Teori Perdagangan Internasional Modern

Teori Perdagangan Internasional Modern

Loading...

Teori perdagangan internasional modern merupakan produk evolusi pemikiran ekonomi. Pemikiran para kaum Merkantilis dan ekonom klasik berperan dalam memberi kerangka kerja bagi teori perdagangan modern ini.

Pemikiran Merkantilis (1500-1800)

Bagi para Merkantilis, stok logam mulia (emas) mencerminkan kekayaan suatu bangsa. Para merkantilis berpendapat bahwa pemerintah harus mengadopsi kontrol perdagangan untuk membatasi impor dan mendorong ekspor. Suatu negara dapat memperoleh keuntungan dari perdagangan hanya dengan mengorbankan mitra dagangnya karena stok kekayaan dunia ditetapkan pada saat tertentu dan karena tidak semua negara dapat secara bersamaan memiliki neraca perdagangan yang menguntungkan.     

MENGAPA PERDAGANGAN INTERNASIONAL TERJADI?

Keunggulan Absolut

Adam Smith menentang pemikiran kaum Merkantilis, menurutnya dengan perdagangan bebas, spesialisasi perdagangan internasional dari input faktor produksi dapat meningkatkan output global, yang dapat dirasakan bersama oleh negara-negara yang berdagang. Maka semua negara akan memperoleh keuntungan, setiap negara akan untung jika berspesialisasi dalam produksi barang-barang yang memiliki keuntungan absolut.

Karena konsep keuntungan bersama dan peningkatan kesejahteraan dunia melalui spesialisasi dan perdagangan antar negara inilah yang mendasari mengapa perdagangan internasional terjadi.

Keunggulan Komparatif David Ricardo

Teori Ricardo dikenal sebagai prinsip keunggulan komparatif. David Ricardo berpendapat bahwa perdagangan yang saling menguntungkan dimungkinkan bahkan jika hanya satu negara yang memiliki kerugian absolut dalam produksi dua atau beberapa komoditas yang diperdagangkan dibandingkan dengan negara lain. Bangsa yang kurang produktif harus berspesialisasi dalam produksi dan ekspor komoditas yang memiliki keunggulan komparatif. Ini adalah inti dari teori perdagangan internasional modern.

Kurva Kemungkinan Produksi

Kurva kemungkinan produksi ini menunjukkan jumlah maksimum dari dua barang yang dapat diproduksi oleh suatu negara jika semua input faktornya digunakan dengan cara yang paling efisien.

Marginal Rate of Transformation, teori perdagangan internasional

Kurva kemungkinan produksi menggambarkan konsep biaya komparatif ketika terletak pada kemiringan kurva kemungkinan produksi, yang disebut sebagai tingkat transformasi marjinal (Marginal Rate of Transformation / MRT) yang menunjukkan jumlah satu produk yang harus dikorbankan per unit peningkatan produk lain.

Perdagangan Dalam Kondisi Biaya Konstan

Fakta bahwa kurva tersebut bersifat linier menunjukkan bahwa biaya relatif dari kedua produk tidak berubah ketika negara mengalihkan produksinya dari gandum ke mobil, atau di antara keduanya. Ada dua alasan untuk biaya konstan. Pertama, faktor produksinya sempurna menggantikan satu sama lain. Kedua, semua unit faktor produksi memiliki kualitas yang sama. Namun, pada kenyataannya hal ini jarang terjadi.

Dasar dan Arah Perdagangan Internasional

Menurut prinsip keunggulan komparatif, keunggulan ini memberikan dasar untuk melakukan spesialisasi dan perdagangan yang saling menguntungkan karena perbedaan biaya relatif antar negara. Adapun arah perdagangan tiap negara berbeda, masing-masing negara mengkhususkan mengekspor barang yang mempunyai keunggulan.

Keuntungan dari spesialisasi Produksi

Hukum keunggulan komparatif menegaskan bahwa dengan perdagangan setiap negara akan menemukan keunggulan komparatif yang menguntungkan, dan kemudian mengkhususkan diri dalam produksi barang keunggulan komparatifnya. Kemudian akan menukar sebagian dari keuntungan ini dengan kerugian komparatifnya. 

Keuntungan spesialisasi dapat menghasilkan keuntungan produksi bagi kedua belah pihak (negara). Sehingga melalui spesialisasi, suatu negara dapat menggunakan sumber daya yang lebih efisien dan dengan demikian mencapai tingkat output yang lebih tinggi daripada yang dapat dilakukannya tanpa spesialisasi. Ketika suatu negara awalnya membuka perdagangan dan kemudian perdagangan dihilangkan, negara itu akan menderita kerugian statis.

Keuntungan Konsumsi dari Perdagangan

Kumpulan poin konsumsi pasca-perdagangan yang dapat dicapai suatu negara ditentukan oleh tingkat di mana produk ekspornya diperdagangkan untuk produk ekspor negara lain. Tarif ini dikenal sebagai syarat perdagangan. Untuk suatu negara yang mengonsumsi di beberapa titik di luar kurva kemungkinan produksinya, ia harus dapat menukar barang ekspornya secara internasional dengan syarat perdagangan yang lebih menguntungkan daripada syarat perdagangan domestik.

Ketentuan Perdagangan Ekuilibrium

Teori permintaan timbal balik menegaskan bahwa di dalam batas luar syarat perdagangan, syarat perdagangan aktual ditentukan oleh kekuatan relatif dari permintaan masing-masing negara untuk produk negara lain. Teori permintaan timbal balik paling baik diterapkan ketika kedua negara memiliki ukuran ekonomi yang sama, sehingga permintaan masing-masing negara memiliki efek yang nyata pada harga pasar. Namun, jika dua negara memiliki ukuran ekonomi yang tidak setara, ada kemungkinan bahwa kekuatan permintaan relatif dari negara yang lebih kecil akan dikerdilkan oleh negara yang lebih besar. 

Perkiraan Persyaratan Perdagangan

Syarat perdagangan komoditas adalah ukuran rasio pertukaran internasional yang sering digunakan. Ini mengukur hubungan antara harga yang didapat suatu negara untuk ekspornya dan harga yang dibayar untuk impornya. Meskipun perubahan dalam nilai tukar komoditas menunjukkan arah pergerakan keuntungan dari perdagangan, implikasinya harus ditafsirkan dengan hati-hati.

Mengubah Keunggulan Komparatif

Prinsip keunggulan komparatif harus diilustrasikan dalam bentuk yang dimodifikasi. Dalam perekonomian secara keseluruhan, peningkatan biaya terjadi ketika input tidak dapat menggantikan satu sama lain secara sempurna. Dengan meningkatnya biaya, kemiringan jadwal kemungkinan produksi cekung bervariasi karena suatu negara menempatkan pada titik yang berbeda dalam jadwal.

Spesialisasi Parsial

Perdagangan umumnya mengarahkan masing-masing negara untuk mengkhususkan hanya sebagian produksi barang yang memiliki keunggulan komparatif. Alasan untuk spesialisasi parsial adalah bahwa kenaikan biaya merupakan mekanisme yang memaksa biaya di dua negara perdagangan untuk berkumpul. Alasan lain untuk spesialisasi parsial adalah tidak semua barang dan jasa diperdagangkan secara internasional. Selera yang berbeda untuk produk juga mengakibatkan spesialisasi parsial.

Halaman Selanjutnya…….. (teori perdagangan internasional modern)

Loading...
Pages ( 1 of 2 ): 1 2Lanjut »

2 comments

Tinggalkan Balasan