan jelaskan berbagai perilaku.

Misalnya dalam psikologi, satu teori klasik tentang ingatan menyatakan bahwa ada sistem yang terpisah antara ingatan jangka pendek dan ingatan jangka panjang. Teori ini menjelaskan sejumlah pengamatan khusus tentang pembelajaran dan ingatan, termasuk fenomena seperti berbagai jenis defisit memori yang diakibatkan oleh pukulan di kepala versus kerusakan pada area hipokampus otak dan kecepatan seseorang melupakan materi yang baru saja dibaca.

Kedua, teori menghasilkan pengetahuan baru dengan memfokuskan pemikiran kita sehingga kita memperhatikan aspek-aspek baru dari perilaku. Teori memandu pengamatan kita terhadap dunia.

Teori tersebut menghasilkan hipotesis tentang perilaku, dan peneliti melakukan studi untuk menguji hipotesis tersebut. Jika studi mengkonfirmasi hipotesis, teori tersebut didukung. Semakin banyak bukti terkumpul yang konsisten dengan teori tersebut, maka kita menjadi lebih yakin bahwa teori tersebut benar.

Kadang-kadang orang mendeskripsikan sebuah teori sebagai “hanya sebuah ide” yang mungkin benar atau tidak. Kita perlu memisahkan penggunaan istilah ini dari makna ilmiah dari teori. Anggapan bahwa teori pada dasarnya sama dengan hipotesis tidaklah benar.

Faktanya, teori ilmiah terdiri dari lebih dari sekadar “ide”. Teori ilmiah didasarkan pada data aktual dari penelitian sebelumnya serta berbagai hipotesis yang konsisten dengan teori tersebut.

Hipotesis tersebut dapat diuji melalui penelitian lebih lanjut. Hipotesis yang dapat diuji seperti itu dapat dipalsukan (data dapat dibuat mendukung atau menyangkal hipotesis).

Ketika sebuah teori berkembang dengan semakin banyak bukti yang mendukung teori tersebut, adalah salah untuk mengatakan bahwa itu “hanya sebuah ide.” Sebaliknya, teori menjadi mapan karena memungkinkan kita untuk menjelaskan banyak fakta yang dapat diamati.

Memang benar bahwa penelitian dapat mengungkapkan kelemahan suatu teori jika hipotesis yang dihasilkan oleh teori tersebut tidak didukung. Jika ini terjadi, teori dapat dimodifikasi untuk memperhitungkan data baru.

Kadang-kadang teori baru akan muncul yang menjelaskan data baru dan pengetahuan yang ada. Proses ini membuat ilmu pengetahuan terus berkembang dengan data baru yang memperluas pengetahuan kita tentang dunia di sekitar kita.

Penelitian Sebelumnya

Sumber ide keempat dari cara mendapatkan ide penelitian adalah penelitian di masa lalu. Mengenal lembaga penelitian, penerbit, atau jurnal ilmiah tertentu yang meneliti tentang suatu topik mungkin merupakan cara terbaik untuk menghasilkan ide-ide penelitian baru.

Melalui hasil penelitian yang sudah dipublikasikan, peneliti dapat menggunakan tubuh literatur masa lalu pada suatu topik untuk terus menyempurnakan dan memperluas pengetahuan kita. Hampir setiap penelitian menimbulkan pertanyaan yang dapat dijawab dalam penelitian selanjutnya.

Penelitian dapat mengarah pada upaya untuk menerapkan temuan dalam pengaturan atau situasi yang berbeda. Misalnya, mempelajari topik yang sama namun dengan kelompok usia yang berbeda, atau menggunakan metodologi yang berbeda untuk mereplikasi hasil.

Selain itu, setelah kita terbiasa memepelajari literatur-literatur penelitian tentang suatu topik, kita mungkin melihat ketidakkonsistenan hasil penelitian yang perlu diselidiki, atau kita mungkin ingin mempelajari penjelasan alternatif dari hasil tersebut. Juga, apa yang kita ketahui tentang satu bidang penelitian sering kali dapat diterapkan pada bidang penelitian lain.

Masalah Praktis

Penelitian juga dipicu oleh masalah praktis yang dapat segera diterapkan. Misalnya, saat ini para peneliti sedang berlomba-lomba untuk mempelajari karakteristik Covid-19. Para ahli vaksin sedang getol dalam meneliti dan mengembangkan vaksin yang ampuh dalam mengatasi penyakit ini. Di bidang pendidikan, para peneliti di bidang ini dengan cekatan meneliti berbagai aspek pembelajaran yang terkait dengan Covid-19.

Ide dari penelitian-penelitian ini muncul dari masalah-masalah praktis yang dihadapi masyarakat atau bahkan peneliti sendiri. Tentunya mereka tetap memakai “kaca mata” keahliannya masing-masing. Inilah salah cara mendapatkan ide penelitian yang biasanya bermanfaat langsung bagi kehidupan.

Demikianlah tentang berbagai sumber atau cara mendapatkan ide penelitian yang menarik dan bermanfaat. Cara-cara di atas hanyalah cara-cara utama. Anda bisa malakukan improvisasi dari cara-cara di atas.

Tinggalkan Balasan